Sun. Oct 24th, 2021
brainmysteries

Panduan Penggunaan Metode Ilmiah dalam Kehidupan Sehari-hari – Metode ilmiah proses digunakan oleh para ilmuwan untuk memahami alam dunia-memiliki kebaikan menyelidiki fenomena alam secara ketat. Bekerja dari hipotesis, para ilmuwan menarik kesimpulan berdasarkan data empiris.

Panduan Penggunaan Metode Ilmiah dalam Kehidupan Sehari-hari

brainmysteries – Data ini divalidasi pada jumlah skala besar dan mempertimbangkan variabilitas intrinsik dunia nyata. Bagi orang yang tidak terbiasa dengan jargon dan formalitas intrinsiknya, sains mungkin tampak esoterik.

Dan ini adalah masalah besar: sains mengundang kritik karena tidak mudah dipahami. Jadi, mengapa penting bagi setiap orang untuk memahami bagaimana sains dilakukan?

Karena metode ilmiah, pertama-tama, adalah masalah penalaran logis dan baru setelah itu, prosedur yang akan diterapkan di laboratorium.

Baca Juga : Dimensi Sosial Pengetahuan Ilmiah Yang Belum Kalian Ketahui

Individu tanpa pelatihan dalam penalaran logis lebih mudah menjadi korban dari perspektif yang terdistorsi tentang diri mereka sendiri dan dunia. Sebuah contoh diwakili oleh apa yang disebut ” bias kognitif “kesalahan sistematis yang dilakukan individu ketika mereka mencoba berpikir rasional, dan yang mengarah pada kesimpulan yang salah atau tidak akurat.

Orang dapat dengan mudah melebih-lebihkan relevansi perilaku dan pilihan mereka sendiri. Mereka mungkin tidak memiliki kemampuan untuk menilai diri sendiri kualitas penampilan dan pemikiran mereka.

Tanpa disadari, mereka bahkan bisa memilih hanya argumen yang mendukung hipotesis atau keyakinan mereka. Inilah sebabnya mengapa kerangka ilmiah harus dipahami tidak hanya sebagai mekanisme untuk memahami dunia alami, tetapi juga sebagai kerangka kerja untuk terlibat dalam penalaran dan diskusi logis.

Sejarah singkat metode ilmiah

Metode ilmiah berakar pada abad keenam belas dan ketujuh belas. Filsuf Francis Bacon dan René Descartes sering dikreditkan dengan memformalkan metode ilmiah karena mereka kontras dengan gagasan bahwa penelitian harus dipandu oleh konsep metafisik yang telah terbentuk sebelumnya tentang sifat realitas posisi yang, pada saat itu, sangat didukung oleh rekan-rekan mereka.

Intinya, Bacon berpikir bahwa penalaran induktif berdasarkan pengamatan empiris sangat penting untuk perumusan hipotesis dan generasi pemahaman baru.: prinsip umum atau universal yang menjelaskan bagaimana alam bekerja hanya berasal dari pengamatan fenomena berulang dan data yang direkam darinya.

Metode induktif digunakan, misalnya, oleh ilmuwan Rudolf Virchow untuk merumuskan prinsip ketiga dari teori sel terkenal , yang menurutnya setiap sel berasal dari yang sudah ada sebelumnya.

Alasan di balik kesimpulan ini adalah karena semua pengamatan perilaku sel menunjukkan bahwa sel hanya berasal dari sel lain, pernyataan ini harus selalu benar.

Penalaran induktif, bagaimanapun, tidak kebal terhadap kesalahan dan keterbatasan. Mengacu kembali ke teori sel, mungkin ada kesempatan langka di mana sel tidak muncul dari yang sudah ada sebelumnya, meskipun kami belum mengamatinya pengamatan kami tentang perilaku sel, meskipun banyak, masih dapat mengambil manfaat dari pengamatan tambahan.

Untuk menyangkal atau mendukung kesimpulan bahwa semua sel muncul dari sel yang sudah ada sebelumnya. Dan di sinilah pengamatan terbatas dapat menyebabkan kesimpulan yang salah beralasan secara induktif.

Dalam contoh lain, jika seseorang belum pernah melihat angsa yang tidak putih, mereka mungkin menyimpulkan bahwa semua angsa berwarna putih, bahkan ketika kita tahu bahwa angsa hitam memang ada, betapapun jarangnya mereka.

