Mon. Dec 6th, 2021

Bagaimana Meningkatkan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Dan Teknologi – Pendidikan IPA merupakan fenomena integral yang dapat dipahami sebagai ilmu yang utuh. Pendidikan sains memainkan peran yang sangat penting dalam memperluas pandangan dunia siswa.

brainmysteries

Bagaimana Meningkatkan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Dan Teknologi

brainmysteries – Kelas IPA selalu membahas hal-hal dan fenomena nyata, konkrit, yang merupakan bagian dari realitas siswa dan bahkan kehidupan sehari-hari. Sangat penting bahwa ilmu pengetahuan alam harus membantu peserta didik untuk merumuskan konsep yang jelas tentang sejarah alam berdasarkan pengetahuan terbaru tentang dunia yang sangat menekankan karakter korelasi antara alam dan masyarakat, peradaban dan budaya.

Dunia ini multidimensi, dan oleh karena itu kita harus berusaha untuk mengakuinya. Ini adalah tujuan utama pendidikan sains kontemporer (Lamanauskas, 2003).

Pendidikan sains memainkan peran penting baik di negara maju maupun negara berkembang. Pendidikan IPA berbasis mutu diperlukan bagi setiap manusia yang hidup di dunia modern.

Baca Juga : Hal Yang Harus Diketahui Semua Orang Tentang Sains

Penyelidikan yang berbeda menunjukkan bahwa ilmu alam telah kehilangan daya tarik mereka sebelumnya di negara-negara maju. Sebaliknya, generasi muda di negara berkembang paling sering memiliki minat positif pada ilmu pengetahuan alam.

Di sisi lain, dalam banyak kasus, pendidikan IPA di sekolah komprehensif tidak populer, tidak sesuai dengan kurikulum dan tidak relevan dengan kebutuhan peserta didik. Situasi yang diperkenalkan ditentukan oleh beberapa faktor umum dan tidak umum.

Proses pendidikan IPA di sekolah komprehensif adalah salah satu yang tidak memadai untuk masa kini dan prestasi di bidang sains. Ketidakmampuan tersebut pertama-tama berkaitan dengan kompetensi guru IPA. Kompetensi yang tidak memadai sering kali ditentukan oleh proses studi yang tidak tepat di universitas-universitas yang melatih calon guru IPA.

Poin utama lainnya adalah terhubung dengan seluruh masyarakat, tidak hanya dengan anak muda, tetapi juga dengan orang dewasa. Pendidikan ilmu alam publik (kecanggihan) adalah pertanyaan yang membara.

Ternyata, pendidikan IPA sangat penting untuk melatih generasi muda saat ini. Dalam hal ini, tidak ada bedanya apakah seorang anak muda akan berkecimpung dalam ilmu pengetahuan alam di masa depan.

Meningkatnya minat mereka yang tidak terlibat dalam sains atau memiliki sikap negatif yang terbentuk sebelumnya terhadap mata pelajaran adalah masalah yang lebih rumit untuk dipecahkan. Ini menjadi perhatian dan kewajiban seluruh masyarakat pedagogis ilmiah yang bekerja di bidang pendidikan ilmu pengetahuan alam.

Secara umum, semua bidang pendidikan sains penting dalam masyarakat modern kita yang berorientasi teknologi. Tidak mungkin membahas semua pertanyaan mendesak tentang pendidikan sains di sini. Namun, saya dapat melihat bahwa beberapa tren menimbulkan banyak keraguan. Misalnya, sebagian besar karya terkait dengan motivasi, minat, sikap, dan sebagainya.

Kami tidak dapat menyatakan bahwa ini tidak penting. Sebenarnya, ini adalah bidang psikologi. Betapa sulitnya mencari penyebab rendahnya minat terhadap sains dan teknologi, turunnya pamor sains di sekolah-sekolah komprehensif, tetap saja itu bukan hal yang esensial dari sudut pandang pendidikan. Terlebih lagi, penelitian berbasis inkuiri hanya memberikan pandangan panorama situasi, yaitu memiliki karakter yang dinyatakan.

Sama sekali tidak jelas atau hampir tidak jelas apa yang menyebabkan situasi seperti itu. Tujuan utama pendidik adalah mengubah, mengembangkan proses belajar-mengajar dengan menggunakan perangkat pendidikan. Beberapa penelitian terakhir mengungkapkan bahwa siswa memahami makna sains dan teknologi bagi masyarakat secara umum, tetapi mereka tidak puas dengan sains sekolah.

