Sun. Apr 11th, 2021

www.brainmysteries.com5 Film Terbaik Yang Di Perankan Tom Hanks Pada Era 90’an. Thomas Jeffrey Hanks adalah salah satu aktor terbaik di industri film Hollywood hingga saat ini. Hanks memulai karirnya pada tahun 1980, membintangi film komedi fantasi “Big” pada tahun 1988, mengawali kesuksesannya. Tom Hanks memenangkan Oscar pertamanya untuk Aktor Terbaik untuk keterampilan penampilannya dalam film.

Sukses sebagai aktor mulai menjadi bagian dari hidupnya. Film-film yang dia bintangi selalu sukses besar di box office di pasar, termasuk film-film yang dia bintangi di tahun 90-an.

Berikut Film Yang Di Perankan Thomas Jeffry Hanks :

  1. Sleepless in Seattle (1993)

Sleepless in Seattle adalah film komedi romantis Amerika 1993 yang disutradarai dan ditulis bersama oleh Nora Ephron, berdasarkan cerita oleh Jeff Arch. Ini dibintangi Tom Hanks dan Meg Ryan, bersama pemeran pendukung yang menampilkan Bill Pullman, Ross Malinger, Rob Reiner, Rosie O’Donnell, Gaby Hoffmann, Victor Garber, dan Rita Wilson. Dirilis pada 25 Juni 1993, film ini dirilis dengan pujian kritis dan sukses komersial, meraup keuntungan kotor lebih dari $ 227 juta di seluruh dunia.

Plot

Setelah arsitek Chicago Sam Baldwin kehilangan istrinya Maggie karena kanker, dia dan putranya yang berusia delapan tahun Jonah memulai hidup baru di Seattle, tinggal di rumah perahu, tetapi mereka terus berduka. Satu setengah tahun kemudian pada Malam Natal, Jonah menelepon ke acara bincang-bincang radio, dan membujuk Sam yang enggan mengudara untuk membicarakan betapa dia merindukan Maggie. Ribuan wanita dari seluruh negeri yang mendengar program tersebut dan tersentuh oleh cerita menulis untuk Sam. Salah satu pendengarnya adalah Annie Reed, reporter Baltimore Sun yang bertunangan dengan Walter namun merasa ada yang kurang dari hubungan mereka. Setelah menonton film An Affair to Remember, Annie menulis surat yang menyarankan agar Sam menemuinya di atas Empire State Building pada Hari Valentine. Dia memutuskan untuk tidak mengirimkannya, tetapi teman dan editornya Becky melakukannya untuknya dan kemudian setuju untuk mengirim Annie ke Seattle.

Baca Juga: 7 Sutradara Hollywood Tersukses Di Era 90an

Sam mulai berkencan dengan rekan kerja, Victoria, yang tidak disukai Jonah. Jonah membaca surat Annie dan suka bahwa surat itu menyebutkan Baltimore Orioles, tetapi dia gagal meyakinkan ayahnya untuk pergi ke New York untuk bertemu Annie. Atas saran teman bermainnya Jessica, Jonah menjawab Annie, menyetujui pertemuan New York.

Saat mengantar Victoria ke bandara untuk penerbangan, Sam melihat Annie keluar dari pesawatnya dan terpesona olehnya, meskipun dia tidak tahu siapa dia. Annie kemudian diam-diam melihat Sam dan Jonah bermain di pantai bersama. Keesokan harinya dia pergi lagi ke rumah kapal Sam tetapi ketika dia melihat saudara perempuan Sam, dia secara keliru menganggap saudara perempuan itu adalah seorang pacar.

Sam mengenali Annie saat melihatnya di bandara dan berkata “halo” tetapi Annie hanya menjawab dengan “halo” sebelum pergi. Dia kembali ke Baltimore dan kemudian pergi ke New York untuk bertemu Walter di Hari Valentine.

