Tue. Oct 4th, 2022

Manusia Ditakdirkan Punah

Ilmu Pengetahuan Tentang Manusia Yang Ditakdirkan Untuk Punah – Habitat degradasi, variasi genetik yang rendah dan penurunan kesuburan sedang mengatur kepunahan Homo sapiens. Kembalikan pikiran Anda, jika Anda mau, ke tahun 1965, ketika Tom Lehrer merekam album live-nya That Was the Year That Was . Lehrer mengawali sebuah lagu berjudul “So Long Mom (A Song for World War III)” dengan mengatakan bahwa “jika akan ada lagu yang keluar dari Perang Dunia III, sebaiknya kita mulai menulisnya sekarang.” Kesibukan lain tahun 1960-an, selain pemusnahan nuklir, adalah kelebihan penduduk. Buku ahli biologi Universitas Stanford, Paul Ehrlich , The Population Bomb diterbitkan pada tahun 1968, tahun ketika tingkat pertumbuhan penduduk dunia lebih dari 2 persen tertinggi dalam sejarah.

brainmysteries

Ilmu Pengetahuan Tentang Manusia Yang Ditakdirkan Untuk Punah

brainmysteries – Setengah abad kemudian, ancaman pemusnahan nuklir telah hilang. Adapun kelebihan penduduk , lebih dari dua kali lebih banyak orang hidup di bumi sekarang seperti pada tahun 1968, dan mereka melakukannya (dalam istilah yang sangat luas) dalam kenyamanan dan kemakmuran yang lebih besar daripada yang diduga siapa pun. Meskipun populasinya masih meningkat, laju peningkatannya telah berkurang setengahnya sejak tahun 1968. Prediksi populasi saat ini bervariasi. Tetapi konsensus umum adalah bahwa itu akan mencapai puncaknya pada pertengahan abad dan mulai turun tajam. Segera setelah 2100, ukuran populasi global bisa lebih kecil dari sekarang. Di sebagian besar negara—termasuk yang lebih miskin—angka kelahiran sekarang jauh di bawah angka kematian. Di beberapa negara, populasinya akan segera menjadi setengah dari nilai saat ini . Orang-orang sekarang menjadi khawatir tentang kekurangan populasi.

Sebagai ahli paleontologi, saya mengambil pandangan panjang. Spesies mamalia cenderung datang dan pergi agak cepat, muncul, berkembang dan menghilang dalam satu juta tahun atau lebih. Catatan fosil menunjukkan bahwa Homo sapiens telah ada selama 315.000 tahun atau lebih, tetapi untuk sebagian besar waktu itu, spesies itu langka—sangat langka, bahkan nyaris punah , mungkin lebih dari sekali. Demikianlah benih-benih kehancuran umat manusia ditaburkan: populasi saat ini telah tumbuh, sangat cepat, dari sesuatu yang jauh lebih kecil. Hasilnya, sebagai spesies, H. sapiens luar biasa sama. Ada lebih banyak variasi genetikdalam beberapa kelompok simpanse liar daripada di seluruh populasi manusia. Kurangnya variasi genetik tidak pernah baik untuk kelangsungan hidup spesies.

Terlebih lagi, selama beberapa dekade terakhir, kualitas sperma manusia telah menurun secara besar-besaran, mungkin menyebabkan tingkat kelahiran yang lebih rendah, untuk alasan yang tidak ada yang benar-benar yakin. Polusi—produk sampingan dari degradasi lingkungan oleh manusia—adalah salah satu faktor yang memungkinkan. Lain mungkin stres, yang, saya sarankan, dapat dipicu oleh tinggal di dekat orang lain untuk waktu yang lama. Untuk sebagian besar evolusi manusia, orang mengendarai cahaya di darat, hidup dalam kelompok yang tersebar. Kebiasaan tinggal di kota, praktis di atas satu sama lain (secara harfiah demikian, di blok apartemen) adalah kebiasaan yang sangat baru.

Alasan lain untuk penurunan pertumbuhan penduduk adalah ekonomi. Politisi berjuang untuk pertumbuhan ekonomi tanpa henti, tetapi ini tidak berkelanjutan di dunia di mana sumber daya terbatas. H. sapiens telah menyerap antara 25 dan 40 persen dari produktivitas primer bersih—yaitu, bahan organik yang dibuat tanaman dari udara, air, dan sinar matahari. Selain menjadi berita buruk bagi jutaan spesies lain di planet kita yang bergantung pada hal ini, sekuestrasi tersebut mungkin memiliki efek merusak pada prospek ekonomi manusia. Orang-orang saat ini harus bekerja lebih keras dan lebih lama untuk mempertahankan standar hidup yang dinikmati oleh orang tua mereka, jika standar seperti itu dapat dicapai. Memang, ada bukti yang berkembangbahwa produktivitas ekonomi telah terhenti atau bahkan menurun secara global dalam 20 tahun terakhir. Salah satu akibatnya adalah orang-orang menunda memiliki anak, mungkin begitu lama sehingga kesuburan mereka sendiri mulai menurun.

Baca Juga : Belajar Lebih Dalam Tentang Sains di Bidang Astronomi

Faktor tambahan dalam menyusutnya laju pertumbuhan penduduk adalah sesuatu yang hanya dapat dianggap sebagai sesuatu yang sepenuhnya diterima dan telah lama ditunggu-tunggu: emansipasi ekonomi, reproduksi, dan politik perempuan. Ini dimulai tidak lebih dari satu abad yang lalu tetapi telah melipatgandakan tenaga kerja dan meningkatkan pencapaian pendidikan, umur panjang dan potensi ekonomi manusia pada umumnya. Dengan kontrasepsi yang lebih baik dan perawatan kesehatan yang lebih baik, wanita tidak perlu melahirkan anak sebanyak-banyaknya untuk memastikan bahwa setidaknya beberapa dapat bertahan hidup dari bahaya masa bayi. Tetapi memiliki lebih sedikit anak, dan melakukannya nanti, berarti populasi cenderung menyusut.

Ancaman paling berbahaya bagi umat manusia adalah sesuatu yang disebut “ hutang kepunahan ”. Ada saatnya dalam kemajuan spesies apa pun, bahkan spesies yang tampaknya berkembang pesat, ketika kepunahan tidak dapat dihindari, tidak peduli apa yang mungkin mereka lakukan untuk mencegahnya. Penyebab kepunahan biasanya merupakan reaksi yang tertunda terhadap hilangnya habitat. Spesies yang paling berisiko adalah mereka yang mendominasi patch habitat tertentu dengan mengorbankan yang lain, yang cenderung bermigrasi ke tempat lain, dan karena itu penyebarannya lebih tipis. Manusia menempati kurang lebih seluruh planet, dan dengan penyerapan sebagian besar produktivitas patch habitat seluruh planet ini, kita dominan di dalamnya. Oleh karena itu, Homo sapiens mungkin sudah menjadi spesies mati yang berjalan.

Tanda-tandanya sudah ada bagi mereka yang mau melihatnya. Ketika habitat menjadi terdegradasi sehingga sumber daya yang ada semakin sedikit; saat kesuburan mulai menurun; ketika angka kelahiran turun di bawah angka kematian; dan ketika sumber daya genetik terbatas satu-satunya jalan adalah turun. Pertanyaannya adalah “Seberapa cepat?”

Saya menduga bahwa populasi manusia ditetapkan tidak hanya untuk penyusutan tetapi juga keruntuhan—dan segera. Mengutip Lehrer, jika kita akan menulis tentang kepunahan manusia, sebaiknya kita mulai menulis sekarang.

By rainmys