Wed. Sep 28th, 2022

Perusahaan Ilmiah Menghadapi Serangkaian Masalah Paralel – Manusia belajar tentang dunia dengan secara kolektif memperoleh informasi, menyaringnya, dan membagikan apa yang kita ketahui. Informasi yang salah merusak proses ini. Dampaknya luas. Tanpa sumber informasi yang andal dan akurat, kita tidak dapat berharap untuk menghentikan perubahan iklim, membuat keputusan demokratis yang masuk akal, atau mengendalikan pandemi global.

Perusahaan Ilmiah Menghadapi Serangkaian Masalah Paralel

 

brainmysteries – Sebagian besar analisis misinformasi berfokus pada media populer dan sosial, tetapi perusahaan ilmiah menghadapi serangkaian masalah paralel—dari hype dan hiperbola hingga bias publikasi dan penyesatan kutipan, penerbitan predator, dan gelembung filter. Dalam perspektif ini, kami menyoroti kesejajaran ini dan mendiskusikan arah dan intervensi penelitian di masa depan.

Informasi yang salah telah mencapai proporsi krisis. Ini menimbulkan risiko untuk perdamaian internasional, ikut campur dengan pengambilan keputusan yang demokratis, membahayakan kesejahteraan dari planet, dan mengancam kesehatan masyarakat. Dukungan publik terhadap kebijakan untuk mengendalikan penyebaran sindrom pernafasan akut yang parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) sedang diremehkan oleh informasi yang salah, yang mengarah pada deklarasi “infodemik” Organisasi Kesehatan Dunia. Pada akhirnya, informasi yang salah merusak pemahaman kolektif dan tindakan kolektif. Kita tidak dapat memecahkan masalah kesehatan masyarakat, ketidakadilan sosial, atau perubahan iklim tanpa juga mengatasi masalah misinformasi yang berkembang.

Sebagian besar upaya penelitian dan intervensi meneliti konsumsi publik yang luas atas misinformasi—memodelkan dinamika penyebaran kebohongan, memeriksa efek jaringan sosial, dan mengevaluasi mediasi crowd-source, dengan khusus fokus pada peristiwa krisis dan pemilihan politik. Dalam artikel ini, kami menyoroti sains. Kami melihat cara misinformasi dapat menyebar dalam sains karena insentif yang tidak selaras, norma penerbitan yang ketinggalan zaman, dan sistem sosioteknik yang memusatkan perhatian dan penghargaan pada sebagian kecil literatur.

Filter Gelembung dan Ruang Gema

Pada pertengahan abad kedua puluh, kami mengandalkan Edward Murrow dan Walter Cronkite untuk berita malam. Kebangkitan televisi kabel dan pencabutan doktrin keadilan Komisi Komunikasi Federal tahun 1987 menggerakkan polarisasi berita yang meningkat. Hari ini, algoritme belajar untuk memilih konten yang dibagikan teman-teman kita, memberi kita apa yang ingin kita dengar dan tidak selalu apa yang perlu kita ketahui. Akibatnya, kita mungkin mundur ke “gelembung filter” atau “ruang gema” pepatah, meskipun ada peningkatan akses ke beragam ide, sumber, dan pendapat. Beberapa studi mengamati penguatan semacam ini; lain menyediakan bukti yang bertentangan baik besar dan arah.

Sama seperti di masyarakat, penjaga gerbang berubah dalam sains. Secara tradisional, jurnal telah menjadi penengah utama konten. Editor memilih makalah kandidat; pengulas menilai. Itu telah menjadi model dasar selama setengah abad terakhir. Namun, selama dua dekade terakhir, lingkungan informasi baru telah muncul. Arsip pracetak, mesin pencari akademik, sistem rekomendasi artikel, dan media sosial tidak memerlukan jurnal terikat untuk menyampaikan konten. Dalam lingkungan komunikasi baru ini, apakah jurnal masih penting sebagai penjaga gerbang, dan apakah ruang gema ada dalam sains?

