Sun. Oct 2nd, 2022

Tingkat Pengetahuan Sains Tetap Sangat Terkait Dengan Pendidikan – Partai Republik dan Demokrat memiliki pengetahuan yang sama,Sebuah survei Pew Research Center baru menemukan bahwa banyak orang Amerika dapat menjawab setidaknya beberapa pertanyaan tentang konsep sains – sebagian besar dapat dengan benar menjawab pertanyaan tentang penggunaan antibiotik yang berlebihan atau definisi “masa inkubasi”, misalnya. Tetapi konsep lain lebih menantang; lebih sedikit orang Amerika yang dapat mengenali hipotesis atau mengidentifikasi bahwa basa adalah komponen utama antasida.

Tingkat Pengetahuan Sains Tetap Sangat Terkait Dengan Pendidikan

brainmysteries.com – Survei yang dilakukan pada tanggal 7 hingga 21 Januari 2019, melihat sejauh mana masyarakat memiliki pemahaman yang sama tentang fakta dan proses sains di era akses informasi yang mudah dan terkadang perdebatan sengit tentang informasi mana yang benar dan salah. .

Pengetahuan orang Amerika tentang fakta-fakta spesifik yang berhubungan dengan ilmu kehidupan dan bumi dan ilmu fisika lainnya, tentu saja bervariasi. Sekitar delapan dari sepuluh (79%) dengan benar mengidentifikasi bahwa resistensi antibiotik merupakan perhatian utama tentang penggunaan antibiotik yang berlebihan. Bagian yang sama (76%) mengetahui masa inkubasi adalah waktu di mana seseorang terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala.

Pertanyaan paling menantang dalam rangkaian: Apa komponen utama antasida yang membantu meredakan perut yang terlalu asam? Sekitar empat dari sepuluh basis jawaban benar (39%).

Orang Amerika memberikan lebih banyak jawaban yang benar daripada jawaban yang salah untuk 11 pertanyaan. Jumlah rata-rata jawaban yang benar adalah 6,7, sedangkan median adalah 7. Sekitar empat dari sepuluh orang Amerika (39%) mendapatkan antara sembilan dan 11 jawaban yang benar, diklasifikasikan sebagai memiliki pengetahuan sains yang tinggi pada skala atau indeks 11 item. Sekitar sepertiga (32%) diklasifikasikan memiliki pengetahuan sains sedang (lima sampai delapan jawaban benar) dan sekitar tiga dari sepuluh (29%) termasuk dalam kelompok pengetahuan sains rendah (nol hingga empat jawaban benar).

Sains mencakup banyak bidang dan mencakup sejumlah besar informasi, dan indeks pengetahuan sains hanya dapat mencakup sebagian kecil dari informasi ini. Namun, alasan untuk skala tersebut berasal dari fakta bahwa orang yang kebetulan tahu lebih banyak dari rangkaian pertanyaan ini juga cenderung tahu lebih banyak tentang beragam informasi sains, secara umum.

Satu tujuan untuk skala atau indeks yang berguna semacam ini adalah untuk membedakan antara individu pada setiap tingkat pengetahuan, terutama antara mereka yang memiliki pengetahuan tingkat tinggi dan mereka yang memiliki pengetahuan sedang atau rendah.1 Pemodelan item-respon menunjukkan bahwa skala umumnya berkinerja baik dalam hal ini.2 Lihat Metodologi untuk detailnya.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Ilmu Geomorfologi

Orang Amerika yang berpendidikan lebih tinggi mendapat skor tertinggi dalam pengetahuan sains; orang kulit putih umumnya mendapat skor lebih tinggi daripada orang kulit hitam dan Hispanik

Ada perbedaan mencolok dalam tingkat pengetahuan sains menurut pendidikan serta kelompok ras dan etnis. Pria cenderung mendapat skor lebih tinggi daripada wanita dalam skala pengetahuan sains, tetapi perbedaan gender tidak konsisten di seluruh pertanyaan dalam skala tersebut. Dan kelompok-kelompok partai politik secara kasar serupa dalam tingkat pengetahuan sains mereka secara keseluruhan, meskipun Partai Republik konservatif dan Demokrat liberal cenderung mendapat skor lebih tinggi dalam skala daripada rekan-rekan mereka yang lebih moderat.

Ada perbedaan pendidikan yang luas pada pengetahuan sains

Orang Amerika dengan gelar pascasarjana mendapatkan sekitar empat pertanyaan lebih benar, rata-rata, dibandingkan dengan mereka yang memiliki gelar sekolah menengah atau pendidikan kurang (9,1 dari 11 pertanyaan vs 5 dari 11). Kira-kira tujuh dari sepuluh (71%) orang Amerika dengan gelar pascasarjana diklasifikasikan sebagai pengetahuan sains yang tinggi, menjawab setidaknya sembilan dari 11 item dengan benar. Sebaliknya, sekitar dua dari sepuluh (19%) dari mereka yang memiliki gelar sekolah menengah atau kurang memiliki kinerja yang baik dalam skala tersebut.

