Tue. Nov 29th, 2022

Anak-anak Secara Alami Ingin Tahu Tentang Sains – Rendahnya prestasi sains mahasiswa Amerika adalah kegiatan favorit para pembuat kebijakan, pemimpin bisnis, dan lainnya yang mengkhawatirkan potensi ekonomi dan pertumbuhan lapangan kerja di negara ini. Pendidik juga khawatir tentang pipa bocor ke tingkat pencapaian sains yang lebih tinggi dan pekerjaan STEM yang potensial  terutama di antara kelompok siswa yang kurang terwakili, seperti siswa perempuan dan siswa nonkulit putih.

Anak-anak Secara Alami Ingin Tahu Tentang Sains

brainmysteries – Di mana siswa dengan kemampuan dan minat untuk melanjutkan kursus akademik dalam sains? Mengapa begitu sedikit yang mengejar ilmu di perguruan tinggi dan universitas kita? Dua penelitian terbaru memiliki beberapa jawaban dan menunjukkan solusi yang mungkin.

Baca juga : Tingkat Pengetahuan Sains Tetap Sangat Terkait Dengan Pendidikan

Melansir edweek, Satu studi, yang dirilis oleh Education Development Center (EDC) dan SRI International awal tahun ini, menunjukkan bahwa orang tua dari anak kecil kurang percaya diri mendukung pembelajaran sains anak mereka daripada mendukung mata pelajaran akademik lainnya. Sebuah studi sebelumnya, yang dirilis oleh Michigan State University musim panas lalu, menunjukkan bahwa guru anak-anak juga kurang memiliki pengetahuan untuk mendukung pembelajaran sains sejak dini . Bersama-sama, temuan ini menunjukkan badai yang sempurna untuk anak-anak kecil yang kurang siap, kurang informasi, dan kurang terekspos konsep sains dasar, bahasa, dan pengalaman.

Sebagai seorang peneliti yang berbicara dengan banyak orang tua untuk studi terbaru dari dua studi ini, saya mulai bertanya-tanya: Apakah situasi ini berbeda dengan generasi anak-anak, orang tua, dan guru di masa lalu? Setelah mendengarkan dengan seksama apa yang dikatakan orang tua, saya percaya itu. Kami telah menciptakan krisis sains yang perlahan meningkat di negara ini melalui kebijakan pendidikan yang sempit, pendanaan yang terbatas, rendahnya penghargaan terhadap pengembangan profesional guru, dan kurangnya penghargaan terhadap profesional pembelajaran dini. Hasilnya adalah generasi orang tua yang belum mendapatkan manfaat dari pengalaman belajar sains sejak dini yang akan membantu mereka membentuk pemahaman sains anak-anak mereka sendiri.

Seperti pendidik, orang tua membutuhkan bimbingan tentang bagaimana melibatkan anak-anak mereka dalam kegiatan sains dan eksplorasi.”

Studi kami mencakup survei perwakilan nasional terhadap hampir 1.500 orang tua dari anak-anak berusia 3 hingga 6 tahun, serangkaian kelompok fokus dengan 65 orang tua, dan kunjungan rumah dengan 11 keluarga di tiga komunitas yang berbeda. Hampir setiap orang tua yang kami dengar—dengan perbedaan ekonomi, pendidikan, dan etnis—ingin melakukan dan mendiskusikan sains dengan anak-anak mereka, tetapi mereka sering kali tidak memiliki latar belakang pengetahuan atau pengalaman untuk melakukannya. Orang tua memberi tahu kami bahwa anak-anak mereka yang lebih tua di sekolah dasar tidak pernah pulang dengan pekerjaan rumah IPA dan jarang mengerjakan IPA di sekolah. Banyak orang tua memiliki sedikit atau tidak ada ingatan tentang pengalaman sains mereka sendiri sebagai siswa muda.

Bukan kebetulan bahwa banyak dari orang tua ini termasuk di antara gelombang pertama yang dipengaruhi oleh No Child Left Behind, undang-undang federal 2001 yang menekankan tes literasi dan matematika sebagai ukuran akuntabilitas sekolah dan distrik. Karena undang-undang memprioritaskan membaca dan matematika, sekolah—terutama yang kekurangan uang—memfokuskan pengajaran mereka pada mata pelajaran tersebut, seringkali dengan mengorbankan pengajaran di bidang lain. NCLB mungkin tidak lagi menjadi hukum negara, tetapi memiliki efek yang bertahan lama pada bagaimana keluarga anak-anak usia prasekolah terlibat dengan sains saat ini. Terlepas dari bagaimana Every Student Succeeds Act, atau ESSA, dapat mengubah pengajaran sains di kelas, itu tidak dapat mengatasi kesenjangan yang ada dalam pengalaman sains di antara keluarga dan orang tua dari anak-anak kecil.

