Mon. Dec 6th, 2021

Desain Program untuk Intervensi Penjangkauan Sains Jangka Pendek – Banyak intervensi penjangkauan sains berdurasi pendek memiliki tujuan sosial yang penting untuk meningkatkan literasi sains dan meningkatkan ukuran dan keragaman tenaga kerja sains. Namun, hasil jangka panjang ini secara inheren menantang untuk dievaluasi.

brainmysteries

Desain Program untuk Intervensi Penjangkauan Sains Jangka Pendek

brainmysteries – Kami menyajikan temuan dari studi penelitian kualitatif dari program penjangkauan ilmu kehidupan berbasis penyelidikan ke ruang kelas K-12 yang khas dalam desain dan sangat baik dalam pelaksanaannya.

Dengan mempertimbangkan program ini sebagai kasus terbaik dari model penjangkauan umum, “ilmuwan di kelas”, penelitian ini mengkaji manfaat apa yang dapat direalisasikan untuk setiap kelompok peserta dan bagaimana mereka mencapainya. Kami menemukan bahwa siswa K-12 terlibat dalam aktivitas langsung dan otentik yang membangkitkan minat pada sains dan pandangan baru tentang sains dan ilmuwan.

Guru mempelajari konten sains baru dan cara baru untuk mengajarkannya, dan menghargai dukungan kolegial dari pekerjaan profesional mereka. Ilmuwan mahasiswa pascasarjana, yang merupakan presenter program, memperoleh pengajaran dan keterampilan lainnya, pemahaman yang lebih besar tentang masalah pendidikan dan keragaman, kepercayaan diri dan kepuasan intrinsik, dan manfaat karir. Beberapa hasil negatif juga dijelaskan. Elemen program yang mengarah pada manfaat ini diidentifikasi baik dari temuan penelitian maupun dari wawasan pengembang program tentang desain program dan pilihan implementasi.

Baca Juga : Bagaimana Meningkatkan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Dan Teknologi

Perhatian nasional tinggi terhadap kualitas dan pemerataan pendidikan sains, dan upaya baik dalam pendidikan K-12 formal maupun informal diperlukan untuk mendorong peningkatan literasi sains publik dan untuk mempertahankan tenaga kerja sains yang kuat dan beragam.

Berbagai organisasi, termasuk masyarakat profesional, universitas, laboratorium pemerintah dan industri, dan lembaga sains informal seperti museum dan planetaria, berusaha membantu sekolah dan melibatkan publik dalam sains, dan para ilmuwan semakin diminta untuk berpartisipasi dalam pekerjaan ini oleh mereka.

Penyandang dana dan pembayar pajak segitiga siku-siku biru). Untuk menilai efektivitas investasi semacam itu, penting untuk memahami program penjangkauan apa yang dapat dicapai dalam skenario “kasus terbaik” di mana program tersebut dijalankan dan diimplementasikan dengan baik.

“Ilmuwan di dalam kelas” adalah model penjangkauan umum yang berupaya membawa ke sekolah keahlian konten dan antusiasme mempraktikkan ilmuwan profesional untuk merangsang pembelajaran siswa, minat pada sains, dan pertimbangan karir sains. Kami menggunakan istilah ini untuk merujuk pada program yang menawarkan kunjungan singkat ke ruang kelas di mana ilmuwan dapat memberikan presentasi, memimpin kegiatan langsung, atau mendiskusikan karir ilmiah dengan siswa, dan kami membedakan program ini dari kemitraan jangka panjang.

Program dapat disponsori oleh universitas, kelompok profesional, atau organisasi masyarakat dengan pendanaan eksternal atau internal, dan mereka dapat berdiri sendiri atau berkontribusi pada portofolio upaya penjangkauan dalam suatu organisasi. Model profesional konten kunjungan juga banyak diterapkan di bidang seni, musik, sastra, dan bidang lainnya.

Uraian ini memberikan informasi berharga dari praktisi yang berpengalaman, terutama dalam membantu meningkatkan penyampaian program, tetapi banyak klaim yang dibuat tidak didukung oleh bukti yang dikumpulkan menggunakan pendekatan penelitian dan evaluasi yang baik secara metodologis.

Alasan untuk kekosongan ini di basis penelitian tidak sulit untuk dipahami. Seperti banyak program pendidikan sains informal lainnya, tujuan perubahan program penjangkauan kelas sains umumnya bersifat jangka panjang dan bersifat sosial—misalnya, untuk meningkatkan jumlah siswa yang mengejar pendidikan dan karir di bidang sains, teknologi, teknik, dan bidang matematika (STEM) atau untuk meningkatkan keterwakilan perempuan dan minoritas dalam sains.

Ketika strategi intervensi yang dipilih berdurasi pendek, seperti kunjungan ilmuwan ke ruang kelas, hasil langsung dari peristiwa tersebut terutama afektif, dibandingkan dengan strategi lain seperti perubahan kurikulum atau pengembangan profesional guru di mana pembelajaran yang lebih dalam dapat terjadi.

Strategi intervensi jangka pendek didasarkan pada model perubahan ( dengan premis bahwa mengembangkan minat dan antusiasme seputar sains, memiliki pengalaman positif dengan sains, bertemu dengan panutan sains, dan belajar tentang karir sains akan diterjemahkan ke jalan untuk lebih banyak siswa mengejar pendidikan sains lanjutan dan karir di sekolah menengah, perguruan tinggi dan seterusnya.