Metode ilmiah yang diterima secara universal, seperti yang digunakan di laboratorium sains saat ini, didasarkan pada penalaran hipotetis-deduktif . Penelitian berkembang melalui pengujian empiris berulang dari hipotesis yang dirumuskan dan dapat diuji (diformulasikan melalui penalaran induktif).

Hipotesis yang dapat diuji adalah hipotesis yang dapat ditolak (dipalsukan) dengan pengamatan empiris, sebuah konsep yang dikenal sebagai prinsip pemalsuan.. Awalnya, ide dan dugaan dirumuskan.

Eksperimen kemudian dilakukan untuk mengujinya. Jika kumpulan bukti gagal menolak hipotesis, hipotesis tetap berlaku. Namun itu tetap ada sampai dan kecuali pengamatan empiris lain (bahkan tunggal) memalsukannya.

Namun, seperti halnya penalaran induktif, penalaran hipotetis-deduktif tidak kebal terhadap perangkap — asumsi yang dibangun ke dalam hipotesis dapat terbukti salah, sehingga meniadakan hipotesis yang sebelumnya tidak ditolak.

Intinya adalah bahwa sains tidak bekerja untuk membuktikan apa pun tentang alam. Sebaliknya, ia membangun hipotesis yang menjelaskan dunia alami dan kemudian mencoba menemukan lubang dalam penalaran (yaitu, ia bekerja untuk menyangkal hal-hal tentang dunia alami).

Bagaimana para ilmuwan menguji hipotesis?

Eksperimen terkontrol

Kata “eksperimen” bisa menyesatkan karena menyiratkan kurangnya kontrol atas proses. Oleh karena itu, penting untuk dipahami bahwa sains menggunakan eksperimen terkontrol untuk menguji hipotesis dan menyumbangkan pengetahuan baru. Jadi apa sebenarnya eksperimen terkontrol itu?

Mari kita ambil contoh praktis. Hipotesis awal kami adalah sebagai berikut: kami memiliki obat baru yang menurut kami menghambat pembelahan sel, artinya obat itu mencegah satu sel membelah menjadi dua sel (ingat uraian teori sel di atas).

Untuk menguji hipotesis ini, kita bisa memperlakukan beberapa sel dengan obat di piring yang mengandung nutrisi dan bahan bakar yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup dan pembelahan mereka (uji biologi sel standar).

Jika obat bekerja seperti yang diharapkan, sel harus berhenti membelah. Jenis obat ini mungkin berguna, misalnya, dalam mengobati kanker karena memperlambat atau menghentikan pembelahan sel akan mengakibatkan perlambatan atau penghentian pertumbuhan tumor.

Meskipun percobaan ini relatif mudah dilakukan, proses melakukan sains saja berarti bahwa beberapa variabel percobaan (seperti suhu sel atau obat, dosis, dan sebagainya) dapat memainkan peran utama dalam percobaan.

Hal ini dapat mengakibatkan percobaan yang gagal ketika obat tersebut benar-benar bekerja, atau dapat memberikan kesan bahwa obat tersebut bekerja padahal tidak.

Mengingat bahwa variabel-variabel ini tidak dapat dihilangkan, para ilmuwan selalu menjalankan eksperimen kontrol secara paralel dengan yang nyata, sehingga efek dari variabel-variabel lain ini dapat ditentukan.

Eksperimen kontrol dirancang sedemikian rupa sehingga semua variabel, kecuali yang sedang diselidiki, dijaga konstan. Secara sederhana, kondisi harus identik antara kontrol dan eksperimen yang sebenarnya.

Kembali ke contoh kita, ketika obat diberikan itu tidak murni. Seringkali, itu dilarutkan dalam pelarut seperti air atau minyak. Oleh karena itu, kontrol yang sempurna untuk eksperimen yang sebenarnya adalah dengan memberikan pelarut murni (tanpa penambahan obat) pada saat yang sama dan dengan alat yang sama, di mana semua variabel eksperimen lainnya (seperti suhu, seperti yang disebutkan di atas) adalah sama di antara keduanya.

Setiap perbedaan efek pada pembelahan sel dalam percobaan yang sebenarnya di sini dapat dikaitkan dengan efek obat karena efek pelarut dikendalikan.

Untuk memberikan bukti kualitas eksperimen tunggal yang spesifik, eksperimen tersebut perlu dilakukan beberapa kali dalam kondisi eksperimen yang sama. Kami menyebut beberapa eksperimen ini sebagai “replika” dari eksperimen.