Dan pada masing-masing dari 11 pertanyaan, mereka yang memiliki gelar pascasarjana setidaknya 27 poin persentase lebih mungkin untuk memilih jawaban yang benar daripada mereka yang memiliki gelar sekolah menengah atau kurang.

Perbedaan pendidikan yang besar ini konsisten dengan survei Pusat sebelumnya tentang pengetahuan sains dan dengan indeks pengetahuan sains faktual Dewan Sains Nasional.3

Perbedaan luas dalam pengetahuan sains tentang pendidikan mungkin mencerminkan paparan yang lebih besar terhadap pelatihan sains di tingkat sekolah yang lebih tinggi. Orang juga dapat menemukan informasi sains secara informal dengan pergi ke museum atau kebun binatang atau melalui partisipasi dalam kegiatan yang berhubungan dengan sains. Survei Pew Research Center tahun 2017 menemukan bahwa 62% orang dewasa AS telah menemukan sains melalui salah satu lembaga atau acara informal ini dalam satu tahun terakhir: taman nasional, negara bagian, atau county (47%); kebun binatang atau akuarium (30%); pusat atau museum sains dan teknologi (18%); museum sejarah alam (16%); atau kuliah sains (10%). Mereka yang berpendidikan lebih tinggi juga lebih mungkin untuk berpartisipasi dalam kegiatan sains informal ini.

Media berita juga dapat menginformasikan masyarakat tentang ilmu pengetahuan dan perkembangan ilmu pengetahuan baru. Sebagian besar orang Amerika (71%) melaporkan bahwa mereka setidaknya agak tertarik dengan berita sains dalam survei Center 2017 yang sama, meskipun 68% orang Amerika mengatakan bahwa mereka lebih mungkin mendapatkan berita sains karena kebetulan menemukannya, sementara 30% mengatakan mereka mencarinya. Orang Amerika dengan pendidikan yang lebih tinggi lebih mungkin dibandingkan dengan mereka yang memiliki gelar sekolah menengah atau pendidikan yang lebih rendah untuk melaporkan bahwa mereka mencari berita sains.

Ada perbedaan substansial dalam tingkat pengetahuan sains berdasarkan ras dan etnis

Orang kulit putih lebih mungkin dibandingkan orang Hispanik atau kulit hitam untuk mendapat skor lebih tinggi pada indeks. Kulit putih mendapatkan rata-rata 7,6 benar dari 11 pertanyaan, sedangkan Hispanik rata-rata 5,1 jawaban benar dan kulit hitam 3,7 jawaban benar.4 Kira-kira setengah dari kulit putih (48%) diklasifikasikan memiliki pengetahuan sains yang tinggi dalam skala, menjawab setidaknya sembilan pertanyaan dengan benar , dibandingkan dengan 23% orang Hispanik dan 9% orang kulit hitam.

Perbedaan ras dan etnis dalam pengetahuan sains dapat dikaitkan dengan beberapa faktor seperti pencapaian pendidikan dan akses ke informasi sains. Namun, perbedaan antara kelompok ras/etnis pada pengetahuan sains tetap ada bahkan setelah mengontrol tingkat pendidikan dalam model regresi.

Survei Pew Research Center sebelumnya juga menemukan perbedaan antara kulit putih, kulit hitam, dan Hispanik dalam pertanyaan pengetahuan sains. Demikian pula, analisis Pusat pertanyaan pengetahuan sains faktual dari Survei Sosial Umum (GSS) yang dilakukan antara tahun 2006 dan 2016 menemukan bahwa, rata-rata, orang kulit putih mendapat 6,1 dari 9 jawaban benar, sementara orang kulit hitam mendapat 4,4 jawaban benar dan Hispanik mendapat 4,8 jawaban benar. .5 Di antara mereka yang memiliki gelar sarjana atau lebih, rata-rata, orang kulit putih memiliki 1,6 jawaban benar lebih banyak daripada orang kulit hitam dan 0,8 jawaban benar lebih banyak daripada orang Hispanik. Perbedaan ini konsisten dengan temuan dari Nick Allum dan rekan yang menggunakan analisis regresi dengan kontrol tambahan untuk status sosial ekonomi

Siswa kulit hitam dan Hispanik juga cenderung mendapat nilai lebih rendah pada tes standar sains di tingkat sekolah dasar dan menengah, meskipun kesenjangan pencapaian ini telah menyempit dari waktu ke waktu. Dan analisis Pew Research Center dari Penilaian Nasional Kemajuan Pendidikan 2015 menemukan bahwa orang kulit putih lebih mungkin daripada orang kulit hitam dan Hispanik untuk mengungkapkan minat pada sains di sekolah menengah.

