Tue. Nov 29th, 2022

8 Fiksi Ilmiah Yang NyataFiksi ilmiah tetap menjadi salah satu genre yang paling tahan lama. Dibutuhkan pertanyaan yang lebih dalam seperti “Apa yang ada di luar sana?” dan “Apakah ini akan berhasil?” dan mengubahnya menjadi cerita aksi atau filosofi yang mencerminkan keprihatinan kita sendiri tentang dunia di sekitar kita.

8 Fiksi Ilmiah Yang Nyata

brainmysteries – Dengan sejarah panjang yang berawal dari A True Story from the Second Century of the Common Era karya Lucian, fiksi ilmiah memiliki banyak ruang untuk memperkirakan ide dan penemuan. Berikut adalah beberapa yang membuat lompatan dari imajinasi menjadi kenyataan.

Baca Juga : Ilmu di balik Echo Show 10

1. Pandemi Besar

Baru-baru ini, sebuah sensasi kecil tumbuh di sekitar penemuan kembali novel Dean Koontz tahun 1981 , The Eyes of Darkness dan masuknya virus yang disebut “Wuhan-400,” seolah-olah novel tersebut telah meramalkan munculnya COVID-19 dan titik kemunculannya. asal di Wuhan, Cina; Ironisnya, virus tersebut awalnya bernama “Gorki-400” pada cetakan pertama dan hanya berubah menjadi “Wuhan-400” pada cetakan selanjutnya sekitar tahun 2008 atau lebih. Sedekat itu kelihatannya, Koontz tidak benar-benar meramalkan kejadian hari ini. Dia juga jauh dari penulis pertama yang mengemukakan potensi efek dari ancaman virus. Jelas, The Eyes of Darkness datang beberapa tahun setelah karya klasik Stephen King tahun 1978, The Stand, yang termasuk “superflu” yang berakibat fatal bagi lebih dari 99 persen populasi dunia. Dalam buku nonfiksinya, Danse Macabre , King mencatat bahwa The Stand sendiri sebagian terinspirasi oleh Earth Abides , novel George R. Stewart tahun 1949 di mana sebagian besar dunia terbunuh oleh penyakit seperti campak. The Pesthouse 2007 oleh Jim Crace menggunakan wabah sebagai titik awal untuk alegori tentang Amerika yang runtuh.

Jika Anda menginginkan sumber fiksi wabah, maka Anda harus kembali ke Grande Dame fiksi ilmiah itu sendiri, Mary Shelley. Penulis Frankenstein menulis The Last Man pada tahun 1826, memulai ” thriller pandemi pasca-apokaliptik .” Meskipun tidak satu pun dari skenario ini yang tepat (King lebih peduli dengan pilihan moral, dan Stewart lebih banyak berurusan dengan ekologi), satu buku lain datang sedikit lebih dekat ke hari ini. The Andromeda Strain karya Michael Crichton dari tahun 1969 pada dasarnya memulai genre techo-thriller dan menggunakan latar belakang medis dan karakter ilmuwan Crichton untuk menunjukkan beberapa metode yang cukup nyata (dan tidak begitu nyata) untuk menghadapi ancaman fiksi buku tersebut.

2. Misi ke Bulan

Penulis Prancis Jules Verne adalah salah satu grandmaster memprediksi masa depan melalui sastra dan dianggap sebagai salah satu bapak fiksi ilmiah (bersama dengan Hugo Gernsback dan HG Wells, tetapi mereka semua memanggil Mary Shelley “Ibu”). Sebagai penulis yang paling banyak diterjemahkan kedua di dunia, di belakang hanya Agatha Christie, Verne sangat banyak dibaca dan memiliki pengaruh besar. Pada tahun 1865 Dari Bumi ke Bulan, Verne mengajukan skenario di mana Baltimore Gun Club mencoba mengirim tiga orang ke Bulan dengan membangun meriam raksasa sebagai mekanisme peluncuran. Bagian dari kecintaan pada novel di kalangan ilmiah berasal dari fakta bahwa perhitungan yang digunakan karakter Verne sangat dekat dengan matematika nyata yang digunakan oleh NASA. Kebetulan menakutkan lainnya adalah bahwa, dari semua lokasi di dunia, Verne menempatkan lokasi columbiad di Tampa, Florida, hanya bermil-mil jauhnya dari lokasi peluncuran Bulan yang sebenarnya di Cape Canaveral. Novel Verne juga memunculkan istilah ” kapal luar angkasa “, yang pertama kali muncul dalam artikel tentang buku tersebut di The Pall Mall Gazette pada tahun 1880.

3. Penerjemah

Star Trek asli (1966-1969) menampilkan perangkat yang disebut “penerjemah universal” yang memungkinkan ras dari planet yang berbeda untuk saling memahami, sebuah ide yang diambil dari “Kontak Pertama,” sebuah novel tahun 1945 oleh Murray Leinster. The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy (1979) oleh Douglas Adams menggunakan gagasan yang lebih aneh; Ikan Babel adalah ikan kecil yang masuk ke telinga Anda dan memberikan terjemahan langsung untuk pembicara dan pendengar. Salah satu realisasi terdekat dari konsep ini saat ini adalah Google Translate; aplikasi saat ini mendukung 109 bahasa dan dapat melakukan 32 melalui suara.

