Sun. Feb 28th, 2021

www.brainmysteries.com7 Film Menegangkan Berceritakan Bencana Alam. Tujuh film berikut ini tidak hanya menampilkan efek fotografis yang sangat baik, tetapi juga menampilkan potret ketegangan dan mengerikan selama bencana alam.

  1. Into The Storm

Into the Storm adalah film bencana alam yang ditemukan di Amerika pada tahun 2014 yang disutradarai oleh Steven Quale, ditulis oleh John Swetnam, dibintangi oleh Richard Armitage dan Sarah Wayne Callies. Ini adalah film bencana meteorologi tentang gelombang tornado yang melanda kota fiksi Silverton, Oklahoma. Film ini dirilis oleh Warner Bros. Pictures pada 8 Agustus 2014 dengan tinjauan beragam dari para kritikus, dengan beberapa membandingkan film tersebut dengan Twister.

Narasi

Di kota Silverton, Oklahoma, kelas sekolah menengah atas setempat sedang mempersiapkan kelulusan. Wakil kepala sekolah menengah, Gary Fuller, telah meminta kedua putranya, Trey dan Donnie, untuk merekam pesan dari para senior agar kapsul waktu dibuka dalam 25 tahun. Di tempat lain, Pete, seorang veteran pemburu badai, telah mencoba mencegat dan memfilmkan tornado menggunakan Tornado Intercept Vehicle yang dijuluki Titus, tetapi gagal sepanjang tahun. Setelah mengetahui jalur utama badai yang berkembang, para pemburu memutuskan untuk menuju Silverton dengan harapan bisa merekam tornado. Setelah tiba di Silverton, tim menemukan bahwa sel yang mereka kejar telah menghilang, tetapi sel Silverton tiba-tiba menguat, mengakibatkan badai es dan tornado. Saat tim memfilmkan, corong bergeser ke jalur dan menuju ke sekolah menengah.

Di sekolah menengah, cuaca tiba-tiba menjadi buruk. Para siswa diseret ke dalam gedung sekolah. Setelah tornado, siswa yang terguncang muncul dari gedung yang rusak untuk melihat kehancuran, sementara Gary berangkat untuk menyelamatkan putra tertuanya Donnie, yang pergi ke pabrik kertas yang ditinggalkan untuk membantu temannya Kaitlyn dengan sebuah proyek; keduanya kemudian terperangkap ketika tornado menjatuhkan bangunan itu pada mereka.

Saat tim pengejar badai Pete berhenti di bagian kecil kota, tornado terbentuk tepat saat Gary dan Trey tiba, menghancurkan beberapa bangunan. Sebelum tornado menghilang, Gary harus menyelamatkan ahli meteorologi Pete, Allison Stone. Kemudian, tim Pete setuju untuk membantu Gary ke pabrik kertas. Sementara dalam perjalanan, putaran tornado lainnya terbentuk dan mengelilingi tim Pete, dalam proses menghancurkan lingkungan perumahan dan banyak mobil. Sebuah ledakan mengubah salah satu tornado menjadi firenado, yang coba direkam oleh juru kamera Jacob, hanya untuk terjebak dalam badai dan dibunuh. Hal ini menyebabkan gesekan dalam tim, karena perhatian Pete tampaknya lebih pada pengumpulan data daripada memastikan keamanan timnya. Setelah memulihkan kendaraan mereka, Allison pergi bersama Gary untuk melanjutkan perjalanan mereka ke pabrik kertas.

Di pabrik tersebut, sebuah pipa air tiba-tiba pecah dan mulai membanjiri lubang tempat kedua siswa tersebut terjebak. Terluka dan berisiko tenggelam, keduanya merekam pesan untuk orang yang mereka cintai, lalu bersiap untuk yang terburuk. Di menit-menit terakhir, Gary dan Allison tiba dan berhasil membebaskan mereka.

Di langit di atas Silverton, pertemuan dua tornado besar menghasilkan tornado kolosal EF-5 yang mengancam meratakan kota. Warga kota telah berlindung di sekolah, tetapi tim Pete memutuskan bahwa tempat penampungan badai di sekolah tidak akan memadai. Tidak dapat memberi tahu staf sekolah dengan perangkat seluler, tim Pete bergegas ke sekolah. Saat warga bergegas naik bus sekolah, Pete dan timnya mengikuti badai, tetapi bus sekolah terakhir dan beberapa mobil terputus dari retret karena menara transmisi runtuh.