Pria cenderung mendapat skor lebih tinggi daripada wanita dalam pengetahuan sains, tetapi perbedaannya bervariasi di seluruh pertanyaan

Survei tersebut juga menemukan bahwa pria umumnya mendapat skor lebih tinggi daripada wanita dalam skala pengetahuan sains. Rata-rata, pria menjawab 7,4 pertanyaan dengan benar, sedangkan wanita rata-rata 6,0. Sekitar setengah dari pria (49%) mendapat skor tinggi pada skala, dibandingkan dengan 30% wanita. Tetapi perbedaan gender tidak konsisten di seluruh pertanyaan.

Laporan Science and Engineering Indicators selama beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa laki-laki cenderung lebih baik dalam hal pengetahuan tentang fakta-fakta ilmu fisika, sementara laki-laki dan perempuan melakukan hal yang sama pada fakta-fakta yang berkaitan dengan ilmu kehidupan.7 Survei Center hanya mencakup beberapa pertanyaan dalam setiap domain. Laki-laki lebih mungkin menjawab empat pertanyaan yang berkaitan dengan bumi dan ilmu fisika lainnya daripada perempuan dengan benar. Dua dari tiga pertanyaan yang berkaitan dengan ilmu kehidupan dalam survei menemukan bahwa pria dan wanita memiliki kemungkinan yang sama untuk mengetahui jawaban yang benar. Sebagai contoh, 80% pria dan 77% wanita dengan benar mengatakan bahwa resistensi antibiotik merupakan perhatian utama dari penggunaan antibiotik yang berlebihan.

Partai Republik dan Demokrat memiliki tingkat pengetahuan sains yang sama

Partai Republik dan Demokrat memiliki tingkat pemahaman yang sama tentang sains, berbeda dengan perbedaan besar menurut pendidikan dan kelompok ras dan etnis. Partai Republik dan independen yang condong ke Partai Republik rata-rata tujuh jawaban benar, sementara Demokrat dan independen yang condong ke Partai Demokrat rata-rata 6,6.

Namun, mereka yang berada di ujung spektrum politik – Demokrat liberal dan Republik konservatif – mendapat skor lebih tinggi daripada mereka yang berada di tengah. Rata-rata, Demokrat liberal mendapatkan 7,8 jawaban yang benar dan Partai Republik konservatif mendapat skor 7,4. Sebagai perbandingan, Partai Republik moderat dan liberal mendapatkan rata-rata 6,5 ​​jawaban yang benar, sedangkan Demokrat moderat dan konservatif mendapatkan rata-rata 5,6.

Temuan ini konsisten dengan survei Center 2016 yang menggunakan skala pengetahuan sains yang berbeda dan juga menemukan partisan memiliki tingkat pengetahuan sains yang sama. Studi itu menemukan kecenderungan Demokrat liberal dan, pada tingkat lebih rendah, Partai Republik konservatif untuk skor lebih tinggi pada skala daripada di tengah spektrum politik.

Orang Amerika yang lebih tua dan lebih muda memiliki skor yang hampir sama pada indeks pengetahuan sains

Tingkat pengetahuan sains serupa berdasarkan usia, meskipun ada beberapa perbedaan di seluruh pertanyaan dalam skala. Rata-rata, mereka yang berusia 65 tahun ke atas mendapatkan 7,1 dari 11 pertanyaan dengan benar dan mereka yang berusia 18 hingga 29 tahun mendapatkan 6,6 benar. Dalam model statistik yang memprediksi pengetahuan sains dan mengendalikan jenis kelamin, ras/etnis dan pendidikan, tidak ada perbedaan yang signifikan berdasarkan usia (lihat Lampiran untuk lebih jelasnya). Survei Pusat Masa Lalu juga menemukan pola usia dalam pengetahuan sains cenderung bervariasi di seluruh pertanyaan.

Rincian pendidikan, ras dan etnis, gender, dan perbedaan partai politik ditunjukkan pada Lampiran.

Pemahaman masyarakat tentang metode ilmiah juga berhubungan dengan jenjang pendidikan

Pemahaman orang tentang proses ilmiah dan bagaimana pengetahuan ilmiah terakumulasi dapat membantu mereka menavigasi perdebatan yang sedang berlangsung atas sains yang berhubungan dengan isu-isu seperti perubahan iklim, vaksin masa kanak-kanak, dan makanan yang dimodifikasi secara genetik.

