Sun. Apr 11th, 2021

www.brainmysteries.com8 Film Bertema Perang Terbaik Sepanjang Masa. Apa saja daftar film-film perang terbaik di dunia? Pada ulasan kali ini, kami bakal mengurai sepuluh film perang terbaik. Tentu saja, judul- judul berikut ini tak cuma menyajikan baku tembak dan adu senjata, akan tetapi juga banyak drama di dalamnya. Pada setiap film bergenre perang, kamu dapat menonton kesedihan, ketegangan, kebahagiaan, kematian, kejayaan dan kelegaan.

  1. “Platoon” (1986)

Platoon itu adalah film perang Amerika tahun 1986 yang tulis dan disutradarai oleh Oliver Stone, menampilkan Tom Berenger, Willem Dafoe, Charlie Sheen, dan Key Starring Keith David, Kevin Dillon, John C. McGinley, John Forest Deaker dan Johnny Depp. Ini adalah film pertama dalam trilogi film Perang Vietnam yang disutradarai oleh Stone, diikuti oleh “Born on July 4th” (1989) dan “Heaven and Earth” (1993). Film ini didasarkan pada pengalaman Stone dalam perang, diikuti oleh sukarelawan Angkatan Darat AS (Sheen) yang bertugas di Vietnam, sementara sersan peletonnya dan para pemimpin tentaranya (Berenge dan Da Fu) membahas etika pembersihan ranjau dan perilaku perang.

Stone menulis naskah berdasarkan pengalamannya sebagai prajurit infanteri Amerika di Vietnam untuk melawan adegan perang dalam “Green Ballet” karya John Wayne. Meskipun ia telah menulis film seperti “Midnight Express” dan “Scarface”, Stone masih bekerja keras untuk mengembangkan film tersebut sampai Heimdale Films dan El Salvador memperoleh proyek tersebut. Syuting berlangsung di Filipina pada Februari 1986 dan berlangsung selama 54 hari. Peleton itu adalah film Hollywood pertama yang disutradarai dan ditulis seorang veteran Perang Vietnam.

Baca Juga: 7 Film Bertema Pahlawan Di Indonesia

Setelah rilis, Platoon diakui untuk sutradara dan penulis skenario Stone, sinematografi, ketepatan urutan pertempuran, dan pertunjukan oleh Sean, Dafoe dan Berengue. Film tersebut sukses box office saat dirilis, dengan pendapatan domestik 138,5 juta dolar AS dan bujet 6 juta dolar AS. Film ini dinominasikan buat 8 Academy Awards di Academy Awards ke-59 dan memenangkan empat penghargaan, termasuk film terbaik, sutradara rock terbaik, efek suara terbaik, dan penyuntingan film terbaik. Pada tahun 1998, American Motion Picture Association akan menempati peringkat ke-83 dalam jajak pendapat “100 Tahun… 100 Film AFI”. Pada 2019, film ini terpilih sebagai film yang “memiliki makna budaya, sejarah, atau estetika” di National Film Registry of the Library of Congress.

  1. “1917” (2019)

film 1917 adalah film perang Inggris 2019 yang disutradarai dan diproduksi oleh Sam Mendes, yang ikut menulis film tersebut dengan Krysty Wilson-Cairns. Film ini terinspirasi oleh kakeknya Alfred (Alfred) yang menceritakan kisah Mendes tentang pengalaman dinasnya selama Perang Dunia Pertama. Film ini diambil setelah Jerman mundur ke Garis Hindenburg selama Operasi Alberic dan mengikuti dua tentara Inggris, Will Schofield (George). Tugas MacKay dan Tom Blake (Dean-Charles Chapman) adalah menyampaikan pesan mendesak untuk menghilangkan serangan ofensif yang gagal. Mark Strong, Andrew Scott, Richard Madden, Claire Duburcq, Colin Firth dan Benedict Cumberbatch juga memainkan peran pendukung.

Proyek ini diumumkan pada Juni 2018, MacKay dan Chapman ditandatangani pada Oktober, dan pemeran lainnya bergabung pada Maret tahun berikutnya. Syuting berlangsung di Inggris dari April 2019 hingga Juni 2019. Butuh waktu lama bagi fotografer Roger Deakins dan editor Lee Smith untuk membuat keseluruhan film muncul dua kali berturut-turut.

“1917” tayang perdana di Inggris Raya pada 4 Desember 2019, dan pada 25 Desember di bioskop Universal Pictures di Amerika Serikat, dan ditayangkan perdana di bioskop Entertainment One di Inggris Raya pada 10 Januari 2020. Film ini meraih kesuksesan box office utama, dengan pendapatan box office global sebesar $ 384,9 juta. Dalam penghargaan tersebut, film tersebut memenangkan sepuluh nominasi untuk Academy Awards ke-92, termasuk film terbaik dan sutradara terbaik, serta tiga penghargaan fotografi terbaik, efek visual terbaik, dan penghargaan mixing suara terbaik.

