Mon. Dec 6th, 2021

Lima Penemuan Sains Yang Banyak Mendapatkan Penolakan – Sains bisa menjadi mulia itu bisa membawa kejelasan ke dunia yang kacau. Tetapi penemuan ilmiah besar pada dasarnya berlawanan dengan intuisi dan terkadang mengejutkan. Berikut adalah sepuluh ancaman terbesar bagi ketenangan pikiran kita.

brainmysteries

Lima Penemuan Sains Yang Banyak Mendapatkan Penolakan

Bumi bukanlah pusat alam semesta

brainmysteries – Kami memiliki lebih dari 400 tahun untuk membiasakan diri dengan ide tersebut, tetapi masih sedikit meresahkan. Siapapun dapat dengan jelas melihat bahwa Matahari dan bintang-bintang terbit di timur, menyapu langit dan terbenam di barat; bumi terasa stabil dan stasioner.

Ketika Copernicus mengusulkan agar Bumi dan planet-planet lain mengorbit Matahari, orang-orang sezamannya menemukan lompatan logisnya yang besar “benar-benar tidak masuk akal,” kata Owen Gingerich dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics. “Butuh beberapa generasi untuk meresap. Sangat sedikit sarjana yang melihatnya sebagai deskripsi nyata dari alam semesta.”

Galileo mendapat lebih banyak kesedihan untuk gagasan itu daripada yang dialami Copernicus. Dia menggunakan teleskop untuk memberikan bukti teori heliosentris, dan beberapa orang sezamannya sangat terganggu oleh penemuan baru itu—kawah di bulan yang seharusnya bulat sempurna, bulan-bulan lain yang mengelilingi Jupiter sehingga mereka menolak untuk melihat melalui perangkat itu. Namun, yang lebih berbahaya daripada menentang akal sehat adalah pembangkangan Galileo terhadap Gereja Katolik. Kitab Suci mengatakan bahwa Matahari berputar mengelilingi Bumi, dan Kantor Suci Inkuisisi menemukan Galileo bersalah karena bid’ah karena mengatakan sebaliknya.

Baca Juga : Desain Program untuk Intervensi Penjangkauan Sains Jangka Pendek

Mikroba mulai menyerang kita.

Antibiotik dan vaksin telah menyelamatkan jutaan nyawa; tanpa keajaiban pengobatan modern ini, banyak dari kita akan meninggal di masa kanak-kanak karena polio , gondok atau cacar. Tetapi beberapa mikroba berkembang lebih cepat daripada yang bisa kita temukan cara untuk melawannya.

Virus influenza bermutasi begitu cepat sehingga vaksinasi tahun lalu biasanya tidak efektif melawan serangga tahun ini. Rumah sakit dipenuhi dengan bakteri Staphylococcus yang kebal antibiotik yang dapat mengubah luka kecil menjadi infeksi yang mengancam jiwa atau anggota tubuh.

Dan penyakit baru terus berpindah dari hewan ke manusia—ebola dari kera, SARS dari musang bertopeng, hantavirus dari hewan pengerat, flu burung dari burung, flu babi dari babi. Bahkan tuberkulosis, penyakit yang membunuh Frederic Chopin dan Henry David Thoreau, muncul kembali, sebagian karena beberapa jenis bakteri telah mengembangkan resistensi multi-obat. Bahkan di abad ke-21, sangat mungkin untuk mati karena konsumsi.

Ada kepunahan massal di masa lalu, dan kita mungkin sedang mengalaminya sekarang.

Ahli paleontologi telah mengidentifikasi lima titik dalam sejarah Bumi ketika, untuk alasan apapun (dampak asteroid, letusan gunung berapi dan perubahan atmosfer adalah tersangka utama), kepunahan massal menghilangkan banyak atau sebagian besar spesies.

Konsep kepunahan membutuhkan waktu untuk meresap. Thomas Jefferson melihat tulang mastodon dari Kentucky, misalnya, dan menyimpulkan bahwa hewan raksasa pasti masih hidup di suatu tempat di pedalaman benua. Dia meminta Lewis dan Clark untuk mengawasi mereka.

Hari ini, menurut banyak ahli biologi, kita berada di tengah-tengah kepunahan besar keenam. Mastodon mungkin adalah salah satu korban paling awal. Saat manusia berpindah dari satu benua ke benua lainnya, hewan besar yang telah berkembang selama jutaan tahun mulai menghilang—mastodon di Amerika Utara, kanguru raksasa di Australia, gajah kerdil di Eropa. Apa pun penyebab gelombang awal kepunahan ini, manusia mendorong kepunahan modern dengan berburu, menghancurkan habitat, memperkenalkan spesies invasif, dan secara tidak sengaja menyebarkan penyakit.

Hal-hal yang terasa enak itu buruk bagi Anda.