Survei ini mencakup dua pertanyaan yang dirancang untuk menguji pemahaman proses ilmiah. Enam dari sepuluh orang Amerika (60%) dapat mengidentifikasi bahwa menambahkan kelompok kontrol adalah yang terbaik dari empat pilihan yang digunakan untuk menguji apakah obat infeksi telinga efektif. Dan 52% dengan benar mengidentifikasi hipotesis ilmiah tentang komputer yang melambat.

Satu pertanyaan lain, tidak dimasukkan sebagai bagian dari skala, menanyakan responden survei yang mana dari dua pernyataan yang paling menggambarkan metode ilmiah: Bahwa metode tersebut menghasilkan temuan yang dimaksudkan untuk terus diuji dan diperbarui dari waktu ke waktu, atau bahwa metode tersebut mengidentifikasi prinsip dan kebenaran inti yang tidak berubah. Dua pertiga orang Amerika (67%) mengatakan metode ilmiah dirancang untuk berulang, menghasilkan temuan yang terus diuji dan diperbarui, sementara 15% mengatakan metode tersebut menghasilkan prinsip dan kebenaran inti yang tidak berubah, dan 17% mengatakan mereka tidak yakin.

Orang Amerika dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi lebih cenderung melihat metode ilmiah sebagai menghasilkan hasil yang dimaksudkan untuk terus diuji dan diperbarui dari waktu ke waktu. Tiga perempat atau lebih dari mereka yang memiliki gelar pascasarjana (85%) atau sarjana (76%) mengatakan hal ini, dibandingkan dengan 56% di antara mereka yang memiliki pendidikan sekolah menengah atau kurang.

Pengetahuan sains sering dianggap penting bagi masyarakat, tetapi perannya dalam sikap publik dapat bernuansa

Tingkat pengetahuan sains yang lebih tinggi sering dilihat sebagai karakteristik penting bagi individu, komunitas, dan warga negara secara keseluruhan.8

Sebagai masalah praktis, pengetahuan sains dapat membantu individu menavigasi berbagai situasi sehari-hari, seperti membuat keputusan perawatan kesehatan atau memutuskan apa yang harus dimakan. Masyarakat dapat memperoleh manfaat dari tingkat pengetahuan sains yang lebih tinggi, terutama karena mereka memahami potensi bahaya kesehatan di lingkungan mereka. Dan, ketika sains terus berkembang dan perdebatan ilmiah baru muncul tentang isu-isu seperti perubahan iklim dan pengeditan gen, warga negara yang lebih terinformasi dipandang lebih mampu memahami informasi ini dan terlibat dalam wacana sipil seputar topik ini.

Banyak di komunitas ilmiah telah melihat pengetahuan dan pemahaman publik tentang sains sebagai pendorong potensial untuk mendukung posisi tertentu yang selaras dengan konsensus ilmiah di bidang “sains yang mapan.” Tetapi sejarah panjang penelitian dalam mengejar apa yang sering disebut sebagai “model defisit” dari sikap publik tidak banyak mendukung gagasan tersebut. Sebuah meta-analisis penelitian masa lalu telah menunjukkan hubungan positif sederhana antara pengetahuan sains dan dukungan umum masyarakat untuk sains atau penelitian ilmiah.9 Namun, tingkat pengetahuan sains biasanya tidak memiliki hubungan langsung dengan posisi pada isu-isu tertentu, seperti apakah akan mengamanatkan vaksin campak, gondok dan rubella untuk anak-anak yang bersekolah di sekolah umum.

Dan pada beberapa masalah, pengetahuan sains dapat memiliki peran tidak langsung yang lebih rumit. Ketika menyangkut pandangan publik tentang isu-isu iklim dan energi, keberpihakan tampaknya berfungsi sebagai titik jangkar dalam bagaimana orang menerapkan pengetahuan mereka.10 Misalnya, survei Pew Research Center tahun 2016 menemukan bahwa 93% Demokrat dengan tingkat pengetahuan yang tinggi tentang sains mengatakan perubahan iklim sebagian besar disebabkan oleh aktivitas manusia, dibandingkan dengan sekitar setengah (49%) Demokrat dengan pengetahuan sains rendah yang mengatakan ini. Sebaliknya, Partai Republik dengan tingkat pengetahuan sains yang tinggi tidak lebih mungkin daripada mereka yang memiliki tingkat pengetahuan rendah untuk berpikir bahwa perubahan iklim sebagian besar disebabkan oleh aktivitas manusia. Pola yang sama ditemukan untuk keyakinan orang tentang masalah energi.

By rainmys