  1. “The Thin Red Line” (1998)

The Thin Red Line adalah film perang Amerika tahun 1998 yang ditulis dan disutradarai oleh Terrence Malick. Ini adalah adaptasi layar kedua dari novel tahun 1962 dengan nama yang sama oleh James Jones, setelah film tahun 1964; Namun, film ini tidak dianggap remake. Menceritakan versi fiksi dari Pertempuran Gunung Austen, yang merupakan bagian dari Kampanye Guadalkanal di Teater Pasifik Perang Dunia II, itu menggambarkan tentara Kompi C, Batalyon 1, Resimen Infantri 27, Divisi Infanteri ke-25, yang diperankan oleh Sean Penn, Jim Caviezel, Nick Nolte, Elias Koteas dan Ben Chaplin. Judul novel tersebut mengacu pada baris dari puisi Rudyard Kipling “Tommy”, dari Barrack-Room Ballads, di mana ia menyebut prajurit Inggris sebagai “garis tipis pahlawan merah”, mengacu pada pendirian Resimen ke-93 di Pertempuran Balaclava dari Perang Krimea.

Film tersebut menandai kembalinya Malick ke pembuatan film setelah absen selama 20 tahun. Ini dibintangi bersama Adrien Brody, George Clooney, John Cusack, Woody Harrelson, Jared Leto, John C. Reilly dan John Travolta. Kabarnya, pemotongan rakitan pertama membutuhkan waktu tujuh bulan untuk diedit dan berlangsung selama lima jam. Pada potongan terakhir, cuplikan pertunjukan oleh Bill Pullman, Lukas Haas, dan Mickey Rourke telah dihapus (salah satu adegan Rourke dimasukkan dalam fitur khusus yang diambil dari rilis Blu-ray dan DVD Kriteria). Film ini dibuat oleh Hans Zimmer dan direkam oleh John Toll. Fotografi utama berlangsung di Queensland, Australia dan di Kepulauan Solomon.

The Thin Red Line menerima pujian kritis saat dirilis. Film ini dinominasikan untuk tujuh Academy Awards: Film Terbaik, Sutradara Terbaik, Skenario Terbaik Berdasarkan Materi yang Diproduksi atau Diterbitkan Sebelumnya, Sinematografi Terbaik, Editing Film Terbaik, Skor Drama Asli Terbaik, dan Suara Terbaik. Ia memenangkan Beruang Emas di Festival Film Internasional Berlin 1999. Martin Scorsese memeringkatnya sebagai film favorit kedua di tahun 1990-an. Di At the Movies, Gene Siskel menyebutnya “film perang kontemporer terbesar yang pernah saya lihat”.

  1. “Dunkirk” (2017)

Dunkirk adalah film perang 2017 yang ditulis, disutradarai, dan diproduksi oleh Christopher Nolan yang menggambarkan evakuasi Dunkirk pada Perang Dunia II. Pemeran ansambelnya termasuk Fionn Whitehead, Tom Glynn-Carney, Jack Lowden, Harry Styles, Aneurin Barnard, James D’Arcy, Barry Keoghan, Kenneth Branagh, Cillian Murphy, Mark Rylance, dan Tom Hardy. Film ini didistribusikan oleh Warner Bros.

Dunkirk menceritakan evakuasi dari tiga perspektif: darat, laut, dan udara. Ia memiliki sedikit dialog, karena Nolan malah berusaha menciptakan ketegangan dari sinematografi dan musik. Syuting dimulai pada Mei 2016 di Dunkirk dan berakhir pada September itu di Los Angeles, ketika pascaproduksi dimulai. Sinematografer Hoyte van Hoytema merekam film tersebut dengan stok film format besar IMAX 65 mm dan 65 mm. Dunkirk memiliki efek praktis yang luas, dan mempekerjakan ribuan kapal tambahan serta kapal bersejarah dari evakuasi, dan pesawat terbang kuno.

Film ini ditayangkan perdana pada 13 Juli 2017 di Odeon Leicester Square di London, dan dirilis di Inggris Raya dan Amerika Serikat pada 21 Juli dalam format film IMAX, 70 mm, dan 35 mm. Ini adalah film Perang Dunia II dengan pendapatan kotor tertinggi, menghasilkan $ 526 juta di seluruh dunia. Dunkirk menerima pujian atas skenario, arahan, skor musik, efek suara, dan sinematografinya; beberapa kritikus menyebutnya sebagai karya terbaik Nolan, dan salah satu film perang terhebat.

