Thu. Sep 23rd, 2021

Definisi Tentang Ilmu Pengetahuan Dalam Hal Sosiologi – Sosiologi, ilmu sosial yang mempelajari masyarakat manusia, interaksi mereka, dan proses melindungi dan mengubah mereka. Ini dilakukan dengan memeriksa dinamika komponen sosial (seperti institusi, komunitas, populasi, dan jenis kelamin, ras, atau kelompok usia). Ilmu masyarakat pula menekuni status ataupun pelapisan sosial, aksi sosial serta pergantian sosial, serta kegelisahan sosial dalam wujud kesalahan, penyimpangan, serta revolusi.

brainmysteries

Definisi Tentang Ilmu Pengetahuan Dalam Hal Sosiologi

brainmysteries – Kehidupan sosial sangat mengatur perilaku manusia, terutama karena manusia tidak memiliki naluri untuk membimbing sebagian besar perilaku hewan. Oleh karena itu, manusia bergantung pada lembaga dan organisasi sosial untuk memberikan informasi bagi keputusan dan tindakan mereka.

Mengenang kedudukan berarti yang dimainkan badan dalam pengaruhi aksi orang, merupakan kewajiban ilmu masyarakat buat menciptakan bagaimana badan pengaruhi sikap orang, mereka dibuat, bagaimana badan berhubungan satu serupa lain, bagaimana mereka memburuk, serta, pada kesimpulannya, gimana mereka lenyap. Di antara bentuk badan yang sangat dasar merupakan badan ekonomi, agama, pembelajaran, serta politik, dan badan yang lebih spesial semacam keluarga, komunitas, tentara, golongan seangkatan, klub, serta federasi volunter.

Sosiologi, sebagai ilmu sosial yang menggeneralisasi, hanya dilampaui oleh antropologi suatu disiplin ilmu yang mencakup arkeologi , antropologi fisik , dan linguistik . Sifat pelacakan sosiologis yang besar menyebabkannya menumpang bertumpukan dengan ilmu- ilmu sosial yang lain semacam ekonomi, ilmu politik, ilmu jiwa, geografi, pembelajaran, serta hukum. Karakteristik khas ilmu masyarakat merupakan praktiknya menjelaskan kondisi warga yang lebih besar buat menarangkan kejadian sosial.

Baca Juga : Mengenal Ilmuwan Terhebat Sepanjang Masa

Sosiolog juga memanfaatkan beberapa aspek dari bidang lain ini. Psikologi dan sosiologi, misalnya, berbagi minat dalam subbidang psikologi sosial , meskipun psikolog secara tradisional berfokus pada individu dan mekanisme mental mereka. Ilmu masyarakat melimpahkan beberapa besar perhatiannya padaaspek beramai- ramai dari sikap orang, sebab ahli sosiologi lebih menekankan pada metode golongan eksternal pengaruhi sikap orang.

Aspek antropologi sosial dengan cara historis lumayan dekat dengan ilmu masyarakat. Hingga kurang lebih seperempat awal era ke- 20, kedua mata pelajaran itu umumnya digabungkan dalam satu unit( spesialnya di Inggris), dibedakan paling utama oleh pengepresan antropologi pada ilmu masyarakat warga pra- melek graf. Tetapi belum lama, perbandingan ini memudar, sebab para antropolog sosial alihkan atensi mereka ke riset adat modern.

Dua ilmu sosial lainnya, ilmu politik dan ekonomi, sebagian besar berkembang dari kepentingan praktis bangsa-bangsa. Kedua bidang tersebut semakin mengakui kegunaan konsep dan metode sosiologis. Sinergi yang sebanding juga telah berkembang dalam bidang hukum, pendidikan, dan agama dan bahkan dalam bidang yang kontras seperti teknik dan arsitektur. Semua bidang ini dapat mengambil manfaat dari studi institusi dan interaksi sosial.

Sejarah perkembangan sosiologi

Meskipun sosiologi mengacu pada tradisi Barat penyelidikan rasional didirikan oleh orang Yunani kuno, secara khusus keturunan dari abad ke-18 dan 19 filsafat dan telah dilihat, bersama dengan ekonomi dan ilmu politik, sebagai reaksi terhadap filsafat spekulatif dan cerita rakyat. Akibatnya, sosiologi dipisahkan dari filsafat moral menjadi disiplin khusus. Meskipun ia tidak dianggap sebagai pendiri disiplin sosiologi, filsuf PrancisAuguste Comte dikenal sebagai pencetus istilah sosiologi .

Para pendiri sosiologi menghabiskan puluhan tahun mencari arah yang tepat dari disiplin baru. Mereka mencoba beberapa jalur yang sangat berbeda, beberapa didorong oleh metode dan konten yang dipinjam dari ilmu lain, yang lain diciptakan oleh para sarjana itu sendiri. Untuk melihat lebih baik berbagai perubahan disiplin yang telah diambil, perkembangan sosiologi dapat dibagi menjadi empat periode: pembentukan disiplin dari akhir abad ke-19 sampai Perang Dunia I , konsolidasi antar perang, pertumbuhan eksplosif dari tahun 1945 hingga 1975, dan selanjutnya. periode segmentasi.

Mendirikan disiplin

Beberapa sosiolog paling awal mengembangkan pendekatan berdasarkan Darwinian teori evolusi . Dalam upaya mereka untuk membangun disiplin akademik berbasis ilmiah, sederet pemikir kreatif, termasuk Herbert Spencer ,Benjamin Kidd, Lewis H. Morgan , EB Tylor , dan LT Hobhouse , mengembangkan analogi antara masyarakat manusia danorganisme biologis.