Pada tahun 1948, Framingham Heart Study mendaftarkan lebih dari 5.000 penduduk Framingham, Massachusetts, untuk berpartisipasi dalam studi jangka panjang tentang faktor risiko penyakit jantung. ( Sangat jangka panjang penelitian ini sekarang mendaftarkan cucu-cucu dari para sukarelawan asli.)

Penelitian itu dan penelitian epidemiologis yang ambisius dan melelahkan berikutnya telah menunjukkan bahwa risiko penyakit jantung, stroke, diabetes, jenis kanker tertentu dan masalah kesehatan lainnya meningkat dalam dosis- cara tergantung pada paparan makanan lezat. Steak, kentang goreng asin, telur Benediktus, brownies triple-fudge dengan krim kocok—ternyata itu pembunuh.

Tentu, beberapa makanan lezat itu sehat—blueberry, kacang polong, kacang-kacangan, dan bahkan mungkin (oh, tolong) anggur merah. Tetapi pada keseimbangan, preferensi rasa manusia berkembang selama masa kelangkaan, ketika masuk akal bagi nenek moyang pemburu-pengumpul kita untuk memakan garam, lemak, dan gula sebanyak mungkin. Di zaman kue nyonya rumah dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak, hasrat itu tidak begitu adaptif.

E=mc²

Persamaan Einstein yang terkenal tentu saja merupakan salah satu penemuan ilmiah yang paling cemerlang dan indah—tetapi juga salah satu yang paling mengganggu. Kekuatan yang dijelaskan oleh persamaan benar-benar terletak pada c², atau kecepatan cahaya (186.282 mil per detik) kali itu sendiri, yang sama dengan 34.700.983.524. Ketika itu adalah pengganda Anda, Anda tidak perlu banyak massa—sedikit plutonium sudah cukup—untuk menciptakan energi yang cukup untuk menghancurkan sebuah kota.

Freud mungkin salah dalam rinciannya, tetapi salah satu gagasan utamanya bahwa banyak perilaku, keyakinan, dan emosi kita didorong oleh faktor-faktor yang tidak kita sadari—ternyata benar.

Jika Anda dalam suasana hati yang bahagia, optimis, ambisius, periksa cuacanya. Hari-hari cerah membuat orang lebih bahagia dan lebih membantu. Dalam uji rasa, Anda cenderung memiliki preferensi yang kuat untuk sampel pertama yang Anda cicipi walaupun semua sampelnya identik. Semakin sering Anda melihat seseorang atau suatu objek, semakin Anda akan menyukainya. Keputusan kawin sebagian didasarkan pada penciuman.

Kegagalan kognitif kita sangat banyak: kita mengambil beberapa anekdot dan membuat generalisasi yang salah, kita salah menafsirkan informasi untuk mendukung prasangka kita, dan kita mudah terganggu atau terpengaruh oleh detail yang tidak relevan. Dan apa yang kita anggap sebagai kenangan hanyalah cerita kita memberi tahu diri kita sendiri setiap kali kita mengingat suatu peristiwa. Itu berlaku bahkan untuk ingatan flashbulb, ingatan yang terasa seolah-olah telah dibakar ke dalam otak:

Seperti jutaan orang, [ilmuwan saraf Karim] Nader memiliki ingatan yang jelas dan emosional tentang serangan 11 September 2001 dan akibatnya. Tetapi sebagai seorang ahli dalam ingatan, dan, khususnya, tentang kelenturan ingatan, dia tahu lebih baik daripada mempercayai ingatannya sepenuhnya… Sejelas dan sedetail ingatan ini, psikolog menemukan bahwa ingatan itu secara mengejutkan tidak akurat.

Kita semua kera

Ini semacam mengempis, bukan? Teori evolusi Darwin melalui seleksi alam dapat menginspirasi: mungkin Anda terpesona oleh luasnya waktu geologis atau kagum pada keanekaragaman makhluk bumi. Kemampuan untuk menghargai dan memahami alam adalah hal yang seharusnya membuat kita istimewa, tetapi sebaliknya memungkinkan kita untuk menyadari bahwa kita hanyalah variasi terbaru dari rancangan tubuh primata. Kita mungkin memiliki kapasitas pemikiran abstrak yang lebih besar daripada simpanse, tetapi kita lebih lemah dari gorila, kurang gesit di puncak pohon daripada orangutan, dan lebih pemarah daripada bonobo.

Charles Darwin memulai hidupnya sebagai seorang kreasionis dan baru secara bertahap menyadari pentingnya variasi yang dia amati dalam perjalanannya di atas kapal Beagle . Selama 151 tahun terakhir, sejak On the Origin of Species diterbitkan, orang-orang berdebat tentang evolusi. Nenek moyang kera kita bertentangan dengan mitos penciptaan setiap budaya dan tidak terlalu intuitif, tetapi semua yang telah kita pelajari sejak saat itu—dalam biologi, geologi, genetika, paleontologi, bahkan kimia dan fisika—mendukung wawasannya yang luar biasa.

By rainmys