Sun. Oct 17th, 2021
Lindungi Kolaborasi Ilmiah yang Berharga Dari Geopolitik

Lindungi Kolaborasi Ilmiah yang Berharga Dari Geopolitik – Pandemi COVID-19 telah memberikan demonstrasi yang mencolok tentang nilai kerja sama penelitian lintas batas. Dari berbagi urutan genom SARS-CoV-2 hingga menyatukan bagaimana virus berperilaku, tim peneliti internasional telah bekerja sama untuk kepentingan semua orang.

Lindungi Kolaborasi Ilmiah yang Berharga Dari GeopolitikLindungi Kolaborasi Ilmiah yang Berharga Dari Geopolitik

brainmysteries.com – Pada saat yang sama, ada tanda-tanda bahwa ketegangan geopolitik yang memuncak – terutama antara Amerika Serikat dan China – mungkin mengurangi pertukaran orang dan pengetahuan antarnegara.

Ketika negara-negara bergerak untuk melindungi kepentingan mereka sendiri, upaya diperlukan di semua sisi untuk mencapai keseimbangan yang tepat yang melindungi penghargaan besar yang mengalir dari kerja sama yang saling menguntungkan antara peneliti.

Baca Juga : 10 Hal Unik Pengetahuan Sains Tentang Kehidupan Manusia

Dilansir dari laman kompas.com, Taruhannya tidak bisa lebih tinggi. Masalah seperti perubahan iklim, degradasi lingkungan, dan penyakit menular tidak dapat diatasi sepenuhnya tanpa kolaborasi ilmiah global.

Tim peneliti internasional membantu negara-negara berpenghasilan rendah untuk membangun pengetahuan yang dibutuhkan untuk mempertahankan kemajuan, mereka juga membantu negara-negara yang lebih kaya untuk mengejar penelitian yang adil dan inklusif berdasarkan berbagai sumber.

Kolaborasi regional – yang didorong oleh Uni Eropa dan sangat dibutuhkan di Afrika – juga penting untuk kemajuan ilmu pengetahuan kolektif.

Analisis1 terhadap lebih dari 10 juta makalah yang dilacak oleh Web of Science menemukan bahwa jumlah makalah yang ditulis bersama secara internasional meningkat dari 10,7% menjadi 21,3% antara tahun 2000 dan 2015.

Pada 2015, sekitar 200 negara terwakili dalam literatur kolaboratif. Tetapi ada risiko bahwa era emas kerja sama ilmiah terbuka akan segera berakhir.

Pada 2018, FBI memperingatkan bahwa China mengeksploitasi lingkungan penelitian dan pengembangan terbuka di Amerika Serikat.

Penyelidikan tsunami oleh National Institutes of Health dan lembaga federal lainnya mengidentifikasi ratusan ilmuwan yang didanai pemerintah federal yang dicurigai melanggar aturan tentang pengungkapan hubungan luar negeri. Meskipun banyak yang kemudian dibebaskan, beberapa dinyatakan bersalah atau menghadapi dakwaan.

Amerika Serikat tidak sendiri. Jepang, Australia, Inggris Raya, Jerman, dan India juga telah meningkatkan pengawasan mereka terhadap hubungan penelitian internasional untuk kepentingan melindungi keamanan nasional, dengan China secara luas dipahami sebagai negara yang menjadi perhatian utama.

Para pemimpin penelitian khawatir bahwa para peneliti di negara-negara Barat menghindar dari kolaborasi dengan mereka yang ada di China, sebagian karena takut terjebak dalam ketegangan geopolitik, dan juga karena beban administratif untuk mematuhi peraturan yang ditingkatkan.

Di Australia, pendaftaran pendidikan tinggi dari China turun dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi. Di Amerika Serikat, meskipun penerimaan siswa dari Tiongkok tetap stabil pada tahun ajaran 2019-20 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, jumlah sarjana yang berkunjung dari Tiongkok dengan visa sementara turun.

Pembatasan perjalanan terkait pandemi berarti tidak mungkin menyalahkan geopolitik sendirian. Tetapi catatan publikasi juga menunjukkan bahwa kolaborasi antara Amerika Serikat dan China mungkin terancam.

Analisis yang diterbitkan dalam terbitan ini menunjukkan tidak ada pertumbuhan antara 2019 dan 2020 dalam publikasi yang ditulis bersama AS-China di Indeks Alam, yang melacak afiliasi penulis di 82 jurnal ilmu alam yang dipilih berdasarkan reputasi.

