Sun. Oct 2nd, 2022

10 Teori Liar Tentang Alam Semesta – Mengapa alam semesta seperti itu? Para ilmuwan telah mengeksplorasi banyak cara untuk menjelaskan kosmos, yang mengarah ke beberapa ide yang terdengar gila.

10 Teori Liar Tentang Alam Semesta

brainmysteries – Mengapa alam semesta seperti itu? Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah mengeksplorasi banyak ide untuk menjelaskan kosmos kita dan masa depannya. Berikut adalah beberapa ide paling aneh, dari skenario dunia bran yang melibatkan alam semesta yang mengambang di ruang dimensi yang lebih tinggi, hingga “Percikan Besar” yang menggambarkan bran semacam itu bertabrakan dengan bran lain untuk membentuk alam semesta yang sama sekali baru.

Baca juga : Apa itu atom? Fakta tentang alam semesta

1. Dunia Brane

Melansir livescience, Sebuah aspek dari alam semesta yang kita anggap remeh adalah bahwa itu tiga dimensi — ada tiga arah tegak lurus yang dapat Anda masuki. Namun, beberapa teori menyarankan dimensi spasial lain — yang tidak dapat kita lihat secara langsung — dalam arah tegak lurus lainnya. Ruang dimensi yang lebih tinggi ini disebut sebagai “massa”, sedangkan alam semesta kita adalah membran tiga dimensi — atau “bran” — mengambang di dalam massal.

Meski terdengar rumit, gambar braneworld memecahkan beberapa masalah dalam fisika. Misalnya, fisikawan teoretis Lisa Randall, dari Universitas Harvard, dan Raman Sundrum, dari Universitas Maryland, mengusulkan versi dunia bran yang menjelaskan asimetri dalam gaya subatom dengan menyarankan keberadaan bran lain yang sejajar dengan bran kita sendiri. Tapi itu tidak cukup bagi sebuah teori untuk menjelaskan fakta yang sudah kita ketahui — teori itu harus membuat prediksi baru yang dapat diuji secara eksperimental. Dalam kasus model Randall-Sundrum, tes semacam itu dapat melibatkan pengukuran gelombang gravitasi yang dipancarkan oleh lubang hitam yang menghubungkan satu bran ke bran lainnya.

2. Percikan Besar

Di masa depan yang jauh, galaksi-galaksi pada akhirnya akan hanyut begitu jauh sehingga cahaya dari satu galaksi tidak akan pernah bisa menjangkau yang lain. Faktanya, saat bintang menjadi tua dan mati, akan tiba saatnya ketika tidak ada lagi cahaya — atau panas — yang tersisa. Alam semesta akan menjadi kehampaan yang gelap, dingin, dan kosong. Kedengarannya seperti akhir dari segalanya, tetapi menurut satu teori, itu sebenarnya awal dari alam semesta berikutnya dalam siklus yang berulang tanpa henti. Ingat teori dunia bran? Inilah yang terjadi ketika satu bran kosong dan dingin bertabrakan dengan bran lain — yang, dengan waktu yang cukup, pasti akan terjadi pada akhirnya. Ahli kosmologi Neil Turok dan Paul Steinhardt percaya bahwa tabrakan semacam itu akan menghasilkan energi yang cukup untuk menciptakan alam semesta yang sama sekali baru . Mereka menyebut ini “teori ekpyrotic”, meskipun fisikawan Michio Kaku secara lebih evokatif menyebutnya sebagai “.”

3. Kosmos yang dipenuhi plasma

Big Bang tetap menjadi teori yang disukai banyak ilmuwan, didukung oleh dua pengamatan utama — perluasan alam semesta dan latar belakang gelombang mikro kosmik ( cosmic microwave background /CMB). Segera setelah Big Bang, alam semesta jauh lebih kecil dan lebih panas, dipenuhi dengan plasma bercahaya seperti matahari. Kita masih melihat akhir dari fase super panas ini dalam bentuk lautan radiasi yang memenuhi seluruh ruang. Ekspansi alam semesta selama intervensi miliaran tahun telah mendinginkan radiasi hingga minus 454 derajat Fahrenheit (minus 270 derajat Celcius), tetapi masih dapat dideteksi oleh teleskop radio.

CMB terlihat hampir sama di segala arah, yang tidak dapat dijelaskan jika alam semesta selalu mengembang pada kecepatannya saat ini. Banyak ilmuwan percaya ia melewati periode singkat ” inflasi ” yang sangat cepat sepersekian detik setelah Big Bang, tiba-tiba menggelembung dalam ukuran dari skala subatomik hingga beberapa tahun cahaya.

4. Alam semesta holografik

Pikirkan hologram keamanan. Ini pada dasarnya adalah objek dua dimensi yang mengkodekan gambar tiga dimensi penuh. Menurut teori ini, seluruh alam semesta tiga dimensi dapat “dikodekan” pada batas dua dimensinya. Ini mungkin tidak terdengar semenarik tinggal di dalam simulasi, tetapi memiliki keuntungan bahwa ini adalah teori yang dapat diuji secara ilmiah — penelitian pada tahun 2017 dari University of Southampton , Inggris, menunjukkan bahwa itu konsisten dengan pola fluktuasi CMB yang diamati.

5. Alam semesta kondisi mapan

Big Bang adalah tebakan terbaik kami tentang bagaimana alam semesta dimulai, menurut NASA . Itu lebih padat di masa lalu, dan akan menjadi kurang padat di masa depan. Tidak semua ilmuwan senang dengan itu, jadi mereka menemukan cara agar kepadatan tetap konstan, bahkan di alam semesta yang mengembang. Resolusi itu melibatkan penciptaan materi secara terus-menerus dengan laju sekitar tiga atom hidrogen per meter kubik per juta tahun. Model ini tidak disukai dengan ditemukannya CMB, yang tidak dapat dijelaskan dengan mudah oleh model tersebut.