Baca Juga: 4 Film Tentang Kehidupan Presiden Amerika Serikat

  1. Pompeii

Pompeii adalah film bencana sejarah romantis 2014 yang diproduksi dan disutradarai oleh Paul W. S. Anderson. Produksi bersama internasional antara Amerika Serikat, Jerman dan Kanada, terinspirasi oleh dan didasarkan pada letusan Gunung Vesuvius pada 79 M yang menghancurkan Pompeii, sebuah kota Kekaisaran Romawi. Film ini dibintangi Kit Harington, Emily Browning, Carrie-Anne Moss, Adewale Akinnuoye-Agbaje, Jessica Lucas, bersama Jared Harris, dan Kiefer Sutherland.

Pompeii ditayangkan perdana di Prancis, Belgia, dan Rusia pada 19 Februari 2014, dan dirilis keesokan harinya di Argentina, Yunani, Hongaria, Italia dan kemudian di Amerika Serikat dan Kanada pada 21 Februari 2014.

Narasi

Di utara Inggris pada 62 M, suku berkuda Celtic secara brutal dimusnahkan oleh Romawi yang dipimpin oleh Kiefer Sutherland. Satu-satunya yang selamat adalah seorang anak laki-laki bernama Milo, ibunya dibunuh oleh Corvus dan ditangkap oleh seorang pedagang budak.

17 tahun kemudian, di Londinium 79 M, pemilik budak Graecus menyaksikan pertempuran kelas gladiator dan tidak dipindahkan sampai dia melihat Milo dewasa. Milo dan kawan-kawan segera dibawa ke Pompeii. Di jalan, mereka melihat seekor kuda menyeret kereta yang membawa cassia dan seorang pelayan Ariadne jatuh ke mobil yang membawa cassia, kereta Browning. Milo membunuh kuda itu untuk mengakhiri rasa sakitnya, dan Cassia tertarik padanya. Cassia adalah putri walikota Severus dan istrinya, Carrie-Anne Moss.

Severus menaruh harapan ke Kaisar Titus yang baru berinvestasi dalam rencana untuk membangun kembali Pompeii, meskipun Cassia memperingatkan Roma menjadi lebih korup. Felix, seorang pelayan, membawa kuda Cassia Vires untuk ditunggangi hanya untuk ditelan ketika gempa dari Gunung Vesuvius membuka tanah di bawahnya.

  1. The Impossible

The Impossible adalah film drama bencana Spanyol berbahasa Inggris 2012 yang disutradarai oleh J. A. Bayona dan ditulis oleh Sergio G. Sánchez. Ini didasarkan pada pengalaman María Belón dan keluarganya pada tsunami Samudra Hindia 2004. Ini menampilkan pemeran internasional termasuk Naomi Watts, Ewan McGregor dan Tom Holland.

Film ini mendapat ulasan positif dari para kritikus untuk arahan dan aktingnya, terutama untuk Watts yang dinominasikan untuk Academy Award untuk Aktris Terbaik, Penghargaan Golden Globe untuk Aktris Terbaik – Drama Film, dan Penghargaan Persekutuan Screen Actors untuk Penampilan Luar Biasa oleh Aktor Wanita dalam Peran Utama.

Narasi

Dokter Maria Bennett, suaminya Henry Bennett, dan ketiga putra mereka Lucas, Thomas, dan Simon pergi berlibur Natal pada tahun 2004 ke Khao Lak, Thailand. Tiba di malam Natal, mereka menetap dan mulai menikmati Orchid Beach Resort yang baru. Dua hari kemudian pada Boxing Day, tsunami besar tahun 2004 menggenangi area tersebut.

Maria dan Lucas akhirnya muncul dari air yang berputar-putar dan bertemu satu sama lain, dengan Maria mengalami luka serius di kaki dan dadanya. Mereka membantu seorang balita, Daniel, dari reruntuhan dan segera ditemukan oleh penduduk setempat yang mendandani dan memindahkan mereka ke rumah sakit di kota Takua Pa. Daniel dipisahkan dari mereka selama perjalanan. Di rumah sakit, Maria mendorong Lucas untuk membantu orang lain menemukan anggota keluarga mereka saat dia menjalani operasi untuk cedera dadanya.