Mereka memperkenalkan ke dalam teori sosiologis konsep-konsep biologis seperti varians, seleksi alam , dan pewarisan—menegaskan bahwa faktor-faktor evolusioner ini menghasilkan kemajuan masyarakat dari tahap-tahap kebiadaban dan barbarisme menuju peradaban berdasarkan survival of the fittest.

Sebagian pengarang yakin kalau jenjang warga ini bisa diamati pada langkah kemajuan tiap orang. Adat- istiadat yang abnormal dipaparkan dengan memperhitungkan kalau itu merupakan kemunduran pada praktik- praktik yang bermanfaat dari rentang waktu tadinya, semacam pergulatan pura- pura yang terkadang dicoba antara pengantin laki- laki serta saudara pengantin perempuan yang memantulkan kerutinan penahanan mempelai perempuan tadinya.

Dalam periode populernya pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, Darwinisme sosial , bersama dengan doktrin Adam Smith dan Thomas Malthus , menggembar -gemborkan persaingan tak terbatas dan laissez-faire sehingga “yang terkuat” akan bertahan dan peradaban akan terus maju.

Meskipun popularitas Darwinisme sosial berkurang pada abad ke-20, gagasan tentang persaingan dan analogi dari ekologi biologis diambil alih oleh Sekolah Sosiologi Chicago (sebuahProgram Universitas Chicago yang berfokus pada studi perkotaan, didirikan oleh Albion Small pada tahun 1892) untuk membentuk teori tentangekologi manusia yang bertahan sebagai pendekatan studi yang layak.

Menggantikan Darwinis determinisme

Sejak ketertarikan awal pada teori evolusi, sosiolog telah mempertimbangkan empat teori deterministik untuk menggantikan Darwinisme sosial . Pencarian pendekatan baru ini dimulai sebelum Perang Dunia I ketika penekanan bergeser dari teori ekonomi ke teori geografis, psikologis, dan budaya—kira-kira dalam urutan itu.

Determinisme ekonomi

Teori pertama, determinisme ekonomi, mencerminkan minat banyak sosiolog dalam pemikiran Karl Marx , seperti gagasan bahwa diferensiasi sosial dan konflik kelas dihasilkan dari faktor ekonomi. Pendekatan ini memiliki popularitas terbesar di Eropa, di mana ia tetap berpengaruh kuat pada beberapa sosiolog sampai tahun 1980-an.

Itu tidak mendapatkan pijakan yang signifikan di Amerika Serikat , karena masyarakat Amerika dianggap mobile secara sosial, tanpa kelas, dan berorientasi pada individu. Pengabaian iniMarxisme oleh sosiolog Amerika, bagaimanapun, bukan karena ketidaktahuan ilmiah. Sosiolog dari semua periode telah membaca interpretasi ekonomi Marx serta Charles A. Beard tentang sejarah Amerika dan karya Werner Sombart (yang telah menjadi seorang Marxis di awal kariernya).

Sebaliknya, pada tahun 1960-an,neo-Marxisme—gabungan teori stratifikasi oleh Marx dan Max Weber —mendapatkan dukungan kuat di antara minoritas sosiolog. Antusiasme mereka bertahan sekitar 30 tahun, surut dengan pecahnya sistem Soviet dan pengenalan doktrin pascaindustri yang menghubungkan sistem kelas dengan era industri yang lalu.

Ketimpangan sosial dan ekonomi yang terus berlanjut sekarang dijelaskan sebagai hasil yang kompleks dari berbagai faktor, termasuk gender, ras, dan wilayah, serta perdagangan global dan politik nasional.

Ekologi Manusia

Mewakili area teoretis kedua, ahli geografi manusia— Ellsworth Huntington , Ellen Semple , Friedrich Ratzel , Paul Vidal de La Blache , Jean Brunhes, dan lainnya—menekankan dampak iklim dan geografi terhadap evolusi masyarakat yang berkembang di zona beriklim sedang.

Teori mereka tidak menemukan tempat dalam pemikiran sosiologis arus utama, kecuali untuk periode singkat di tahun 1930-an ketika ekologi manusia berusaha menjelaskan perubahan sosial dengan menghubungkan kondisi lingkungan dengan faktor demografi , organisasi, dan teknologi. Ekologi manusia tetap menjadi bagian kecil namun vital dari sosiologi saat ini.

Psikologi sosial

Teori psikologi menekankan naluri, dorongan, motif, temperamen, kecerdasan, dan kemampuan bersosialisasi manusia dalam perilaku sosial dan evolusi masyarakat. Psikologi sosial memodifikasi konsep-konsep ini untuk menjelaskan fenomena yang lebih luas dariinteraksi sosial atau perilaku kelompok kecil.

Meskipun sosiologi Amerika bahkan hari ini mempertahankan bias individualistik (dan karena itu psikologis), pada tahun 1930-an sosiolog telah menyimpulkan bahwa faktor psikologis saja tidak dapat menjelaskan perilaku kelompok dan masyarakat yang lebih besar.

Teori budaya

Akhirnya, teori-teori budaya tahun 1930-an menekankan kemampuan manusia untuk berinovasi, mengakumulasi, dan menyebarkan budaya . Sangat dipengaruhi oleh antropologi sosial dan budaya , banyak sosiolog menyimpulkan bahwa budaya adalah faktor terpenting dalam menjelaskan evolusinya sendiri dan masyarakat. Pada tahun 1940 penjelasan budaya dan sosial tentang pertumbuhan dan perubahan masyarakat diterima, dengan faktor ekonomi, geografis, dan biopsikologis memainkan peran tambahan.

By rainmys