Sat. May 28th, 2022

Para ilmuwan memecahkan bagian lain dari mekanisme Antikythera yang membingungkan – Para ilmuwan telah lama berjuang untuk memecahkan teka-teki sistem roda gigi di bagian depan yang disebut mekanisme Antikythera —kalkulator astronomi Yunani kuno yang terpisah-pisah, mungkin contoh paling awal dari perangkat roda gigi.

Para ilmuwan memecahkan bagian lain dari mekanisme Antikythera yang membingungkan

brainmysteries – Sekarang, tim interdisipliner di University College London (UCL) telah datang dengan model komputasi yang mengungkapkan tampilan yang mempesona dari kosmos Yunani kuno, menurut sebuah makalah baru yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports. Tim saat ini sedang membangun mekanisme replika, memindahkan gigi dan semuanya, menggunakan mesin modern. Anda dapat menonton video ekstensif 11 menit tentang proyek di sini (penyematan saat ini dinonaktifkan).

Melansir arstechnica, “Model kami adalah model pertama yang sesuai dengan semua bukti fisik dan cocok dengan deskripsi dalam prasasti ilmiah yang terukir pada mekanisme itu sendiri,” kata penulis utama Tony Freeth , seorang insinyur mesin di UCL. “Matahari, Bulan, dan planet-planet ditampilkan dalam tur de force kecemerlangan Yunani kuno yang mengesankan.”

Baca juga : Penjelajah China Melihat Bola Kaca Aneh di Sisi Jauh Bulan

“Kami percaya bahwa rekonstruksi kami sesuai dengan semua bukti yang telah dikumpulkan para ilmuwan dari sisa-sisa yang masih ada hingga saat ini,” kata rekan penulis Adam Wojcik, seorang ilmuwan material di UCL, kepada Guardian .

Mekanisme Antikythera bertenaga tangan memiliki sejarah panjang . Pada tahun 1900, seorang penyelam spons Yunani bernama Elias Stadiatis menemukan bangkai kapal kargo kuno di lepas pantai pulau Antikythera di Yunani. Dia dan penyelam lainnya menemukan semua jenis artefak dari kapal. Setahun kemudian, seorang arkeolog bernama Valerios Stais sedang mempelajari apa yang dia pikir hanya sepotong batu yang ditemukan dari bangkai kapal, tetapi dia melihat ada roda gigi yang tertanam di dalamnya. Ternyata itu adalah perangkat mekanis kuno. Mekanisme Antikythera sekarang disimpan di Museum Arkeologi Nasional Athena .

82 pecahan perangkat yang masih hidup awalnya disimpan di dalam kotak kayu seukuran kotak sepatu, dengan tombol di bagian luar, berisi rakitan roda gigi yang rumit di dalamnya. Potongan terbesar dikenal sebagai Fragmen A, yang memiliki bantalan, pilar, dan balok. Bagian lain, Fragmen D, memiliki piringan, roda gigi 63 gigi, dan pelat. Keberadaan mekanisme itu sendiri menawarkan bukti kuat bahwa teknologi semacam itu ada sejak 150-100 SM, tetapi pengetahuan itu kemudian hilang. Mesin serupa dengan kompleksitas yang setara tidak muncul lagi sampai abad ke-18. Meskipun ditemukan di kapal kargo Romawi, sejarawan percaya itu berasal dari Yunani, mungkin dari pulau Rhodes, yang dikenal dengan tampilan teknik mesin yang mengesankan.

Butuh beberapa dekade hanya untuk membersihkan perangkat, dan pada tahun 1951, seorang sejarawan sains Inggris bernama Derek J. de Solla Price mulai menyelidiki cara kerja teoretis perangkat. Berdasarkan foto sinar-X dan sinar gamma dari fragmen, Price dan fisikawan Charalampos Karakalos menerbitkan makalah setebal 70 halaman pada tahun 1959 di Transactions of the American Philosophical Society . Berdasarkan gambar-gambar itu, Price berhipotesis bahwa mekanisme tersebut telah digunakan untuk menghitung pergerakan bintang dan planet—menjadikannya komputer analog pertama yang diketahui.

Pada tahun 2002, Michael Wright, yang saat itu menjadi kurator teknik mesin di Science Museum di London, menjadi berita utama dengan gambar sinar-X baru yang lebih detail dari perangkat yang diambil melalui tomografi linier—yang berarti bahwa hanya fitur di bidang tertentu yang menjadi fokus, memungkinkan pemeriksaan lebih dekat dan menyematkan lokasi yang tepat dari setiap gigi. Analisis lebih dekat Wright mengungkapkan gigi pusat tetap di roda utama mekanisme, di mana gigi bergerak lainnya bisa berputar. Dia menyimpulkan bahwa perangkat itu dirancang khusus untuk memodelkan gerakan “episiklik”, sesuai dengan gagasan Yunani kuno bahwa benda langit bergerak dalam pola melingkar yang disebut episiklus. (Ini adalah pra-Copernicus, jadi titik tetap di mana mereka bergerak diyakini adalah Bumi.)