6. Multiverse

Dalam pandangan konvensional Big Bang, untuk menjelaskan keseragaman CMB, kita perlu mendalilkan lonjakan awal ekspansi supercepat yang dikenal sebagai inflasi. Beberapa ilmuwan berpikir bahwa ketika alam semesta kita keluar dari fase inflasi ini, itu hanyalah satu gelembung kecil di lautan luas ruang yang mengembang. Dalam teori ini, yang disebut “inflasi abadi,” yang diusulkan oleh Paul Steinhardt , alam semesta gelembung lainnya terus bermunculan di bagian lain dari lautan inflasi, dengan seluruh ansambel membentuk “multisemesta.”

Teori ini semakin aneh, karena tidak ada alasan alam semesta lain harus memiliki hukum fisika yang sama dengan kita — beberapa mungkin memiliki gravitasi yang lebih kuat , atau kecepatan cahaya yang berbeda. Meskipun kita tidak bisa mengamati alam semesta lain secara langsung, salah satunya bisa saja bertabrakan dengan alam semesta kita sendiri. Para ilmuwan bahkan menyarankan “titik dingin” di CMB adalah jejak tabrakan semacam itu.

7. Gravitasi kita salah

Teori alam semesta bergantung pada pemahaman yang akurat tentang gravitasi — satu-satunya gaya dalam fisika yang memengaruhi materi pada skala yang sangat besar. Tapi gravitasi saja tidak bisa menjelaskan pengamatan astronomi tertentu. Jika kita mengukur kecepatan bintang di pinggiran galaksi, mereka bergerak terlalu cepat untuk tetap berada di orbit jika satu-satunya hal yang menahan mereka adalah tarikan gravitasi dari galaksi yang terlihat. Demikian pula, gugusan galaksi tampaknya disatukan oleh gaya yang lebih kuat daripada yang dapat dijelaskan oleh gravitasi materi yang terlihat.

Ada dua kemungkinan solusi. Yang standar — disukai oleh sebagian besar ilmuwan — adalah bahwa alam semesta mengandung materi gelap yang tidak terlihat , yang menyediakan gravitasi yang hilang. Alternatif yang luar biasa adalah bahwa teori gravitasi kita salah, dan harus diganti dengan sesuatu yang disebut Dinamika Newtonian Modifikasi (MOND), yang diusulkan para ilmuwan pada tahun 2002 dalam jurnal Annual Review of Astronomy and Astrophysics . Dua opsi — MOND dan materi gelap — sama-sama konsisten dengan pengamatan, tetapi belum terbukti. Lebih banyak eksperimen diperlukan.

8. Ruang-waktu superfluida

Sekalipun ruang hanya memiliki tiga dimensi, masih ada dimensi keempat yang berupa waktu, sehingga kita dapat memvisualisasikan alam semesta yang ada dalam ruang-waktu empat dimensi . Menurut beberapa teori, seperti yang diusulkan oleh Stefano Liberati dari Sekolah Internasional untuk Studi Lanjutan dan Luca Maccione dari Universitas Ludwig Maximilian, dalam jurnal Physics Review Letters , ini bukan hanya kerangka acuan abstrak yang berisi objek fisik seperti bintang dan galaksi. , tetapi zat fisik itu sendiri, analog dengan lautan air. Sama seperti air yang terdiri dari molekul yang tak terhitung jumlahnya, ruang-waktu — menurut teori ini — terdiri dari partikel mikroskopis pada tingkat realitas yang lebih dalam daripada yang dapat dicapai oleh instrumen kita.

Teori ini memvisualisasikan ruang-waktu sebagai superfluida yang memiliki viskositas nol. Sifat aneh dari cairan semacam itu adalah bahwa mereka tidak dapat dibuat berputar secara grosir, seperti yang dilakukan cairan biasa saat Anda mengaduknya. Mereka pecah menjadi pusaran kecil — yang dalam kasus ruang-waktu superfluida, mungkin merupakan benih dari mana galaksi terbentuk.

9. Teori simulasi

Sejauh ini, semua teori berasal dari para ilmuwan — tetapi ini salah satu dari para filsuf. Jika semua informasi tentang alam semesta masuk ke otak kita melalui indera dan instrumen ilmiah kita, siapa bilang itu semua bukan ilusi yang dirancang dengan cerdik? Seluruh alam semesta mungkin hanyalah simulasi komputer yang sangat canggih. Ini adalah ide yang dipopulerkan oleh film-film “Matrix”, tetapi meskipun ide itu terdengar aneh, beberapa filsuf menganggapnya serius. Namun, itu gagal dalam ujian teori ilmiah yang benar, karena tidak mungkin hal itu dapat dibuktikan benar atau salah.

10. Perjalanan ego kosmik

Hukum fisika melibatkan beberapa konstanta fundamental yang menentukan kekuatan gravitasi, elektromagnetisme , dan gaya subatom . Sejauh yang kami tahu, angka-angka ini dapat memiliki nilai apa pun yang mungkin — tetapi jika mereka menyimpang sedikit saja dari nilai yang sebenarnya mereka miliki, alam semesta akan menjadi tempat yang sangat berbeda. Yang terpenting bagi kita, kehidupan seperti yang kita ketahui — termasuk, tentu saja, diri kita sendiri — tidak mungkin ada. Beberapa orang melihat ini sebagai bukti bahwa alam semesta secara sadar dirancang agar kehidupan seperti manusia berevolusi — yang disebut teori antropik yang berpusat pada diri sendiri, yang diajukan oleh Nick Bostrom dalam bukunya, ” Bias Antropis .”

 

By rainmys