Segitiga siku-siku birutunjukkan, sikap positif dan pengalaman positif awal dengan sains telah terbukti berkorelasi positif dengan hasil seperti pilihan kursus sains sekolah menengah, jurusan perguruan tinggi, dan karier, tetapi hubungan ini telah ditunjukkan sebagian besar untuk pengalaman berbasis sekolah yang berdurasi lebih lama. Evaluasi program sains informal jenis apa pun jarang terjadi, dan hingga saat ini evaluasi ini berfokus pada durasi yang lebih lama, peluang yang lebih intensif seperti musim panas atau program setelah sekolah.

Mengingat pilihan strategi perubahan jangka pendek, hasil program secara inheren sulit untuk dievaluasi. Meskipun berlangsung di sekolah, program ilmuwan di kelas berbagi kesulitan dengan jenis pembelajaran sains informal lainnya. segitiga siku-siku biru): Karena mereka biasanya ditawarkan ke berbagai ruang kelas dan sekolah, audiens siswa dengan demikian tidak homogen dalam hal kelas, usia, jenis kelamin, etnis, dan status sosial ekonomi.

Kursus, guru, dan sekolah yang menjadi tuan rumah presentasi juga berbeda. Jika ada beberapa penyaji dan topik, konten, gaya, dan kualitas presentasi juga dapat bervariasi; mereka bukan bagian dari kurikulum reguler yang diulang setiap tahun.

Dalam keadaan ini, tidak ada kriteria keberhasilan umum untuk siswa, seperti penilaian umum pembelajaran siswa, yang dapat ditetapkan, juga pembelajaran konten tidak selalu menjadi tujuan utama.

Keterbatasan metodologis juga berlaku. Metode yang terjangkau, seperti survei, sebagian besar mengukur sikap, atau, jika instrumen cukup sensitif dan dikelola baik sebelum dan sesudah acara, perubahan sikap.

Namun, apakah perubahan ini akan permanen atau mengarah pada perubahan perilaku jangka panjang yang nyata tidak diketahui. Kami juga tidak mengerti sepenuhnya apa yang menyebabkan perubahan sikap.

Tanggapan terhadap survei “diberikan di akhir acara ketika peserta bersemangat merupakan indikasi yang lebih baik tentang kesenangan peserta daripada apakah tujuan kegiatan terpenuhi. Meskipun penting bagi keberhasilan suatu program untuk membuat para peserta menikmatinya, dari sudut pandang tujuan dan sasaran yang lebih besar, itu tidak memadai” dan harus diverifikasi oleh jenis data lain. Bahkan data survei yang menunjukkan perubahan sikap mungkin tidak cukup untuk menetapkan apa yang menyebabkan perubahan tersebut.

Sebaliknya, studi pelacakan jangka panjang yang sangat besar dengan beberapa kelompok kontrol akan diperlukan untuk menunjukkan perbedaan yang signifikan secara statistik antara siswa usia sekolah yang berpartisipasi dan tidak berpartisipasi dalam hasil yang diinginkan seperti tingkat penyelesaian sekolah menengah, kursus sekolah menengah yang dipilih, kehadiran di perguruan tinggi dan besar, atau pilihan karir.

Studi “standar emas” semacam itu akan sangat mahal, dan kemungkinannya kecil bahwa semua variabel pengganggu, seperti lingkungan rumah dan sekolah siswa, dapat diantisipasi dan dikendalikan dalam desain untuk memungkinkan atribusi yang tidak ambigu dari hasil untuk tujuan tertentu. pengaruh. Dengan demikian, hasil akhir yang diinginkan untuk program penjangkauan jangka pendek tidak diukur secara bermakna oleh alat evaluasi yang paling tersedia. Belum,

Kami berusaha untuk mengatasi masalah ini dalam studi kami tentang ilmuwan mapan dan berumur panjang dalam program kelas. Science Squad, yang dikembangkan oleh Biological Sciences Initiative (BSI) di University of Colorado di Boulder adalah program penjangkauan yang mendukung mahasiswa pascasarjana sains dan teknik universitas untuk memberikan presentasi sains interaktif dan langsung di sekolah K-12 area.

Pengalaman panjang staf BSI dengan program dan penggunaan berulang dari data evaluasi formatif untuk memperbaikinya, data yang dikumpulkan dari evaluasi internal, dan tingginya permintaan program oleh guru lokal menunjukkan bahwa program tersebut dilaksanakan dengan baik dan diterima dengan baik—berhasil oleh semua langkah-langkah yang jelas.

Presenter ilmuwan dilatih secara ekstensif pekerjaan mereka diamati dan disempurnakan untuk memastikan bahwa program-program tersebut didasarkan pada penyelidikan dan disampaikan dengan baik; dan program telah menemukan, tetapi telah memecahkan, beberapa masalah yang dihadapi oleh ilmuwan lain dalam program kelas.

Bersama-sama, bukti-bukti ini meyakinkan bahwa program tersebut berfungsi dengan baik, tetapi kami ingin tahu lebih banyak tentang cara-cara spesifik di mana program tersebut dapat membuat perbedaan: Apa dampak program yang dapat didokumentasikan untuk siswa dan guru K-12 dan untuk presenter Science Squad, dan bagaimana dampak ini terjadi?

Dengan demikian, staf program (JG dan rekan-rekannya) bekerja sama dengan kelompok penelitian independen (SL, CL, dan HT) untuk merancang dan melakukan studi sumatif untuk memeriksa hasil jangka panjang bagi peserta dan penyaji dan untuk menjelaskan proses dengan di mana hasil ini muncul. Kami memilih metode kualitatif untuk kekuatan mereka dalam mendeteksi hasil yang cenderung terutama afektif dan sikap daripada kognitif, dan dalam memahami proses dan interaksi.

By rainmys