Sementara itu, Henry, Thomas, dan Simon juga selamat dan bersama. Henry meninggalkan kedua bocah laki-laki itu bersama keluarga lain yang kemudian dibawa ke pegunungan untuk keselamatan oleh kru bantuan setempat. Henry tetap tinggal untuk mencari Maria dan Lucas di reruntuhan resor. Saat keluar mencari, terluka dan sendirian, dia dijemput oleh orang yang lewat dan diantar ke stasiun bus terdekat dengan korban selamat lainnya. Fasilitas komunikasi memang langka, namun seorang turis Eropa bernama Karl, yang juga telah terpisah dari keluarganya, meminjamkan ponselnya kepada Henry untuk menghubungi kerabatnya di Inggris. Henry berjanji kepada ayah Maria bahwa dia akan mencari keluarganya ke mana-mana dan bahwa dia akan menemukan mereka. Karl relawan menemani Henry untuk mencari Maria dan Lucas serta keluarganya sendiri, yang berada di pantai saat tsunami melanda.

  1. 2012

2012 adalah film bencana Amerika 2009 yang disutradarai oleh Roland Emmerich. Ini diproduksi oleh Harald Kloser, Mark Gordon, dan Larry J. Franco, dan ditulis oleh Kloser dan Emmerich. Film ini dibintangi oleh John Cusack, Chiwetel Ejiofor, Amanda Peet, Oliver Platt, Thandie Newton, Danny Glover, dan Woody Harrelson. Plotnya mengikuti ahli geologi Adrian Helmsley (Ejiofor), yang menemukan kerak bumi menjadi tidak stabil setelah suar matahari besar-besaran yang disebabkan oleh kesejajaran planet-planet, dan novelis Jackson Curtis (Cusack) saat ia mencoba untuk membawa keluarganya ke tempat yang aman sebagai dunia. dihancurkan oleh serangkaian bencana alam ekstrim yang disebabkan oleh ini. Film ini mengacu pada Mayaisme dan fenomena tahun 2012 dalam penggambaran peristiwa bencana alam.

Narasi

Pada tahun 2009, ahli geologi Amerika Adrian Helmsley mengunjungi astrofisikawan Satnam Tsurutani di India dan mengetahui bahwa jenis neutrino baru yang eksotis dari suar matahari yang besar sedang memanaskan inti Bumi. Di Washington, D.C., Helmsley menyajikan informasinya kepada Kepala Staf Gedung Putih Carl Anheuser, yang membawanya untuk bertemu dengan Presiden AS Thomas Wilson.

Pada 2010, Wilson dan para pemimpin dunia lainnya memulai proyek rahasia untuk memastikan kelangsungan hidup umat manusia. Cina dan negara-negara G8 mulai membangun sembilan arks, masing-masing mampu membawa 100.000 orang, di Himalaya dekat Cho Ming, Tibet. Nima, seorang biksu Buddha, dievakuasi dan saudaranya Tenzin bergabung dengan proyek bahtera. Pendanaan dikumpulkan dengan menjual tiket secara diam-diam seharga € 1 miliar per orang. Pada 2011, artikel bernilai dipindahkan ke arks dengan bantuan ahli seni dan Putri Pertama Laura Wilson.

Pada 2012, penulis fiksi ilmiah yang berbasis di Pantai Manhattan, California, Jackson Curtis adalah sopir miliarder Rusia Yuri Karpov. Mantan istri Jackson, Kate, dan anak-anak mereka, Noah dan Lilly, tinggal bersama pacar Kate, ahli bedah plastik, dan pilot amatir Gordon Silberman. Jackson mengajak Noah dan Lilly berkemah di Taman Nasional Yellowstone. Ketika mereka memasuki area yang dipagari oleh Angkatan Darat Amerika Serikat, mereka ditangkap dan dibawa ke Adrian, yang telah membaca buku Jackson. Setelah dibebaskan, mereka bertemu ahli teori konspirasi Charlie Frost, yang membawakan acara radio dari taman.