Film ini menerima delapan nominasi di Penghargaan Pilihan Kritikus ke-23, memenangkan Pengeditan Terbaik, delapan di BAFTA ke-71, memenangkan Suara Terbaik, dan tiga di Penghargaan Golden Globe ke-75. Pada Academy Awards ke-90, film ini menerima delapan nominasi, termasuk Film Terbaik dan Sutradara Terbaik (nominasi Oscar pertama Nolan untuk penyutradaraan); ia memenangkan Pengeditan Suara Terbaik, Pencampuran Suara Terbaik, dan Pengeditan Film Terbaik.

  1. “Inglorious Basterds” (2009)

“Inglourious Basterds” adalah film perang tahun 2009 yang disutradarai dan disutradarai oleh Quentin Tarantino, oleh Brad Pitt, Christopher Waltz, Michael Fassbender, dan Eli Ross, Diane Kruger, Daniel Brewer, Till Schweiger dan Melanie Laurent membintangi. Film ini menceritakan dua kisah sejarah lainnya, termasuk dua persekongkolan untuk membunuh pimpinan Nazi Jerman. Satu direncanakan oleh pemilik bioskop muda Yahudi Prancis Shosanna Dreyfus (Laurent), dan yang lainnya direncanakan oleh Letnan Satu Aldo Raine. Film itu direncanakan oleh Amerika Tentara Yahudi dipimpin oleh Letnan Pete). Christoph Waltz (Christoph Waltz) berperan sebagai Kolonel SS Hans Landa (Hans Landa), bertanggung jawab untuk melacak tim Raine. Judul tersebut terinspirasi oleh film perkelahian makaroni sutradara Italia Enzo G. Castellari “The Inglorious Bastards” (1978), meskipun film Tarantino bukanlah remake.

Baca Juga: 5 Film Asia Bertema Masa SMA, Bikin Anda Bernostalgia

Tarantino menulis naskahnya pada tahun 1998, tetapi berjuang dengan akhir cerita dan memilih untuk mengarahkan dua film “Kill Bill”. Setelah mengambil alih “Death Certificate” pada tahun 2007, Tarantino kembali ke “Inglourious Basterds.” Film ini diproduksi bersama oleh Amerika Serikat dan Jerman. Fotografi utamanya dimulai pada Oktober 2008 dan mengambil gambar di Jerman dan Prancis dengan anggaran produksi 70 juta dolar AS. Ini ditayangkan perdana di Festival Film Cannes ke-62 pada 20 Mei 2009, dan diputar di teater Weinstein dan Universal Pictures di Amerika Serikat dan Eropa pada Agustus 2009.

”Inglourious Basterds”  memperoleh lebih dari US $ 321 juta di box office global, menjadi film “Talentino” dengan pendapatan kotor tertinggi sejauh ini, hingga Django Unchained (2012) dan film Hollywood “Once Upon A Time” (2019) keduanya melampaui Got saya t. Film ini mendapat pujian luas dan menerima banyak penghargaan dan nominasi, termasuk delapan nominasi Oscar (termasuk film terbaik, sutradara terbaik dan skenario asli terbaik). Dengan perannya sebagai Landa, Waltz memenangkan Penghargaan Aktor Terbaik di Festival Film Cannes, dan memenangkan BAFTA, Screen Actors Guild, Penghargaan Pilihan Kritikus, Penghargaan Golden Globe, dan Oscar untuk Penghargaan Aktor Pendukung Terbaik.

  1. “Schindler’s List” (1993)

Schindler’s List adalah film drama sejarah epik Amerika 1993 yang disutradarai dan diproduksi oleh Steven Spielberg dan ditulis oleh Steven Zaillian. Ini didasarkan pada novel fiksi sejarah 1982 Schindler’s Ark oleh novelis Australia Thomas Keneally. Film ini mengikuti Oskar Schindler, sosok industrialis asal Jerman yang bersama sang istri Emilie Schindler menyelamatkan lebih dari 1000 kebanyakan pengungsi Polandia-Yahudi dari Holocaust dengan mempekerjakan mereka di pabrik-pabriknya selama Perang Dunia II. Dibintangi oleh Liam Neeson sebagai Schindler, Ralph Fiennes sebagai petugas SS Amon Göth dan Ben Kingsley sebagai akuntan Yahudi Schindler, Itzhak Stern.

Ide-ide untuk sebuah film tentang Schindlerjuden (Yahudi Schindler) telah diusulkan sejak tahun 1963. Poldek Pfefferberg, salah satu Schindlerjuden, menjadikan misi hidupnya untuk menceritakan kisah Schindler. Spielberg menjadi tertarik ketika eksekutif Sidney Sheinberg mengiriminya resensi buku tentang Bahtera Schindler. Universal Pictures membeli hak untuk novel tersebut, tetapi Spielberg, tidak yakin apakah dia siap untuk membuat film tentang Holocaust, mencoba untuk menyerahkan proyek tersebut kepada beberapa sutradara sebelumnya. memutuskan untuk mengarahkannya.

