Mon. Dec 6th, 2021

Sains Tidak Selalu Sempurna Tapi Kita Tetap Harus Mempercayainya – Dari vaksinasi hingga perubahan iklim, kami membuat keputusan setiap hari yang melibatkan kami dalam klaim ilmiah. Apakah tanaman rekayasa genetika aman untuk dimakan? Apakah vaksinasi anak menyebabkan autisme? Apakah perubahan iklim darurat?

brainmysteries

Sains Tidak Selalu Sempurna Tapi Kita Tetap Harus Mempercayainya

brainmysteries – Dalam beberapa tahun terakhir, banyak dari masalah ini telah menjadi terpolarisasi secara politik, dengan orang-orang menolak bukti ilmiah yang tidak selaras dengan preferensi politik mereka. Ketika Greta Thunberg, aktivis iklim muda, bersaksi di Kongres bulan lalu, menyerahkan laporan 1,5° IPCC sebagai kesaksiannya , dia ditanya oleh salah satu anggota mengapa kita harus mempercayai sains. Dia menjawab, tidak percaya, “ karena itu sains !”

Selama beberapa dekade, telah ada kampanye ekstensif dan terorganisir yang dimaksudkan untuk menimbulkan ketidakpercayaan pada sains, yang didanai oleh industri yang diatur dan think-tank libertarian yang kepentingan dan ideologinya terancam oleh temuan sains modern.

Sebagai tanggapan, para ilmuwan cenderung menekankan keberhasilan sains. Bagaimanapun, para ilmuwan telah benar tentang banyak hal, mulai dari struktur alam semesta (Bumi memang berputar mengelilingi matahari, bukan sebaliknya) hingga relativitas waktu dan ruang (koreksi relativistik diperlukan untuk membuat sistem penentuan posisi global bekerja ).

Baca Juga : Metode Ilmiah Biologi Dengan Dimulai Dengan Charles Darwin

Jawaban itu tidak salah, tetapi bagi banyak orang itu tidak persuasif. Bagaimanapun, hanya karena para ilmuwan lebih dari 400 tahun yang lalu benar tentang struktur tata surya tidak membuktikan bahwa sekelompok ilmuwan yang berbeda benar tentang masalah yang berbeda hari ini.

Sebuah jawaban alternatif untuk pertanyaan—Mengapa mempercayai sains? adalah bahwa para ilmuwan menggunakan “metode ilmiah”. Jika Anda memiliki buku teks sains sekolah menengah yang tergeletak di sekitar rumah, Anda mungkin akan menemukan jawabannya di dalamnya.

Tapi jawaban ini adalahsalah. Tetapi apa yang biasanya dinyatakan sebagai metode ilmiah mengembangkan hipotesis, lalu merancang eksperimen untuk mengujinya—bukanlah yang sebenarnya dilakukan para ilmuwan.

Sejarawan sains telah menunjukkan bahwa para ilmuwan menggunakan banyak metode yang berbeda, dan metode ini telah berubah seiring waktu. Sains itu dinamis: metode baru ditemukan, metode lama ditinggalkan, dan ilmuwan titik tertentu dapat ditemukan melakukan banyak hal berbeda.

Dan itu hal yang baik, karena apa yang disebut metode ilmiah tidak berhasil. Teori yang salah dapat menghasilkan hasil yang benar, jadi bahkan jika sebuah eksperimen berhasil, itu tidak membuktikan bahwa teori yang dirancang untuk menguji itu benar. Mungkin juga ada banyak teori berbeda yang dapat menghasilkan hasil eksperimen yang sama. Sebaliknya, jika eksperimen gagal, itu tidak membuktikan teori itu salah;

Jika tidak ada metode ilmiah yang dapat diidentifikasi, lalu apa jaminan untuk mempercayai sains? Bagaimana kita dapat membenarkan penggunaan pengetahuan ilmiah—seperti yang ditegaskan oleh Greta Thunberg dan banyak lainnya bahwa kita harus—dalam membuat keputusan pribadi dan publik yang sulit?

Jawabannya bukanlah metode yang digunakan ilmuwan untuk menghasilkan klaim, tetapi metode yang digunakan untuk mengevaluasi klaim tersebut . Elemen umum dalam ilmu pengetahuan modern, terlepas dari bidang spesifik atau metode tertentu yang digunakan, adalah pemeriksaan kritis terhadap klaim. Proses ini—dengan pengawasan yang ketat dan berkelanjutan—yang berfungsi untuk memastikan bahwa klaim yang salah ditolak dan klaim yang diterima kemungkinan besar benar.