Dalam studi baru-baru ini, kami melacak kutipan makalah yang diterbitkan di arXiv sebelum dan sesudah publikasi jurnal. Setelah mengontrol kualitas artikel, kami menemukan bahwa artikel arXiv yang diterbitkan di jurnal berperingkat lebih tinggi menerima lebih banyak kutipan daripada artikel yang diterbitkan di jurnal tingkat rendah. Hal ini menunjukkan bahwa jurnal mempertahankan peran gatekeeper bagi konsumen. Untuk produser, ceritanya agak berubah. Kami menemukan bahwa makalah yang banyak dikutip sebagai pracetak cenderung tidak dipublikasikan di jurnal sama sekali.

Perubahan dalam kurasi dan penyampaian konten ilmiah melampaui jurnal. Apakah mesin pencari dan sistem pemberi rekomendasi mempromosikan keragaman epistemik, atau apakah mereka mempersempit pandangan kita tentang literatur? Orang bisa dengan mudah membayangkannya berjalan dengan cara apa pun. Akses online menurunkan biaya pencarian untuk mendapatkan sebagian besar artikel; mesin pencari dan sistem rekomendasi mengurangi ketergantungan pada jurnal disiplin. Jadi, kita mungkin tidak terkejut bahwa beberapa penelitian menemukan bahwa para ilmuwan membaca lebih luas dari sebelumnya.

Namun, mesin pencari seperti Google Cendekia mengembalikan artikel dalam urutan yang dipengaruhi oleh jumlah kutipan sebelumnya dan kriteria terkait. Ini dapat dengan mudah menonjolkan bentuk Efek Matthew di mana makalah yang sering dikutip menarik bagian kutipan yang semakin tidak proporsional seiring meningkatnya ketenaran mereka. Dalam penyelidikan kami sendiri, kami menemukan perubahan minimal ketika mengoreksi bias marginal, yang melawan temuan sebelumnya yang menunjukkan penyempitan distribusi kutipan, tetapi hasil ini bervariasi antar disiplin ilmu.

Keragaman sudut pandang penting bagi ilmu pengetahuan, dampak sehingga pemahaman yang lebih baik teknologi pada keragaman ini diperlukan. Secara khusus, kita perlu lebih memahami efek sistemik dari mesin pencari pada literatur. Google Cendekia adalah salah satu alat terpenting dalam sains.

Namun, alat itu adalah kotak hitam; aturan untuk mengurutkan hasil adalah sebuah misteri; algoritma terus berubah, meniadakan harapan reproduktifitas; korpus tidak diketahui, dan perkiraan ukurannya berbeda secara dramatis; itu tidak dapat diperluas dan dapat disesuaikan secara minimal; dan hanya ada sedikit upaya dari Google Cendekia untuk terlibat dengan peneliti. Untungnya, ada perkembangan pesat dari mesin pencari akademis lainnya termasuk Semantic Scholar, Microsoft Academic Graph, Web of Science, dan lainnya.

Distorsi Data dan Sains

Dunia kita diukur ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ponsel kami melacak setiap gerakan kami; susunan sensor ambien memantau kota kami; internet hal menghitung aktivitas domestik kita; dan pembuangan data dari kehidupan online kita memberikan detail rumit tentang minat, kebutuhan, dan keinginan kita. Data yang tersedia memainkan peran yang semakin penting dalam pengambilan keputusan dan komunikasi publik—tetapi seringkali, data tersebut disalahartikan secara tidak sengaja atau dipilih untuk mempromosikan agenda tertentu.

Namun untuk semua pentingnya data dalam pengambilan keputusan kontemporer, kita cenderung mengaitkan informasi yang salah dengan berita palsu atau minyak ular dan lebih jarang memikirkan bagaimana data—bahkan data yang akurat—dapat memberikan informasi yang salah. Data tampak objektif, tepat, dan dapat direplikasi tetapi menawarkan rangkaian presentasi, pembingkaian, dan perbandingan yang hampir tak ada habisnya yang dapat digunakan untuk menceritakan berbagai macam cerita.