Fotografi utama berlangsung di Kraków, Polandia, selama 72 hari pada tahun 1993. Spielberg mengambil gambar hitam putih dan mendekati film tersebut sebagai dokumenter. Sinematografer Janusz Kamiński ingin menciptakan kesan abadi. John Williams menggubah musiknya, dan pemain biola Itzhak Perlman menampilkan tema utama.

Schindler’s List ditayangkan perdana pada tanggal 30 November 1993 di Washington, D.C. dan dirilis pada tanggal 15 Desember 1993 di Amerika Serikat. Sering terdaftar di antara film-film terbesar yang pernah dibuat, film tersebut mendapat pujian internasional dari para kritikus karena nadanya, arahan Spielberg, penampilan dan atmosfernya; itu juga sukses box office, menghasilkan $ 322 juta di seluruh dunia dengan anggaran $ 22 juta. Itu dinominasikan untuk dua belas Academy Awards, memenangkan tujuh, termasuk Sutradara Terbaik, Film Terbaik, Skor Asli Terbaik dan Skenario Adaptasi Terbaik, serta memenangkan banyak penghargaan lainnya, termasuk tujuh BAFTA dan tiga Penghargaan Golden Globe. Pada tahun 2007, American Film Institute menempatkan Schindler’s List ke-8 dalam daftar 100 film Amerika terbaik sepanjang masa. Film ini ditetapkan sebagai “signifikan secara budaya, sejarah, atau estetika” oleh Library of Congress pada tahun 2004 dan dipilih untuk disimpan di National Film Registry.

  1. “The Hurt Locker” (2008)

The Hurt Locker adalah film thriller perang Amerika 2009 yang disutradarai oleh Kathryn Bigelow dan ditulis oleh Mark Boal. Film ini dibintangi oleh Jeremy Renner, Anthony Mackie, Brian Geraghty, Christian Camargo, Ralph Fiennes, David Morse, dan Guy Pearce. Film ini mengikuti tim Pembuangan Senjata Peledak Perang Irak yang menjadi sasaran pemberontak dan menunjukkan reaksi psikologis mereka terhadap tekanan pertempuran, yang tidak dapat ditoleransi oleh beberapa orang dan membuat ketagihan bagi orang lain. Boal memanfaatkan pengalamannya selama akses tertanam untuk menulis skenario.

The Hurt Locker ditayangkan perdana di Festival Film Internasional Venice 2008 sebelum dirilis di Amerika Serikat pada 26 Juni 2009, oleh Summit Entertainment. Film ini mendapat pujian yang hampir universal dari para kritikus, yang memuji penyutradaraan Bigelow, kinerja, penulisan, dan urutan aksi Renner. Film ini dinominasikan untuk sembilan Academy Awards dan memenangkan enam, termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik, dan Skenario Asli Terbaik. Itu tetap menjadi satu-satunya pemenang Film Terbaik dan Sutradara Terbaik untuk seorang wanita. Film ini meraup $ 49,2 juta di seluruh dunia.

Pada tahun 2020, film tersebut dipilih untuk pelestarian di National Film Registry oleh Library of Congress karena “signifikan secara budaya, sejarah, atau estetika”.

  1. “Full Metal Jacket” (1987)

Full Metal Jacket adalah film perang tahun 1987 yang disutradarai oleh Stanley Kubrick, ditulis bersama dan diproduksi oleh Matthew Modine, R. Dibintangi oleh Lee Ermey, Vincent D’Onofrio dan Adam Baldwin. Naskah oleh Kubrick, Michael Hull dan Gustav Hasford diadaptasi dari novel “Short Time” 1979 Hasford.

Alur cerita mengikuti satu peleton Marinir AS melalui pelatihan kamp pelatihan mereka di Depot Rekrutmen Korps Marinir Pulau Parris, Carolina Selatan, terutama berfokus pada dua prajurit, Joker dan Pyle, yang berjuang di bawah instruktur latihan mereka yang kejam, Sersan Gunnery Hartman, dan pengalaman dua dari Marinir peleton di kota Da Nang dan Hu Vietnamese Vietnam selama Serangan Tet di Perang Vietnam. Judul film mengacu pada peluru jaket logam penuh yang digunakan oleh prajurit militer.

Film ini dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 26 Juni tahun 1987. Full Metal Jacket menerima pujian kritis, meraup $ 46,4 juta di depan anggaran $ 16 juta dan nominasi Oscar untuk Skenario Adaptasi Terbaik untuk Kubrick, Herr, dan Hasford.

By rainmys