Kekhawatiran ini diperparah oleh tantangan lain untuk pembelajaran sains: kurangnya guru sains sekolah menengah dan atas yang berkualitas , dana terbatas untuk buku teks terkini dan perlengkapan kelas untuk kegiatan sains, dan pengurangan kunjungan lapangan kelas.

Pembelajaran sains informal bisa sama menantangnya di luar kelas. Anak-anak dan keluarga di beberapa komunitas tidak memiliki akses ke area bermain luar ruangan yang aman yang dapat menawarkan pembelajaran langsung. Pada saat yang sama, banyak pusat penemuan, kebun binatang, dan museum sains terus menaikkan harga tiket masuk untuk mengimbangi penurunan dana lokal, negara bagian, dan federal. Semua faktor ini telah berkontribusi pada generasi orang tua, penelitian kami menemukan kurangnya alat dan informasi untuk mendukung anak-anak mereka sendiri dengan dasar yang kuat untuk pembelajaran sains awal.

Jika kita ingin mengubah gambaran ini, kita—siapa pun yang percaya bahwa setiap anak memiliki hak untuk memulai pendidikan yang sama—harus memulai dari awal: anak kecil, guru, keluarga, prasekolah, dan komunitas mereka. Anak-anak memiliki rasa ingin tahu yang alami tentang dunia di sekitar mereka. Untuk memastikan orang tua dan pendidik dapat bergabung dengan mereka dalam bertanya-tanya dan mengeksplorasi ide-ide baru, kita harus memberi anak-anak lebih banyak, bukan lebih sedikit, kesempatan untuk belajar. Pendidik membutuhkan pengembangan profesional yang disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak yang mereka ajar. Mereka membutuhkan sumber daya yang mendukung pendekatan seluruh anak untuk belajar, yang tidak membagi pengalaman belajar ke dalam kategori yang terisolasi seperti matematika atau membaca, tetapi sebaliknya mengakui bahwa pembelajaran terjadi melintasi batas dan dalam pengaturan kehidupan nyata.

Orang tua dan pengasuh memainkan peran penting dalam mendukung dan mendorong pengalaman belajar anak-anak mereka. Seperti halnya pendidik, orang tua membutuhkan bimbingan tentang bagaimana melibatkan anak-anak mereka dalam kegiatan sains dan eksplorasi. Meyakinkan orang tua dan pengasuh bahwa mereka tidak perlu menahan jawaban atas pertanyaan anak-anak adalah langkah pertama untuk mendorong anak-anak bertanya “mengapa” dan kemudian memulai perjalanan menemukan jawabannya.

Komunitas media pendidikan juga dapat membantu orang tua menumbuhkan minat dan kompetensi anak-anaknya dalam bidang sains. Pengembang video, game, dan aplikasi komersial dan nonprofit yang ditujukan untuk anak kecil memiliki jangkauan yang luas dan mendalam ke dalam rumah dan kehidupan mereka. Anak-anak kecil menghabiskan berjam-jam menonton video dan bermain game. Kegiatan-kegiatan ini dapat menawarkan kesempatan untuk melibatkan anak-anak dalam berpikir, menonton, dan melakukan sains. Mereka dapat membantu memperluas kesadaran tentang apa itu sains, bagaimana sains dapat ditemukan di mana-mana, dan seperti apa kelihatannya ketika semua jenis orang melakukannya.

Jika kita serius dalam mendukung generasi baru pelajar sains, ada juga peran yang harus dimainkan oleh komunitas lokal, negara bagian, dan pemerintah federal. Kita harus mendukung akses ke pengalaman sains melalui biaya terjangkau ke museum, kebun binatang, dan pusat pembelajaran, serta transportasi umum ke tempat-tempat ini yang melayani semua komunitas. Pendanaan yang memadai untuk program musim panas dan setelah sekolah, kamp sains, kompetisi sains, dan kunjungan lapangan juga penting.

Akan selalu ada sejumlah anak yang berhasil dalam sains, baik karena kelebihannya maupun kekurangannya. Kita dapat memilih untuk menerima status quo ini atau kita dapat memperluas peluang ini dengan meletakkan dasar bagi generasi yang berpengetahuan ilmiah. Mari kita mulai dengan memastikan bahwa semua orang tua, pengasuh, dan pendidik memiliki dukungan untuk mendorong pemikiran dan tindakan sains untuk anak-anak dari segala usia.

By rainmys