Sat. May 28th, 2022

Bias Konfirmasi dalam sains: cara menghindarinya – Salah satu argumen paling umum yang menentang temuan ilmiah adalah bias konfirmasi: ilmuwan atau ilmuwan hanya mencari data yang mengkonfirmasi kesimpulan yang diinginkan. Bias konfirmasi sangat umum ini digunakan oleh paranormal, medium, mentalis, dan homeopat, hanya untuk beberapa nama. Seperti yang Anda duga dari daftar seperti itu, penggunaan bias konfirmasi yang disengaja dianggap rendah oleh para ilmuwan, dan membiarkan bias konfirmasi untuk mendapatkan hasil yang lebih baik dianggap sebagai bentuk ketidakmampuan yang sangat menyedihkan.

Bias Konfirmasi dalam sains: cara menghindarinya

brainmysteries – Namun, setiap kali sains bertemu dengan beberapa penghalang ideologis, para ilmuwan paling-paling dituduh menipu diri sendiri, dan, paling buruk, penipuan yang disengaja. Contohnya tersebar di Internet sehubungan dengan evolusi, pengendalian senjata, pendidikan seks, dan, tentu saja, pemanasan global. Mari kita lihat tiga kasus: dalam dua kasus, para ilmuwan pasti tertipu oleh bias konfirmasi: kasus sinar-N dan homeopati. Dalam kasus terakhir seks dalam masyarakat Samoa kita dapat melihat betapa sulitnya menetapkan atau menolak bias konfirmasi. Saya kemudian akan menindaklanjutinya dengan sebuah cerita dari penelitian saya sendiri, yang menunjukkan bagaimana praktik ilmiah sehari-hari dirancang untuk menghindari jatuh ke dalam perangkap bias konfirmasi.

Baca juga : Tingkat Pengetahuan Sains Tetap Sangat Terkait Dengan Pendidikan 

Kasus menakjubkan dari N-Rays

Melansir arstechnica, Untuk memahami bagaimana sinar-N muncul, kita perlu kembali ke akhir abad ke-18 dan mempertimbangkan lingkungan budaya saat itu. Negara-negara besar Eropa membusungkan dada dengan bangga: mereka hebat dan mereka tahu itu. Masing-masing begitu hebat sehingga mereka yakin bahwa mereka lebih besar dari yang lain. Kebanggaan nasional itu sendiri bahkan sesuatu untuk dibanggakan dan dipoles pada hari Minggu seperti beberapa mobil klasik.

Para ilmuwan adalah bagian dari ini, dan kebanggaan nasional memberikan motivasi yang signifikan untuk pekerjaan mereka. Inggris sangat senang dengan orang-orang seperti Faraday, Maxwell, dan lainnya, sementara Jerman memiliki Hertz, Plank, dan Roentgen, yang baru saja menemukan sinar-X. Orang Prancis mungkin merasa sedikit tersisih dalam semua ini, karena, meskipun mereka memberikan kontribusi besar, mereka tidak membuat percikan sebesar, misalnya Roentgen dan sinar-X-nya.

Artinya, mereka tidak sampai Prosper-René Blondlot mengumumkan penemuan sinar-N. Dia segera terkenal di Prancis, dan tidak lama kemudian, para peneliti dari seluruh dunia mengkonfirmasi bahwa mereka juga telah melihat sinar-N. Sinar-N adalah hal yang fana: diamati hanya sebagai korona di sekitar pelepasan listrik dari kristal tertentu. Mereka hanya diamati oleh mata manusia, membuat mereka sulit untuk diukur.

Tapi tidak semua orang yakin. Banyak peneliti di luar Prancis yang curiga dengan jumlah klaim yang datang dari laboratorium Prancis untuk sifat-sifat sinar-N. Pada akhirnya, seorang ilmuwan Amerika Robert Wood mengunjungi lab Blondlot untuk melihatnya sendiri. Selama salah satu percobaan dia diam-diam mengeluarkan kristal yang diduga menghasilkan sinar-N, setelah itu Blondlot gagal menyadari ketiadaan sinar-N. Sinar-N gagal menghilang ketika sumbernya dihilangkan.