Semakin banyak ulangan dari percobaan yang sama, semakin percaya diri ilmuwan tentang kesimpulan percobaan itu di bawah kondisi yang diberikan. Namun, beberapa ulangan di bawah kondisi eksperimental yang sama tidak membantu ketika para ilmuwan bertujuan untuk memperoleh lebih banyak bukti empiris untuk mendukung hipotesis mereka. Sebaliknya, mereka membutuhkan eksperimen independen, di lab mereka sendiri dan di lab lain di seluruh dunia, untuk memvalidasi hasil mereka.

Sering kali, terutama ketika percobaan yang diberikan telah diulang dan hasilnya tidak sepenuhnya jelas, lebih baik untuk menemukan tes eksperimental alternatif untuk menguji hipotesis.

Menerapkan pendekatan ilmiah dalam kehidupan sehari-hari

Jadi, apa yang bisa kita ambil dari pendekatan ilmiah untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari?

Beberapa minggu yang lalu, saya memiliki percakapan yang gelisah dengan sekelompok teman tentang pertanyaan berikut: Apa definisi kecerdasan?

Mendefinisikan “kecerdasan” tidaklah mudah. Pada awal percakapan, setiap orang memiliki konsep kecerdasan “pribadi” yang berbeda dalam pikiran, yang – secara diam-diam – menyiratkan bahwa percakapan dapat mengambil beberapa arah yang berbeda.

Kami segera menyadari bahwa seseorang berpikir bahwa orang yang cerdas adalah siapa pun yang mampu beradaptasi lebih cepat dengan situasi baru; orang lain berpikir bahwa orang yang cerdas adalah siapa pun yang mampu berurusan dengan orang lain dan berempati dengan mereka. Menurut saya pribadi, orang yang cerdas adalah orang yang menunjukkan kemampuan kognitif yang tinggi, terutama dalam penalaran abstrak.

Metode ilmiah memiliki manfaat menyediakan sistem referensi, dengan protokol dan aturan yang tepat untuk diikuti. Ingat: eksperimen harus dapat direproduksi, yang berarti bahwa ilmuwan independen di laboratorium yang berbeda, jika dilengkapi dengan peralatan dan protokol yang sama, harus mendapatkan hasil yang sebanding.

Percakapan yang bermanfaat juga membutuhkan bahasa yang tepat, semacam kosakata referensi yang harus disepakati semua orang, untuk membahas tentang “isi” yang sama.

Ini adalah sesuatu yang sering kita lupakan, sesuatu yang entah bagaimana hilang pada pembukaan percakapan di atas: bahkan di antara teman-teman, kita harus selalu menyepakati premis, dan mendefinisikannya secara ketat, sehingga sama untuk semua orang.

Ketika berbicara tentang “kecerdasan”, kita semua harus memastikan bahwa kita memahami makna dan konteks kosakata yang diadopsi dalam debat. Ini adalah langkah pertama “mengendalikan” percakapan.

Ada kelemahan lain yang akan dihindari oleh diskusi yang beralasan dalam kerangka ilmiah. Kesalahannya adalah tidak menyusun debat sehingga semua elemennya, kecuali yang sedang diselidiki, tetap konstan.

Hal ini terutama benar ketika orang bertujuan untuk membuat perbandingan antar kelompok untuk mendukung klaim mereka. Misalnya, mereka mungkin mencoba mendefinisikan apa itu kecerdasan dengan membandingkan pencapaian dalam kehidupan individu yang berbeda: “Stephen Hawking adalah contoh kecerdasan yang brilian karena kontribusinya yang besar terhadap fisika lubang hitam”.

Pernyataan ini tidak membantu untuk mendefinisikan apa itu kecerdasan, hanya karena pernyataan ini membandingkan Stephen Hawking, seorang fisikawan terkenal dan luar biasa, dengan orang lain mana pun, yang secara statistik tidak tahu apa-apa tentang fisika.

Hawking pertama kali kuliah di Universitas Oxford, kemudian dia pindah ke Universitas Cambridge. Dia berhubungan dengan fisikawan paling berpengaruh di Dunia.

Semua ini, tentu saja, tidak menyangkal kecerdasan Hawking; tetapi dari sudut pandang logis dan metodologis, mengingat banyaknya variabel yang termasuk dalam perbandingan ini, hal itu tidak dapat membuktikannya.