Baca Juga: 3 Tahap Pembuatan Film Dokumenter Dengan Hasil yang Baik

  1. The Day After Tomorrow

The Day After Tomorrow adalah film bencana fiksi ilmiah iklim Amerika tahun 2004 yang disutradarai, diproduksi bersama, dan ditulis bersama oleh Roland Emmerich. Berdasarkan buku 1999 The Coming Global Superstorm oleh Art Bell dan Whitley Strieber, film ini dibintangi oleh Dennis Quaid, Jake Gyllenhaal, Ian Holm, Emmy Rossum, dan Sela Ward. Ini menggambarkan efek iklim bencana setelah gangguan sirkulasi Samudra Atlantik Utara dalam serangkaian peristiwa cuaca ekstrem yang mengantarkan pendinginan global dan mengarah pada zaman es baru. 

Awalnya dijadwalkan untuk rilis pada musim panas 2003, The Day After Tomorrow ditayangkan perdana di Mexico City pada tanggal 17 Mei 2004, dan dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 28 Mei 2004. Sebuah kesuksesan komersial yang besar, film tersebut menjadi film berpenghasilan kotor tertinggi keenam. film tahun 2004. Difilmkan di Toronto dan Montreal, ini adalah film Hollywood berpenghasilan tertinggi yang dibuat di Kanada (disesuaikan dengan inflasi). Film ini menerima tinjauan yang beragam saat dirilis, dengan kritik yang sangat memuji efek khusus film tersebut tetapi mengkritik tulisannya dan banyak ketidakakuratan ilmiah.

Narasi

Jack Hall, seorang ahli paleoklimatologi Amerika, dan koleganya Frank dan Jason, mengebor sampel inti es di Larsen Ice Shelf untuk NOAA, ketika lapisan es tiba-tiba mulai terbelah. Pada konferensi PBB di New Delhi, Jack membahas penelitiannya yang menunjukkan bahwa perubahan iklim dapat menyebabkan zaman es, tetapi Wakil Presiden AS Raymond Becker menampik kekhawatirannya. Profesor Terry Rapson, ahli kelautan dari Hedland Center di Skotlandia berteman dengan Jack atas pandangannya tentang perubahan iklim yang tak terhindarkan. Ketika beberapa pelampung di Samudra Atlantik menunjukkan penurunan suhu laut yang parah, Rapson menyimpulkan teori Jack benar. Tim Jack dan Rapson, bersama dengan ahli meteorologi NASA Janet Tokada, membuat model perkiraan berdasarkan penelitian Jack.

  1. Greenland

Greenland adalah film bencana Amerika tahun 2020 yang disutradarai oleh Ric Roman Waugh dan ditulis oleh Chris Sparling. Film ini dibintangi oleh Gerard Butler (yang juga ikut memproduksi), Morena Baccarin, Roger Dale Floyd, Scott Glenn, David Denman, dan Hope Davis. Film ini mengikuti sebuah keluarga yang harus berjuang untuk bertahan hidup saat komet perusak planet berlomba ke Bumi.

Awalnya dijadwalkan akan dirilis secara teatrikal di Amerika Serikat, Greenland ditunda beberapa kali karena pandemi COVID-19. Film ini dirilis di dalam negeri oleh STX Entertainment melalui video on demand pada 18 Desember 2020, dan selanjutnya akan diputar di HBO Max dan Amazon Prime. Film ini masih dirilis secara teatrikal di wilayah lain, dimulai dengan Belgia pada 29 Juli 2020. Album ini menerima ulasan yang umumnya positif dari para kritikus dan meraup lebih dari $ 47 juta di seluruh dunia dengan anggaran produksi $ 35 juta.

Narasi

John Garrity adalah insinyur bangunan yang tinggal di Atlanta, Georgia, bersama istrinya yang terasing, Allison, dan putra mereka yang menderita diabetes, Nathan. Dia kembali ke rumah untuk menyaksikan kepergian dekat bumi dari komet antarbintang yang baru ditemukan bernama Clarke, bersama keluarga dan tetangganya.