Sebuah klaim ilmiah tidak pernah diterima sebagai kebenaran sampai melalui proses pemeriksaan yang panjang oleh sesama ilmuwan. Proses ini dimulai secara informal, ketika para ilmuwan mendiskusikan data dan kesimpulan awal mereka dengan rekan-rekan mereka, pasca-doktoral, dan mahasiswa pascasarjana mereka.

Kemudian klaim tersebut dibelanjakan di konferensi dan lokakarya spesialis. Hal ini dapat mengakibatkan ilmuwan mengumpulkan data tambahan atau merevisi interpretasi awal kadang-kadang mengarah ke revisi yang lebih radikal, seperti mendesain ulang program pengumpulan data atau membatalkan studi sama sekali jika mulai terlihat seperti sia-sia. Jika semuanya terlihat solid, maka ilmuwan menulis hasilnya. Pada tahap ini, sering kali ada putaran umpan balik, karena tulisan awal dikirim ke rekan kerja untuk dikomentari.

Sampai titik ini, umpan balik ilmiah biasanya cukup ramah. Tetapi langkah selanjutnya berbeda: begitu makalahnya tampak siap, makalah itu diserahkan ke jurnal ilmiah, di mana segalanya menjadi jauh lebih sulit.

Redaksi sengaja mengirimkan karya ilmiah kepada orang-orang yang bukan teman atau rekan penulis, dan tugas reviewer adalah menemukan kesalahan atau kekurangan lain dalam karya tulis tersebut. Kami menyebut proses ini “peer-review” karena pengulas adalah rekan ilmiah pakar di bidang yang sama—tetapi mereka bertindak sebagai atasan.yang memiliki hak dan kewajiban untuk mencari kesalahan.

Peninjau bisa sangat keras, jadi para ilmuwan harus tegas dan menerima kritik tanpa menganggapnya pribadi. (Editor terkadang mempertimbangkan juga, dan seringkali kontribusi mereka juga tidak terlalu bagus.)

Hanya setelah pengulas dan editor puas bahwa kesalahan dan kekurangan yang dapat dikenali telah diperbaiki, makalah diterima untuk publikasi dan masuk ke dalam tubuh “ilmu.” Meski begitu, cerita belum berakhir, karena jika kesalahan serius terdeteksi setelah publikasi, jurnal dapat mengeluarkan ralat atau bahkan pencabutan.

Mengapa para ilmuwan bertahan dengan proses yang sulit dan terkadang buruk ini? Banyak yang tidak; banyak orang putus sekolah dan pindah ke profesi lain. Tetapi mereka yang bertahan dapat melihat bagaimana hal itu meningkatkan kualitas pekerjaan mereka. The filsuf Helen Longino menyebut proses ini penting pengawasan transformatif interogasi : interogasi, karena itu sulit, dan transformatif karena dari waktu ke waktu pemahaman kita tentang dunia alam berubah.

Aspek kunci dari penilaian ilmiah adalah bahwa hal itu tidak dilakukan secara individual; itu dilakukan secara kolektif. Ini adalah klise bahwa dua kepala lebih baik dari satu: dalam ilmu pengetahuan modern, tidak ada klaim yang diterima sampai telah diperiksa oleh lusinan, jika tidak ratusan kepala. Di area yang diperebutkan, seperti ilmu iklim dan keamanan vaksin, jumlahnya ribuan.

Inilah sebabnya mengapa kita pada umumnya dibenarkan untuk tidak terlalu khawatir jika seorang ilmuwan individu, bahkan yang sangat terkenal, tidak setuju dengan konsensus tersebut. Ada banyak alasan mengapa seseorang mungkin berbeda pendapat: dia mungkin kecewa karena teorinya sendiri tidak berhasil, menyimpan dendam pribadi, atau memiliki kapak ideologis untuk digerus.

Dia mungkin terjebak pada detail yang tidak mengubah gambaran besar, atau menikmati perhatian yang dia dapatkan karena mempromosikan pandangan yang berlawanan. Atau dia mungkin seorang shill industri. Kemungkinan bahwa satu-satunya pembangkang benar, dan semua orang salah, bukanlah nol, tetapi selama ada kesempatan yang memadai untuk pemeriksaan penuh atas klaimnya dan semua orang lain, kemungkinan besar dalam banyak kasus mendekati nol.

Inilah sebabnya mengapa keragaman dalam sains penting: semakin banyak orang melihat klaim dari sudut yang berbeda, semakin besar kemungkinan mereka untuk mengidentifikasi kesalahan dan kekurangan.

Itu juga mengapa kita harus memiliki skeptisisme yang sehat terhadap klaim baru: dibutuhkan waktu bertahun-tahun atau terkadang puluhan tahun untuk proses ini terungkap. semakin banyak orang melihat suatu klaim dari sudut yang berbeda, semakin besar kemungkinan mereka untuk mengidentifikasi kesalahan dan kekurangan.

