Sun. Oct 2nd, 2022

Temui micronova: Para astronom menemukan jenis ledakan bintang baru – Para astronom telah menemukan ledakan termonuklir yang sangat terlokalisasi yang datang dari permukaan tiga bintang katai putih—peristiwa berumur pendek yang luar biasa yang mereka juluki “mikronova”. Mereka mirip dengan nova, kecuali ledakan ini dapat membakar material dalam jumlah besar hanya dalam beberapa jam, kira-kira setara dengan 3,5 miliar Piramida Agung Giza. Menurut penulis makalah baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature, mikronova bisa jadi umum di alam semesta; mereka hanya sulit dideteksi karena tidak bertahan lama.

Temui micronova: Para astronom menemukan jenis ledakan bintang baru

brainmysteries – “Fenomena ini menantang pemahaman kita tentang bagaimana ledakan termonuklir di bintang terjadi,” kata rekan penulis Simone Scaringi , seorang astronom di Universitas Durham di Inggris. “Kami pikir kami tahu ini, tetapi penemuan ini mengusulkan cara yang sama sekali baru untuk mencapainya. Ini hanya menunjukkan betapa dinamisnya Semesta.”

Baca juga : Para ilmuwan memecahkan bagian lain dari mekanisme Antikythera yang membingungkan

Melansir arstechnica, Para astronom telah mengetahui tentang nova selama berabad-abad. Astronom abad ke-16 Tycho Brahe menciptakan istilah ini setelah menyaksikan supernova pada tahun 1572, menggambarkannya dalam risalahnya De nova stella (“tentang bintang baru”). Istilah-istilah tersebut digunakan secara bergantian hingga tahun 1930-an ketika para ilmuwan mulai membedakan antara peristiwa-peristiwa tersebut, karena penyebab dan energinya tampak sangat berbeda. Novas biasanya adalah hasil, bukan dari bintang baru, seperti namanya, tetapi sisa-sisa bintang kuno yang dikenal sebagai katai putih.

Prosesnya dimulai dengan sistem biner, di mana salah satu dari dua bintang berubah menjadi raksasa merah, hanya menyisakan inti kerdil putih yang masih mengorbit dengan bintang lain dalam sistem. Sebuah katai putih kecil dan sangat padat karena runtuh begitu erat sehingga elektronnya hancur bersama-sama, membentuk ” materi degenerasi elektron .” Akhirnya elektron memberikan cukup gaya tekan ke luar untuk menghentikan keruntuhan bintang.

Salah satu bintang katai putih pertama yang ditemukan, dijuluki 40 Eridani B , memiliki kepadatan lebih dari 25.000 kali lipat Matahari, dikemas dalam volume yang jauh lebih kecil (kira-kira seukuran Bumi)—pengurangan pengamatan yang awalnya dianggap mustahil oleh para astronom. Katai putih kedua, Sirius B (mengorbit bintang Sirius ), ditemukan segera setelah itu dan tampak sangat padat. Seperti yang dikatakan astronom Arthur Eddington pada tahun 1927:

Kita belajar tentang bintang-bintang dengan menerima dan menafsirkan pesan-pesan yang dibawa cahayanya kepada kita. Pesan pendamping Sirius ketika diterjemahkan berbunyi: “Saya terdiri dari materi 3.000 kali lebih padat daripada apa pun yang pernah Anda temui; satu ton materi saya akan menjadi bongkahan kecil yang bisa Anda masukkan ke dalam kotak korek api.” Balasan apa yang dapat diberikan seseorang untuk pesan seperti itu? Jawaban yang sebagian besar dari kita buat pada tahun 1914 adalah—”Diam. Jangan bicara omong kosong.”

Tentu saja, itu sama sekali bukan omong kosong, seperti yang akhirnya dikonfirmasi oleh para ilmuwan. Dan itu adalah sifat unik dari bintang katai putih yang memunculkan nova. Jika katai putih cukup dekat dengan bintang pendampingnya, ia mulai menyedot materi (biasanya hidrogen) dari atmosfer luar bintang pendampingnya. Hidrogen jatuh ke permukaan katai putih yang sangat panas, dan atom-atomnya melebur menjadi helium dalam ledakan termonuklir. Untuk nova, ini terjadi di seluruh permukaan bintang, menghasilkan cahaya terang yang intens yang dapat diamati selama beberapa minggu.

Jadi Scaringi dan rekan astronomnya terkejut menemukan kilatan cahaya terang, mirip dengan nova, yang hanya berlangsung beberapa jam saat menganalisis data dari Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA. Diluncurkan pada tahun 2018, misi TESS adalah berburu planet di luar Tata Surya kita dengan mencari penurunan cahaya secara berkala dari bintang—bukti bahwa sebuah planet ekstrasurya mungkin mengorbit bintang tersebut.

Penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan dua peristiwa serupa, yang oleh para astronom disebut mikronova. Dua dari peristiwa itu diamati pada bintang yang sudah dikenal sebagai katai putih. Tim mengandalkan pengamatan tambahan dari Teleskop Sangat Besar Observatorium Eropa Selatan untuk memastikan bahwa yang ketiga juga merupakan katai putih.

Tapi mengapa ledakan termonuklir ini begitu anehnya terlokalisir? Sebuah makalah lanjutan yang diterbitkan dalam Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical Society mengusulkan bahwa mikronova dapat dipicu oleh kurungan magnetik material pada katai putih yang bertambah. Medan magnet bintang yang kuat menyalurkan materi ke kutub magnet, memicu ledakan termonuklir yang dibatasi oleh medan magnet yang sama.

“Untuk pertama kalinya, kita sekarang telah melihat bahwa fusi hidrogen juga dapat terjadi secara lokal. Bahan bakar hidrogen dapat terkandung di dasar kutub magnet beberapa katai putih, sehingga fusi hanya terjadi di kutub magnet ini,” kata rekan penulis Paul Groot , seorang astronom di Radboud University di Belanda. “Hal ini menyebabkan bom fusi mikro meledak, yang memiliki kekuatan sekitar sepersejuta ledakan nova, oleh karena itu dinamakan micronova.”

Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi lebih banyak peristiwa mikronova untuk memverifikasi hipotesis ini. “Seharusnya jumlahnya banyak, hanya saja sulit ditemukan,” kata Scaringi. “Setelah menemukan lebih banyak mikronova, mudah-mudahan kami dapat mencoba dan mengembangkan teori kami tentang bagaimana ledakan termonuklir benar-benar dapat terjadi ketika materi dibatasi secara magnetis pada katai putih.”

By rainmys