Masalah menjadi lebih buruk dengan visualisasi data: pilihan jenis, skala dan rentang sumbu, ukuran bin histogram, ada atau tidaknya dekorasi visual, dan kesombongan grafis lainnya dapat memengaruhi cerita ke arah mana pun yang diinginkan desainer. Tanpa pelatihan, pembaca dapat dengan mudah tertipu. Satu studi baru-baru ini menemukan bahwa literasi numerik yang buruk dikaitkan dengan kerentanan yang lebih tinggi terhadap kesalahan informasi COVID-19.

Salah satu cara paling langsung yang menyesatkan angka adalah perbandingan yang tidak adil. Misalnya, dalam film dokumenter An Inconvenient Truth yang populer tentang perubahan iklim, Al Gore menunjukkan peningkatan kerusakan moneter akibat badai. Data benar, tetapi biaya tidak terkoreksi untuk inflasi dan kenaikan harga rumah di daerah pesisir. Membuat penyesuaian ini, peningkatan besar-besaran dalam kerusakan badai sebagian besar menghilang.

Bahkan dengan niat terbaik, peneliti dapat tersandung ketika menafsirkan data mereka. Para peneliti mencoba untuk menavigasi di sekitar perangkap statistik, termasuk bias seleksi dan pembaur, sensor data, paradoks Simpson, efek Will Rogers, dan efek seleksi observasi. Nilai P yang ada di mana-mana tetapi sering disalahgunakan bahkan menerima pernyataan peringatan resmi dari Ahli Statistik Amerika. Dengan begitu banyak potensi jebakan, setiap analisis statistik layak untuk diteliti dengan cermat. Kita perlu lebih memahami ruang lingkup di mana temuan penelitian numerik dapat digeneralisasi. Sementara kita sering memiliki intuisi tentang hal ini, pekerjaan baru menemukan cara untuk memformalkannya.

Baca juga : Daftar Serta Berbagai Spesialisasi Ilmu pengetahuan

Sementara itu, penyedia propaganda berusaha keras untuk menciptakan keraguan bahkan di tempat yang tidak pantas. Bidang agnotologi mempelajari bagaimana kepentingan bisnis, pemerintah, dan lembaga lainnya secara sistematis menciptakan keraguan seputar temuan ilmiah dan memanipulasi apa yang kita ketahui dan tidak ketahui tentang sains.

Apakah dirancang untuk mendiskreditkan hubungan antara tembakau dan kanker atau untuk menyangkal kenyataan perubahan iklim antropogenik, upaya agnotogenesis—menciptakan dan menyebarkan keraguan—menggunakan buku pedoman serupa. Tujuannya jarang untuk menyangkal fakta yang tidak diinginkan melainkan, untuk menimbulkan keraguan yang cukup untuk “menjaga kontroversi tetap hidup” dan dengan demikian, mencegah tindakan regulasi. Pistol merokok ada di sana untuk dilihat semua orang; tujuannya adalah untuk memberi orang alasan alternatif untuk percaya bahwa itu mungkin merokok.

“Firehose kepalsuan” adalah strategi lain yang mendorong volume besar disinformasi kontradiktif diri, dimaksudkan untuk menipu, membingungkan, disorientasi, dan mengganggu. Tujuannya bukan untuk mempromosikan satu ketidakbenaran tertentu tetapi sebaliknya, untuk mengacaukan kebenaran dan kepalsuan secara menyeluruh sehingga kepercayaan pada institusi — dan bahkan pada gagasan tentang kebenaran itu sendiri — dirusak. Baru-baru ini, kita juga telah melihat pendekatan ini diadopsi oleh faksi-faksi penyangkalan sains.

Meskipun mungkin tidak disengaja, komunikasi risiko COVID-19 yang ceroboh dari Gedung Putih selama Februari memiliki efek yang sama. Pada akhir Februari 2020, misalnya, presiden dan direktur Dewan Ekonomi Nasional meyakinkan publik AS bahwa epidemi telah dapat diatasi—pada saat yang sama ketika direktur CDC mencoba untuk menguatkan publik AS untuk penyebaran domestik yang luas. dan gangguan substansial pada kehidupan sehari-hari. Ini dan kesalahan terkait berkontribusi pada rasa bingung dan ketidakpercayaan yang berkembang terhadap komunitas kesehatan masyarakat.

By rainmys