Sebaliknya, selama empat tahun sebelumnya pertumbuhannya lebih dari 10% pertahun. Publikasi yang disusun bersama oleh para peneliti di China dan Jerman, Inggris Raya, Australia, dan Jepang semuanya meningkat selama periode yang sama. (Indeks Alam diterbitkan oleh Springer Nature; Alam editorial independen dari penerbitnya.)

Studi yang melihat jurnal yang lebih luas juga mengisyaratkan bahwa kolaborasi antara Amerika Serikat dan China sedang berubah.

Analisis makalah sains dan teknik dalam database Scopus menunjukkan bahwa kolaborasi internasional pada penelitian terkait COVID-19 dalam lima bulan pertama tahun 2020 – termasuk antara Amerika Serikat dan China – lebih tinggi dari rata-rata selama lima tahun sebelumnya, semua mata pelajaran2.

Pada penelitian non-COVID-19, proporsi kolaborasi China dengan Amerika Serikat lebih rendah selama bulan-bulan tersebut dibandingkan dengan lima tahun sebelumnya, meskipun ini mungkin karena kolaborasi dengan negara lain meningkat, atau karena beberapa kolaborasi beralih ke fokus COVID-19.

Sebuah studi selanjutnya menunjukkan bahwa kolaborasi China-AS dalam penelitian COVID-19 menurun seiring pandemi berlanjut3. Ini mungkin karena tingkat publikasi China yang lebih rendah tentang topik tersebut karena infeksi di sana berkurang, hambatan politik, atau keduanya.

Dengan semakin banyaknya data yang terkumpul, para peneliti, institusi, dan pemerintah harus memainkan peran mereka untuk menjaga dari dinginnya kolaborasi ilmiah.

Negara-negara yang membangun penghalang perlu menetapkan pedoman keamanan penelitian yang terpadu dan konsisten agar peneliti percaya diri untuk berkolaborasi lintas batas.

China, sementara itu, dapat membantu meredakan ketegangan dengan memberikan transparansi yang lebih besar, khususnya tentang cara kerja sains China, motivasi dan prioritas kebijakannya, dan bagaimana keputusan dibuat.

Dalam pidato penting tentang sains dan teknologi pada bulan September, Presiden China Xi Jinping mendesak para ilmuwan untuk “mematuhi supremasi kepentingan nasional”, tetapi juga menyoroti perlunya kerja sama internasional.

Seiring dengan tumbuhnya kekuatan ilmiah Tiongkok, demikian pula, tanggung jawab di semua sisi untuk mempertahankan pandangan yang jernih tentang manfaat global dari kolaborasi relatif terhadap risiko apa pun.

Cakupan kolaborasi penelitian lintas batas dan disiplin ilmu semakin meluas. Penyebaran data dan hasil penelitian semakin cepat. Memiliki ekosistem penelitian universitas kelas dunia yang dapat memanfaatkan tren ini menguntungkan Kanada dengan menciptakan peluang menarik untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat dan pertumbuhan ekonomi.

Di seluruh dunia, pemerintah lain telah menyadari pentingnya strategis dan ekonomi untuk memiliki penelitian universitas kelas dunia dan berinvestasi pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya – menciptakan kolaborator dan pesaing yang lebih kuat. Ini adalah ekosistem penelitian global yang kaya dengan peluang dan tantangan baru.

Inti dari penelitian universitas kelas dunia adalah kebebasan akademik. Ini memberdayakan peneliti untuk melakukan pekerjaan penting di area sensitif.

Namun, peneliti membutuhkan lebih dari sekedar hak untuk melanjutkan penelitian tentang topik ini; mereka perlu diperlengkapi untuk melakukan penelitian dengan aman dan bebas.

Dalam konteks saat ini, itu berarti memiliki sumber daya untuk membantu mereka menilai dan mengelola risiko yang muncul sebagai akibat dari bagaimana topik penelitian bersinggungan dengan kepentingan ekonomi, politik dan strategis domestik atau internasional (risiko ekonomi dan geopolitik).

Penelitian tentang teknologi baru dengan potensi penerapan militer atau di area di mana terdapat kepentingan politik, sosial, atau ekonomi yang signifikan akan sering kali memiliki risiko ekonomi atau geopolitik.

Mengelola risiko ini sering kali memerlukan pengetahuan di bidang yang tidak terkait dengan keahlian tim peneliti termasuk keamanan siber, memverifikasi riwayat profesional calon anggota tim, dan menilai konteks ekonomi dan geopolitik.

Meskipun proses uji tuntas dapat terlihat menakutkan, ada sejumlah langkah yang relatif mudah yang dapat dilakukan peneliti untuk menilai dan mengurangi eksposur proyek terhadap risiko ini.