Dengan demikian, kalimat “Stephen Hawking adalah contoh kecerdasan yang brilian karena kontribusinya yang besar terhadap fisika lubang hitam” bukanlah argumen yang valid untuk menggambarkan apa itu kecerdasan.

Jika kita benar-benar bermaksud untuk mendekati definisi kecerdasan, Steven Hawking harus dibandingkan dengan fisikawan lain, bahkan lebih baik jika mereka adalah teman sekelas Hawking pada saat kuliah, dan rekan setelahnya selama bertahun-tahun melakukan penelitian akademis.

Dia berhubungan dengan fisikawan paling berpengaruh di Bumi. Orang lain tidak. Semua ini, tentu saja, tidak menyangkal kecerdasan Hawking; tetapi dari sudut pandang logis dan metodologis, mengingat banyaknya variabel yang termasuk dalam perbandingan ini, hal itu tidak dapat membuktikannya.

Dengan demikian, kalimat “Stephen Hawking adalah contoh kecerdasan yang brilian karena kontribusinya yang besar terhadap fisika lubang hitam” bukanlah argumen yang valid untuk menggambarkan apa itu kecerdasan.

Jika kita benar-benar bermaksud untuk mendekati definisi kecerdasan, Steven Hawking harus dibandingkan dengan fisikawan lain, bahkan lebih baik jika mereka adalah teman sekelas Hawking pada saat kuliah, dan rekan setelahnya selama bertahun-tahun melakukan penelitian akademis.

Tidak menyangkal kecerdasan Hawking; tetapi dari sudut pandang logis dan metodologis, mengingat banyaknya variabel yang termasuk dalam perbandingan ini, hal itu tidak dapat membuktikannya.

Dengan demikian, kalimat “Stephen Hawking adalah contoh kecerdasan yang brilian karena kontribusinya yang besar terhadap fisika lubang hitam” bukanlah argumen yang valid untuk menggambarkan apa itu kecerdasan.

Jika kita benar-benar bermaksud untuk mendekati definisi kecerdasan, Steven Hawking harus dibandingkan dengan fisikawan lain, bahkan lebih baik jika mereka adalah teman sekelas Hawking pada saat kuliah, dan rekan setelahnya selama bertahun-tahun melakukan penelitian akademis.

Tidak menyangkal kecerdasan Hawking; tetapi dari sudut pandang logis dan metodologis, mengingat banyaknya variabel yang termasuk dalam perbandingan ini, hal itu tidak dapat membuktikannya.

Dengan demikian, kalimat “Stephen Hawking adalah contoh kecerdasan yang brilian karena kontribusinya yang besar terhadap fisika lubang hitam” bukanlah argumen yang valid untuk menggambarkan apa itu kecerdasan.

Jika kita benar-benar bermaksud untuk mendekati definisi kecerdasan, Steven Hawking harus dibandingkan dengan fisikawan lain, bahkan lebih baik jika mereka adalah teman sekelas Hawking pada saat kuliah, dan rekan setelahnya selama bertahun-tahun melakukan penelitian akademis.

Kalimat “Stephen Hawking adalah contoh kecerdasan yang brilian karena kontribusinya yang besar terhadap fisika lubang hitam” bukanlah argumen yang valid untuk menggambarkan apa itu kecerdasan.

Jika kita benar-benar bermaksud untuk mendekati definisi kecerdasan, Steven Hawking harus dibandingkan dengan fisikawan lain, bahkan lebih baik jika mereka adalah teman sekelas Hawking pada saat kuliah, dan rekan setelahnya selama bertahun-tahun melakukan penelitian akademis.

Baca Juga : Bagaimana Teori Gempa Bumi Dari Lempeng Tektonik Lahir

Kalimat “Stephen Hawking adalah contoh kecerdasan yang brilian karena kontribusinya yang besar terhadap fisika lubang hitam” bukanlah argumen yang valid untuk menggambarkan apa itu kecerdasan.

Jika kita benar-benar bermaksud untuk mendekati definisi kecerdasan, Steven Hawking harus dibandingkan dengan fisikawan lain, bahkan lebih baik jika mereka adalah teman sekelas Hawking pada saat kuliah, dan rekan setelahnya selama bertahun-tahun melakukan penelitian akademis.

By rainmys