Pertanyaan utama sampai sekarang adalah mengapa? Jelaslah, bahwa kita bersentuhan dengan masalah didaktik yang lebih dalam di sini, misalnya, isi pengajaran, metode belajar-mengajar, hubungan guru dan murid, kegiatan penelitian ilmiah (yang terakhir adalah bagian yang sangat penting dari keseluruhan proses pendidikan sains. ), terakhir, manajemen proses belajar-mengajar secara umum.

Jika kita hanya berkonsentrasi pada parameter psikologis (minat, motif, tuntutan, sikap, dan sebagainya), parameter didaktik yang esensial tetap berada di luar. Dengan kata lain, pertanyaan esensial – pedagogisasi efektif dari seluruh proses pendidikan sains dan teknologi belum terpecahkan (sangat menyimpang ke arah psikologi dan sosiologi).

Penelitian tentang karakter tertentu tidak cukup untuk mencapai ini. Dalam beberapa tahun terakhir tidak hanya di Lituania tetapi juga di masyarakat akademis di negara lain, umumnya telah menjadi norma untuk melakukan penelitian (diagnostik) yang berbeda. Sangat jarang peneliti mencoba ide dan teori mereka dalam praktek. Hanya tidak ada kemungkinan untuk ini.

Kemudian, peneliti menyusuri jalan yang ditempuh oleh sosiolog dan psikolog yaitu memberikan angket, tes kepada murid, mahasiswa, pendidik, hanya memperkuat praktik pendidikan yang ada dengan ini (Bitinas, 2006). Dengan demikian, ada satu lagi pertanyaan terbuka bagaimana mengubah secara rasional praktik pendidikan yang ada ke arah pembangunan.

Bagaimana mencapai bahwa penelitian pendidikan jauh lebih efektif dalam penerapan praktis dari hasil mereka? Sebagai contoh kita dapat menyebutkan penelitian ROSE (The Relevance of Science Education) Negara-negara yang telah berpartisipasi dalam penelitian melakukan analisis hasil yang mendalam.

Perbedaan sikap, minat, motif dan perbedaan serta persamaan lainnya pada populasi siswa usia 15 tahun ditemukan. Tanpa ragu, itu penting. Namun, hasil ini tidak memiliki pengaruh langsung pada praktik pendidikan dan tentu saja pada perubahan praktik ini. Sebaliknya, cukup sering- perubahan yang berbeda terjadi agak spontan.

Hal penting lainnya adalah peran TIK dalam pendidikan pada umumnya dan khususnya dalam pendidikan sains. Perlu ditekankan, bahwa dalam beberapa tahun terakhir, tingkat umum mengintegrasikan TIK dalam proses pengajaran telah meningkat di Lituania serta di negara lain. Pertumbuhan tersebut menjadi ciri tidak hanya di tingkat universitas tetapi juga di tingkat lain dari sistem pendidikan.

Dapat diterima bahwa TIK membuat proses belajar mengajar lebih efektif dan bermanfaat sedangkan sistem pendidikan mulai berfungsi lebih cepat. Perkembangan ICT dan proses globalisasi menentukan perubahan dalam sistem pendidikan maupun di seluruh masyarakat. Penerapan teknologi baru dalam proses pendidikan memunculkan kemungkinan baru bagi guru dan pelajar,

Karena itu, *. Kita harus mencurahkan semua upaya kita untuk merangsang minat kaum muda dalam sains dan teknologi dan untuk memperkuat pendidikan sains-teknologi di semua tingkatan.

Meskipun hampir tidak ada yang curiga bahwa teknologi memiliki dampak yang berkembang pada kehidupan kita sehari-hari, namun, mereka masih tetap terasing dari sebagian besar anggota masyarakat dan pembuat kebijakan dan terlebih lagi, sering berdiri di luar pintu sistem pendidikan. Oleh karena itu, membuka pintu adalah kewajiban kita semua.

Kita harus mendiskusikan dan mencoba memecahkan semua masalah utama dengan benar-benar menggunakan TIK dalam kegiatan sekolah sehari-hari. Ini bukan tugas yang mudah. TIK bukanlah obat mujarab untuk menyelesaikan semua masalah pendidikan. Seperti yang telah saya sebutkan, TIK modern pasti memainkan peran penting dalam mengembangkan proses belajar-mengajar di semua tahap dan meningkatkan kualitas pendidikan.