Di toko bahan makanan, John menerima panggilan telepon otomatis yang aneh, yang memberitahukan bahwa dia dan keluarganya telah dipilih sebelumnya untuk penampungan darurat. Karena prihatin, dia kembali ke rumah tepat saat pecahan komet memasuki atmosfer di siaran langsung televisi. Sebelumnya diantisipasi untuk mendarat di dekat Bermuda, pecahan itu malah menyerang Tampa, Florida, menguapkan kota dan sebagian besar Florida. John sekali lagi menerima panggilan otomatis dengan instruksi untuk berada di Pangkalan Angkatan Udara Warner Robins untuk melakukan penerbangan evakuasi. Garrity kemudian belajar dari tetangganya Ed, bahwa Clarke sebenarnya adalah sekelompok objek raksasa yang diperkirakan akan membombardir Bumi dalam dua hari ke depan, dengan fragmen terbesar diperkirakan akan menyebabkan peristiwa tingkat kepunahan. Keluarga itu berkemas dan pergi, dengan enggan meninggalkan teman Nathan, Ellie, ketika ibunya dengan putus asa memohon kepada mereka untuk menerimanya, karena Ellie akan ditolak untuk naik.

  1. The Wandering Earth

The Wandering Earth adalah film fiksi ilmiah Tiongkok 2019 yang disutradarai oleh Frant Gwo, berdasarkan pada novel 2000 novella The Wandering Earth oleh Liu Cixin. Film ini dibintangi oleh Qu Chuxiao, Li Guangjie, Ng Man-tat, Zhao Jinmai, Wu Jing dan Qu Jingjing. Berlatar jauh di masa depan, film ini mengikuti sekelompok astronot dan pekerja penyelamat yang memandu Bumi menjauh dari Matahari yang mengembang, sambil berusaha mencegah tabrakan dengan Jupiter. Film ini dirilis secara teatrikal di China pada tanggal 5 Februari 2019 (Hari Tahun Baru China), oleh China Film Group Corporation, diikuti oleh Amerika Utara dan Australia pada tanggal 8 Februari 2019. 

Film ini meraup $ 700 juta di seluruh dunia. Ini adalah film China dengan pendapatan kotor tertinggi ketiga sepanjang masa dan film non-Inggris dengan pendapatan kotor tertinggi ketiga hingga saat ini. Film ini secara umum menerima ulasan positif dari para kritikus, dengan The Hollywood Reporter menggambarkannya sebagai “spektakuler antarbintang skala penuh pertama di China.” [Netflix telah memperoleh hak streaming global film tersebut.  Film ini tersedia untuk streaming oleh Netflix di berbagai negara di luar China pada 30 April 2019.

Narasi

Pada tahun 2061, Matahari yang menua akan berubah menjadi raksasa merah dan mengancam akan menelan orbit Bumi dalam waktu 300 tahun, memaksa negara-negara di dunia untuk berkonsolidasi ke dalam Pemerintah Persatuan Bumi untuk memulai sebuah proyek untuk memindahkan bumi keluar. Tata Surya ke sistem Alpha Centauri 4,2 tahun cahaya jauhnya, sehingga melestarikan peradaban manusia selanjutnya. Pendorong planet yang sangat besar yang bekerja dengan kekuatan fusi, yang dikenal sebagai Mesin Bumi, dibangun di seluruh planet untuk mendorong Bumi. Populasi manusia berkurang drastis karena bencana tsunami yang terjadi setelah rotasi Bumi dihentikan, dan kemudian, saat planet menjauh dari Matahari, sebagian besar permukaan membeku, memaksa manusia yang tersisa untuk tinggal di kota-kota besar bawah tanah yang dibangun. berdekatan dengan mesin.

Di awal film, astronot Tiongkok Liu Peiqiang berjanji kepada putranya yang berusia 4 tahun, Liu Qi, tentang kepulangannya sebelum menjalankan misinya ke stasiun luar angkasa yang akan membantu menavigasi Bumi dalam perjalanan antarbintangnya, dan mempercayakan perwalian putranya ke ayah mertuanya Han Zi’ang. 17 tahun kemudian, misi luar angkasa Liu Peiqiang akhirnya akan berakhir dan dia akan segera kembali ke Bumi setelah Tahun Baru Imlek.

By rainmys