4. Internet

Sementara asal-usul internet saat ini berakar pada program Departemen Pertahanan tahun 1960-an dan ARPANET yang digunakan oleh militer dan perguruan tinggi pada tahun 1970-an, salah satu penulis yang memiliki visi terbaik tentang apa yang akan terjadi. menjadi kata-kata pada tahun 1984. Itulah William Gibson dan novel terobosannya adalah Neuromancer . Dua tahun sebelum buku itu, Gibson memperkenalkan frasa “dunia maya” dalam cerita pendeknya, “Membakar Chrome.” Visi Gibson melampaui teknologi itu sendiri dan ke dalam dampak budayanya, membayangkan dunia yang dikuasai oleh perusahaan-perusahaan besar. Dia juga menyebut jaringan komputer yang saling berhubungan luas sebagai “matriks,” yang telah diserap ke dalam budaya populer, terutama The Matrixseri film. Penulis Jack Womack menyarankan dalam kata penutup dari Neuromancer edisi ulang tahun 2000 bahwa visi Gibson begitu mendalam sehingga mungkin benar-benar memengaruhi cara internet berkembang di dunia nyata, dengan bertanya, “Bagaimana jika tindakan menuliskannya, sebenarnya, membawanya ?”

5. Penerbangan Luar Angkasa Komersial

Verne dan Wells bekerja keras dalam hal perjalanan ke Bulan, tetapi penulis Rusia Konstantin Tsiolkovsky menulis banyak tentang penerbangan luar angkasa secara umum, baik dalam makalah teoretis maupun fiksi. Pada awal 1903, ia menulis “The Probing of Space by Means of Jet Devices,” yang menyarankan penggunaan “roket berbahan bakar cair multi-tahap” seperti jenis yang nantinya akan diadopsi NASA. Sementara sejumlah besar penulisan fiksi ilmiah berfokus pada penerbangan luar angkasa untuk eksplorasi, elemen-elemen merayap dalam penerbangan luar angkasa yang disarankan sebagai jenis operasi bisnis sehari-hari. Peran Han Solo sebagai penyelundup dalam Star Wars (1977) menunjukkan bahwa ada perdagangan galaksi yang legal, sedangkan Cowboy dalam Battle Beyond the Stars(1980) adalah truk ruang angkasa literal. Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat munculnya perusahaan seperti SpaceX dan Virgin Galactic yang telah berkomitmen tidak hanya untuk penerbangan luar angkasa pribadi, tetapi juga perdagangan, karena mereka dan perusahaan lain telah mengontrak pengiriman pasokan ke stasiun luar angkasa.

6. Komunikasi Pribadi

Sebelum ponsel menjadi salah satu perangkat paling umum di planet ini, ponsel memiliki pendahulunya dalam fiksi ilmiah. Yang paling terkenal mungkin adalah komunikator di Star Trek . Bahkan, itu langsung menginspirasi Martin Cooper di Motorola; pada tahun 1973, ia merancang model yang akan menjadi DynaTAC, telepon seluler pertama yang tersedia secara komersial. Pada catatan terkait, David Gerrold, yang menulis novel dan episode TV klasik, termasuk Trek dan Babylon 5 , menulis sebuah artikel pada tahun 1999dimana dia memprediksi smartphone masa kini dengan akurasi yang luar biasa. Dia menulis, “Saya punya ponsel, organizer saku, pager, kalkulator, kamera digital, tape recorder saku, pemutar musik, dan di suatu tempat di sekitar sini, saya dulu memiliki televisi berwarna. Suatu saat dalam beberapa tahun ke depan, semua rancangan itu akan menyatu menjadi satu.” Dia pergi ke lebih detail, dan tidak ada yang salah; sebenarnya, dia membuat deskripsi yang cukup akurat tentang Samsung S10 yang jaraknya beberapa inci dari keyboard saya saat ini.

7. Robot

Selama berabad-abad, ada cerita tentang orang buatan dan robot. Mereka bahkan kembali ke mitologi Yunani. Anda memiliki Talos, pria perunggu raksasa yang ditempa oleh Hephaestus; dalam cerita lain, Hephaestus menciptakan manusia buatan yang membantunya berjalan dan mesin yang membawa barang-barang ke Gunung Olympus untuknya. Namun, penulis Ceko Karel Čapek yang memperkenalkan dan menamai konsep modern kita tentang robot dalam drama tahun 1920-nya, RUR (Rossum’s Universal Robots ). Čapek memuji saudaranya, Josef, karena menemukan kata yang sebenarnya, yang dia ambil dari kata Ceko “roboti,” yang berarti kerja. Robot dalam drama itu diproduksi secara massal sebagai pekerja, dan mereka memiliki penampilan manusia. Gagasan tentang robot yang tampak seperti manusia merupakan inti dari aksi film klasik Fritz Lang tahun 1927,Metropolis .

8. Tenaga Nuklir

HG Wells menerbitkan The World Set Free pada tahun 1914. Di dalamnya, ia menempatkan energi atom sebagai bahan bakar dan senjata. Banyak dari ide-idenya dipengaruhi oleh bacaannya tentang sains saat itu. Wells membayangkan bom atom yang menyebabkan “ledakan terus-menerus” yang terus menyala selama berhari-hari. Beberapa sejarawan berpendapat bahwa Wells mengarah langsung pada penciptaan senjata nuklir, seperti fisikawan Leó Szilárd diduga membaca buku itu pada tahun yang sama ketika neutron ditemukan, 1932. Tahun berikutnya, Szilárd mengembangkan konsep reaksi berantai neutron. Szilárd mengajukan paten untuk reaktor fisi nuklir pada tahun 1934, kemudian menulis, “Mengetahui apa artinya [reaksi berantai]—dan saya tahu karena saya telah membaca HG Wells—saya tidak ingin paten ini dipublikasikan.” Szilárd akan terus menulis surat yang ditandatangani bersama Albert Einstein, yang mengarah pada Proyek Manhattan dan pembuatan bom atom yang sebenarnya.

By rainmys