Harapan kami adalah panduan ini akan memberikan saran praktis dan praktik terbaik kepada peneliti dan kantor layanan penelitian untuk melakukan penilaian risiko ekonomi dan geopolitik serta memitigasi risiko utama.

Meskipun panduan ini dikembangkan dengan berkonsultasi dengan para ahli dan mencakup banyak skenario, setiap proyek penelitian itu unik. Sebuah proyek individu mungkin memerlukan tindakan mitigasi risiko tambahan. Begitu pula, tidak semua elemen penelitian dalam panduan ini berlaku untuk setiap proyek.

Baca Juga : Teori Relativitas Umum Einstein Menyingkap Kosmos

Selain panduan ini, setiap universitas akan memiliki berbagai sumber daya, kebijakan, dan proses untuk membantu peneliti mengidentifikasi dan mengelola risiko.

Sumber daya kelembagaan ini juga memberikan dukungan penting untuk berbagai skenario yang tidak tercakup dalam panduan ini, termasuk uji tuntas keuangan mitra, kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan pengendalian ekspor, serta persyaratan hukum atau etika lainnya.

Untuk proyek apa pun, terutama yang memiliki risiko ekonomi atau geopolitik yang signifikan, peneliti harus secara aktif memanfaatkan berbagai sumber daya kelembagaan untuk membantu memastikan proyek yang berhasil.

Dengan membekali para peneliti untuk memanfaatkan peluang penelitian kolaboratif sambil mengelola risiko ekonomi dan geopolitik, ekosistem penelitian Kanada akan berkembang pesat.

Kami berharap alat ini berguna dalam proses ini. Demi kenyamanan Anda, kami telah membuat daftar periksa singkat yang dapat ditemukan di Lampiran B.

Eksposur terhadap risiko ekonomi dan geopolitik

Meskipun sebagian besar proyek penelitian cenderung memiliki profil risiko ekonomi dan / atau geopolitik yang rendah, meluangkan beberapa menit untuk secara proaktif menilai profil risiko proyek Anda dapat membantu Anda memutuskan dengan lebih percaya diri, jika ada, tindakan mitigasi risiko yang sesuai.

Dalam menilai eksposur proyek Anda terhadap risiko ekonomi atau geopolitik, Anda harus mencari indikator risiko eksternal dan mempertimbangkan konteks ekonomi dan geopolitik dari proyek penelitian Anda.

Mengidentifikasi indikator risiko eksternal

Selain menilai proyek Anda secara proaktif terhadap dampak yang menciptakan risiko ekonomi atau geopolitik, Anda harus memperhatikan indikator risiko eksternal, termasuk:

– Penawaran pendanaan di mana sumber uang dan / atau nilai akhir bagi penyandang dana tidak jelas.
– Kolaborasi atau kemitraan di mana Anda diminta untuk tidak melaporkan beberapa / semua aktivitas ke institusi Anda atau untuk tidak mematuhi kebijakan dan praktik institusi Anda. Ini dapat mencakup tawaran untuk mendanai pekerjaan Anda dengan uang tunai.
– Penetapan harga dari pemasok potensial yang jauh di bawah harga pasar dan bahkan mungkin di bawah biaya.
– Anda sedang mengerjakan item yang dicakup oleh Daftar Kontrol Ekspor Kanada. Catatan Kaki 1.

Jika salah satu faktor di atas berlaku untuk Anda, penting untuk meminta layanan penelitian atau kantor kemitraan institusi Anda. Setelah Anda membahas indikator spesifik (misalnya dengan menolak pendanaan yang mencurigakan atau memilih mitra atau pemasok yang berbeda), Anda harus menginvestasikan waktu untuk menilai apakah kekhawatiran ini merupakan indikator dari serangkaian risiko ekonomi atau geopolitik yang lebih besar dengan menggunakan proses di bawah ini.

Menilai konteks ekonomi dan geopolitik

Meskipun tidak ada indikator risiko yang jelas, menilai profil risiko proyek Anda tetaplah penting. Untuk menilai apakah proyek Anda mungkin menarik bagi aktor jahat dan memerlukan tindakan mitigasi tambahan, Anda harus mempertimbangkan potensi penelitian Anda untuk memengaruhi ambisi ekonomi, domestik, atau politik internasional mereka.

Semakin tinggi kemungkinan dan skala dampak ini, semakin termotivasi seseorang untuk mencuri, berkompromi, atau mendiskreditkan pekerjaan Anda.

Salah satu cara untuk menilai proyek Anda dengan cepat adalah dengan menggunakan tabel pada halaman 5, kemudian bandingkan hasil Anda dalam matriks risiko berkode warna (Gambar 1) untuk menentukan langkah selanjutnya.

By rainmys