Anda mungkin berpikir bahwa cerita berakhir di sana, tetapi tidak. Kebanggaan nasional sedemikian rupa sehingga beberapa peneliti Prancis terus mempublikasikan penelitian tentang sinar-N di jurnal Prancis selama beberapa tahun. Jika kita melihat ke belakang, kita dapat melihat bagaimana kegagalan sinar-N berkembang—orang Prancis membutuhkan sesuatu yang asing dan lebih berguna daripada sinar-X. Tapi kita juga bisa melihat mengapa itu runtuh—eksperimennya mudah diulang, dan ada komunitas ilmiah yang besar, beragam, dan aktif yang siap menempatkan dayung mereka. Pada akhirnya, hanya sebagian kecil fisikawan yang belajar di bidang radiasi. diambil, dan hanya untuk waktu yang singkat.

Salah satu contoh bias konfirmasi yang paling menonjol melibatkan peneliti Prancis lainnya, bernama Jacques Benveniste . Dia menghabiskan banyak waktu dan usaha mempelajari efek histamin. Secara alami, histamin menyebabkan reaksi anti-histamin dalam tes tertentu. Namun, apa yang dilaporkan Benveniste di Nature adalah bahwa reaksi menjadi lebih kuat saat larutan histamin diencerkan—bahkan ketika sangat tidak mungkin ada histamin yang tersisa dalam larutan. Air, pada dasarnya, memiliki memori histamin.

Penelitiannya diterbitkan terlepas dari kenyataan bahwa pengulas menyatakan ketidakpercayaan pada hasil, karena mereka tidak dapat melihat cacat yang jelas dalam metode. Biasanya, hasilnya akan dibiarkan sampai peneliti independen menguatkan temuan atau menemukan kelemahan metodologis. Namun, dalam kasus ini, Alam merasa bahwa hasilnya harus dikuatkan secepat mungkin. Untuk mencapai ini, mereka mengirim sekelompok pengamat untuk memeriksa eksperimen lebih detail.

Mereka menemukan bahwa hasil positif disebabkan oleh kebutaan yang tidak memadai. Reaksi anti-histamin harus dinilai dengan memeriksa suatu reaksi—dengan kata lain, ada unsur kuat penilaian manusia yang terlibat. Dan para peneliti yang melakukan analisis tahu sampel mana yang harus memberikan hasil positif. Ketika percobaan dilakukan dengan menyilaukan total, hasil positif menghilang.

Konsekuensi dari ini adalah bahwa para peneliti yang terlibat dalam pekerjaan Benveniste secara efektif menarik diri dari komunitas ilmiah. Sampai hari ini, mereka masih melakukan penelitian lanjutan pada hasil nol asli itu, membuat klaim yang semakin fantastis tentang pengobatan homeopati. Mereka, bersama dengan peneliti homeopati lainnya, membentuk komunitas yang terpisah. Komunitas, sejauh yang saya tahu, memiliki sedikit perdebatan internal atas temuan, tidak kritis atau menerima kritik.

Poin kunci dalam dua cerita ini adalah bahwa bias konfirmasi ditemukan agak cepat, dan para ilmuwan yang menolak mengakuinya dengan cepat diisolasi dari rekan-rekan mereka. Ketika hasil kontroversial muncul dalam sains yang baik, hasilnya agak berbeda.

Praktik menghindari bias konfirmasi

Salah satu bidang minat penelitian saya adalah pengembangan teknik pencitraan mikroskop baru. Secara khusus, kami ingin melakukan penelitian akhir di sekitar hukum fisika untuk dapat melihat fitur dalam sel dan objek lain yang secara fisik tidak mungkin untuk dilihat. Sekarang, pendekatan kami terhadap masalah ini bukanlah dengan masuk ke lab dan mencoba banyak ide yang berbeda. Sebagai gantinya, kami membangun model proses fisik emisi cahaya untuk kelas pencitraan mikroskop tertentu yang kami minati, dan kemudian kami mulai bermain.

By rainmys