Penerangan sinar-X

Perangkat ini dirancang dengan cukup baik untuk mereproduksi gerakan Matahari dan Bulan dengan cukup akurat, serta planet Merkurius dan Venus. Tapi itu meninggalkan Mars, Jupiter, dan Saturnus, yang juga dikenal di zaman kuno. Wright berspekulasi bahwa mungkin ada lapisan atas mekanisme, yang sekarang hilang, dengan roda gigi tambahan untuk memodelkan planet yang hilang. Dia juga berhipotesis bahwa dial punggung bawah mungkin telah digunakan untuk memprediksi gerhana. Wright akhirnya membangun reproduksi mekanisme Antikythera, menumpuk roda gigi seperti lapisan dalam sandwich. Dengan memutar kenop di sepanjang sisi, berbagai benda langit dapat dibuat maju dan mundur untuk menentukan posisi mereka pada tanggal yang dipilih.

Makalah terbaru ini dibangun di atas karya Wright sebagai bagian dari Proyek Penelitian Mekanisme Antikythera yang sedang berlangsung , yang melakukan pencitraan sinar-X 3D yang lebih maju dengan bantuan Sistem X-Tek di Inggris dan Hewlett-Packard, antara lain. Misalnya, pada tahun 2005, HP membuat perangkat pencitraan permukaan 3D baru, PTM Dome, yang mengelilingi objek yang akan diperiksa—faktor penting, mengingat rapuhnya mekanisme Antikythera. Kontribusi X-Tek adalah tomografer komputerisasi mikrofokus 12 ton. Ini digunakan untuk memeriksa fragmen asli, ditambah potongan tambahan yang ditemukan pada Oktober 2005.

Setahun kemudian, para ilmuwan mengumumkan bahwa gambar baru telah mengungkapkan lebih banyak transkripsi Yunani asli, yang kemudian diterjemahkan. Gambar-gambar ini berisi sekitar 1000 karakter hingga 2000 karakter, atau kira-kira 95 persen dari teks yang masih ada. Rekonstruksi perangkat berdasarkan tomografi sinar-X resolusi tinggi yang dilakukan oleh penelitian tersebut mengkonfirmasi bahwa itu adalah komputer astronomi yang digunakan untuk memprediksi posisi benda-benda langit di langit. Kemungkinan mekanisme Antikythera pernah memiliki 37 roda gigi, 30 di antaranya bertahan, dan permukaan depannya memiliki gradasi yang menunjukkan siklus matahari dan zodiak, bersama dengan penunjuk untuk menunjukkan posisi matahari dan bulan.

Rekonstruksi model

“Setelah perjuangan yang cukup panjang, kami berhasil mencocokkan bukti di Fragmen A dan D dengan mekanisme Venus, yang secara tepat memodelkan hubungan periode planet 462 tahun, dengan gigi 63 gigi memainkan peran penting,” kata rekan penulis David higgon . Ini memungkinkan tim untuk mendapatkan siklus planet lain juga dan untuk membuat mekanisme untuk menghitung siklus astronomi sambil meminimalkan jumlah roda gigi sehingga semuanya akan masuk ke dalam ruang sempit perangkat. Tim juga menyarankan mungkin ada penunjuk ujung ganda untuk memprediksi gerhana, yang mereka juluki sebagai “Tangan Naga.”

Namun, masih banyak misteri seputar mekanisme Antikythera, seperti apakah versi terbaru ini benar-benar dapat dibuat menggunakan teknik manufaktur kuno. “Tabung konsentris di inti planetarium [yang membawa hasil astronomi] adalah tempat kepercayaan saya pada teknologi Yunani goyah, dan di mana modelnya mungkin juga goyah,” kata Wojcik kepada Guardian . “Bubut akan menjadi cara hari ini, tetapi kita tidak dapat berasumsi bahwa mereka memilikinya untuk logam.”

Lebih lanjut, dia menambahkan, “Meskipun logam sangat berharga, dan akan didaur ulang, anehnya tidak ada yang serupa yang ditemukan atau digali. Jika mereka memiliki teknologi untuk membuat mekanisme Antikythera, mengapa mereka tidak memperluas teknologi ini untuk merancang mesin lain, seperti jam?”

Meskipun demikian, “Ini adalah kemajuan teoretis utama tentang bagaimana kosmos dibangun dalam Mekanisme,” kata Wojcik . “Sekarang kita harus membuktikan kelayakannya dengan membuatnya dengan teknik kuno.”

By rainmys