Itu juga mengapa kita harus memiliki skeptisisme yang sehat terhadap klaim baru: dibutuhkan waktu bertahun-tahun atau terkadang puluhan tahun untuk proses ini terungkap. semakin banyak orang melihat suatu klaim dari sudut yang berbeda, semakin besar kemungkinan mereka untuk mengidentifikasi kesalahan dan kekurangan. Itu juga mengapa kita harus memiliki skeptisisme yang sehat terhadap klaim baru: dibutuhkan waktu bertahun-tahun atau terkadang puluhan tahun untuk proses ini terungkap.

Di satu sisi, sains seperti pengadilan, di mana kedua belah pihak dapat mengajukan pertanyaan sulit dengan harapan kebenaran menjadi jelas, dan jurilah yang membuat keputusan itu. Tetapi ada beberapa perbedaan antara sains dan hukum.

Salah satunya adalah bahwa juri bukanlah warga negara biasa, tetapi para ahli yang memiliki pelatihan khusus yang diperlukan untuk mengevaluasi klaim teknis. Keahlian teknis sangat spesifik, itulah sebabnya ahli geologi tidak diminta untuk menilai keamanan vaksin. (Memang, itu harus menjadi bendera merah ketika kita melihat para ilmuwan memberi nasihat tentang subjek di luar keahlian mereka.)

Ini menyoroti perbedaan kedua: dalam sains, tidak ada hakim ketua. Para juri adalah semua anggota lain dari komunitas ahli; kami menerima sesuatu sebagai benar ketika komunitas ahli mencapai konsensus bahwa itu benar. Perbedaan ketiga adalah bahwa dalam sains ada bahaya ganda (atau bahkan tiga kali lipat atau empat kali lipat…); selalu ada kemungkinan untuk membuka kembali kasus tersebut berdasarkan bukti baru.

Apakah proses ini pernah salah? Tentu saja. Ilmuwan adalah manusia. Tetapi jika kita melihat dengan cermat kasus-kasus sejarah di mana sains menjadi serba salah, biasanya tidak ada konsensus. Eugenika adalah contohnya.

Novelis Michael Crichton berpendapat karena konsensus ilmiah tentang eugenika ternyata salah, kita tidak boleh mempercayai konsensus tentang perubahan iklim. Tapi premisnya salah (dan juga logikanya): tidak ada konsensus tentang eugenika. Banyak ilmuwan keberatan, khususnya ahli genetika sosialis yang menandai bias kelas yang jelas dalam teori dan praktik eugenika.

Beberapa orang berpendapat bahwa kita tidak boleh mempercayai sains, karena para ilmuwan “selalu berubah pikiran”. Sementara contoh-contoh sains yang benar-benar mapan yang dibatalkan sebenarnya agak jarang—jauh lebih sedikit daripada yang kadang-kadang diklaim—mereka memang ada. Tetapi keindahan dari proses ilmiah ini adalah ia menjelaskan apa yang mungkin tampak paradoks: bahwa sains menghasilkan kebaruan dan stabilitas.

Pengamatan baru, ide, interpretasi, dan upaya untuk mendamaikan klaim bersaing memperkenalkan kebaruan; interogasi transformatif mengarah pada keputusan kolektif dan stabilitas banyak pengetahuan ilmiah. Para ilmuwan kadang-kadang berubah pikiran dalam menghadapi bukti baru, tetapi ini adalah penghargaan mereka: ini adalah kekuatan sains, bukan kelemahan, bahwa para ilmuwan terus belajar dan terbuka terhadap cara berpikir baru tentang masalah lama.

Masyarakat modern mengandalkan kepercayaan pada para ahli, baik itu dokter gigi, tukang ledeng, mekanik mobil, atau profesor. Jika kepercayaan terhenti, masyarakat juga akan terhenti. Seperti semua orang, ilmuwan membuat kesalahan, tetapi mereka memiliki pengetahuan dan keterampilan yang membuatnya berguna bagi kita semua.

Mereka bisa melakukan hal-hal yang tidak bisa kita lakukan. Dan sama seperti kita tidak akan pergi ke tukang ledeng untuk memperbaiki gigi kita atau dokter gigi untuk memperbaiki mobil kita, kita tidak boleh pergi ke aktris atau politisi, apalagi industri dengan kepentingan pribadi atau think-tank yang didorong oleh ideologi, untuk mendapatkan jawaban. untuk pertanyaan ilmiah.

Jika kita membutuhkan informasi ilmiah, kita harus pergi ke para ilmuwan yang telah mendedikasikan hidup mereka untuk belajar tentang hal-hal yang dipertaruhkan. Dalam hal ilmiah, kita harus mempercayai sains.

By rainmys