Salah satu persyaratan terpenting untuk menerapkan TIK dan teknik pengajaran yang inovatif adalah guru yang memenuhi syarat yang mampu menggunakan teknologi secara profesional dalam praktik. Seorang guru modern harus tahu bagaimana menggunakan TIK dan mengadaptasinya untuk mencapai tujuan pengajaran yang spesifik. Hari ini kita dapat mengamati situasi paradoks.

Dalam sebagian besar kasus, literasi komputer siswa tetap lebih tinggi daripada guru mereka. Namun demikian, literasi komputer guru menjadi kondisi kerja profesional yang penting.

Penerapan TIK dalam proses belajar/mengajar seharusnya tidak menjadi tujuan itu sendiri. Yang terpenting adalah bagaimana mencapai penerapan TIK itu meningkatkan efektifitas pengajaran, memperkaya karya guru dan murid. Hal penting lainnya berikut, bahwa tidak cukup hanya menggunakan komputer.

Dapat dimengerti bahwa sebagian besar TIK modern dalam satu atau lain cara terkait dengan komputer. Namun, tidak menganalisis nuansa klasifikasi TIK kita dapat melihat bahwa variasi TIK diperlukan untuk menjamin efektivitas pengajaran. Tidak untuk satu negara muncul pertanyaan bagaimana menemukan sumber keuangan untuk menjamin keragaman tersebut.

Jelas bahwa bukan kuantitas tetapi keragaman teknologi adalah faktor penting ini. Sebagai contoh, di sekolah-sekolah di Inggris, papan aktif hampir ada di setiap kelas. “Papan aktif” dengan perangkat lunak yang berbeda untuk sekolah dasar dan menengah; “Papan pintar” lebih banyak tersebar di kelas dan sekolah siswa junior dan difabel.

Jelas, bahwa minat para pendidik yang konstan terhadap TIK terbaru diperlukan, di satu sisi dan pembentukan kondisi yang sesuai di sekolah, di sisi lain. Tidak diragukan lagi, kompetensi pedagogik guru, kemampuan dan minatnya untuk menggunakan TIK sangat erat kaitannya. Situasi di Lithuania dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya tidak luar biasa. Sebagai contoh, pada tahun 2006/2007 hanya 49% guru yang menggunakan TIK untuk mengajar mata pelajaran mereka. Pada tahun 2008/2009 porsinya meningkat hingga 67% (Masaitis, 2009).

Di sisi lain, kami memiliki siswa yang berbeda di sekolah. Kemampuan mereka sangat berbeda. Ini berarti bahwa pengajaran dan pembelajaran modern menggabungkan pendekatan yang berbeda. Ini disebut “pembelajaran terpadu”.

Secara umum, ini harus dipertimbangkan dengan hati-hati karena kemungkinan hasil negatif dari penerapan teknologi ini. Dengan demikian, pertanyaan tentang dampak negatif TIK semakin berat. Tampaknya tidak ada jawaban yang diperlukan. Di sisi lain, kita masih mengalami kekurangan informasi tentang berbagai aspek yang berdampak negatif.

Ketika jawabannya jelas, kita mulai merasa kekurangan kemampuan dan pengetahuan yang dibutuhkan tentang bagaimana mengurangi dampak negatif TIK atau bagaimana menghilangkan atau setidaknya meminimalkannya. Isu penting lainnya adalah apa dampak nyata modernisasi terhadap masyarakat dalam hal implementasi TIK.

Akhirnya, beberapa kata tentang kerja sama internasional. Ini tidak diragukan lagi merupakan masalah penting. Saya tidak bisa membayangkan saat ini penelitian ilmiah atau kegiatan ilmiah pada umumnya tanpa kerjasama internasional. Sains adalah sains dan memiliki karakter internasional.

Terlebih lagi, kerja sama semacam itu sangat penting bagi para ilmuwan dari negara-negara bekas Uni Soviet, karena mereka tidak memiliki kemungkinan untuk berkomunikasi dengan rekan-rekan dari luar negeri atau kerja sama semacam itu sangat terbatas. Argumen lain adalah bahwa pendidikan sains saat ini adalah bagian paling dinamis dari ilmu pendidikan (Toshev, 2008).

Jelas, jika kita ingin memperoleh informasi ilmiah yang diperlukan tentang berbagai hal, untuk memperbesar kemungkinan teknologi masyarakat dan sebagainya, secara umum, untuk membuat dunia kita lebih aman dan lebih baik, kerjasama internasional di antara para ilmuwan sangat penting. Hanya bersama-sama kita akan mampu menghadapi berbagai tantangan global hari ini dan besok.

By rainmys