Dengan bantuan Jessica, Jonah terbang ke New York dan pergi ke Empire State Building mencari Annie. Ketika Sam menemukan apa yang dilakukan Jonah, dia mengambil pesawat selanjutnya dan mengikuti Jonah di mana dia menemukannya di dek observasi. Sementara itu, Annie melihat gedung pencakar langit dari Rainbow Room tempat dia makan dengan Walter dan menyatakan keraguannya kepadanya, mengakhiri pertunangan mereka secara damai. Dia bergegas ke Empire State Building dan tiba di dek observasi beberapa saat setelah pintu lift bawah dekat dengan Sam dan Jonah di dalamnya.

Dek observasi kosong, tetapi Annie menemukan ransel yang ditinggalkan Jonah. Saat dia mengeluarkan boneka beruang Jonah dari ransel, Sam dan Jonah muncul dari lift setelah kembali untuk mengambilnya, dan ketiganya bertemu. Setelah Sam dan Annie saling menatap sebagai pengakuan, Sam berkata mereka harus pergi dan menawarkan tangannya kepada Annie.

Ketiganya kemudian masuk lift bersama-sama dan pintu ditutup, dengan Jonah tersenyum.

  1. Forrest Gump (1994)

Forrest Gump adalah film drama komedi romantis Amerika tahun 1994 yang disutradarai oleh Robert Zemeckis dan ditulis oleh Eric Roth. Ini didasarkan pada novel 1986 Winston Groom dengan nama yang sama, ditulis oleh Tom Hanks, Robin Wright, Gary Sinise, dan Mikety · Williamson  dan Sally Field yang dibintangi bersama. Ceritanya menggambarkan puluhan tahun kehidupan Forrest Gump. Dia adalah pria yang lambat tapi baik hati dari Alabama. Dia menyaksikan beberapa peristiwa sejarah yang secara tidak sengaja mempengaruhi Amerika Serikat di abad ke-20. Film ini sangat berbeda dengan novel.

Fotografi utama berlangsung antara Agustus dan Desember 1993, terutama di Georgia, Carolina Utara, dan Carolina Selatan. Efek visual yang luas digunakan untuk menggabungkan Hanks ke dalam pengambilan gambar yang diarsipkan dan mengembangkan adegan lainnya. Lagu-lagu di soundtrack film mencerminkan periode yang berbeda dalam film tersebut.

Forrest Gump dirilis di Amerika Serikat pada 6 Juli 1994 dan menerima pujian untuk arahan, penampilan, efek visual, musik, dan skenario Zemeckis. Film ini sukses besar di box office; itu menjadi film terlaris di Amerika yang dirilis tahun itu dan menghasilkan lebih dari US $ 677 juta di seluruh dunia selama pemutaran teatrikalnya, menjadikannya film terlaris kedua pada tahun 1994, setelah The Lion King. Soundtracknya terjual lebih dari 12 juta kopi. Forrest Gump memenangkan Academy Awards untuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik, Aktor Terbaik untuk Hanks, Skenario Terbaik Berdasarkan Materi yang Diproduksi atau Diterbitkan Sebelumnya, Efek Visual Terbaik, dan Pengeditan Film Terbaik. Ia menerima banyak nominasi penghargaan, termasuk Golden Globes, Penghargaan Film Akademi Inggris dan Penghargaan Screen Actors Guild.

Berbagai penjelasan telah dibuat untuk protagonis film dan simbolisme politik tersebut. Pada tahun 2011, film-film yang dipilih oleh Library of Congress untuk dilestarikan di National Film Registry memiliki “makna budaya, sejarah, atau estetika”.

Plot

Pada tahun 1981, di sebuah halte bus di Savannah, Georgia, seorang pria bernama Forrest Gump menceritakan kisah hidupnya kepada orang asing yang duduk di bangku.

Pada tahun 1951, di Greenbow, Alabama, Forrest muda diberikan penyangga kaki untuk memperbaiki tulang punggung yang melengkung dan tidak dapat berjalan dengan normal. Dia tinggal sendirian dengan ibunya, yang mengelola rumah kos di luar rumah, menarik banyak penyewa, termasuk Elvis Presley muda (Elvis Presley), yang terakhir bernama Forrest Gump.) Memainkan gitar dan memasukkan gerakan tarian tersentak Forrest ke dalam penampilannya. Di hari pertama sekolah, A-Gump bertemu dengan seorang gadis bernama Jenny Curran (Jenny Curran), dan keduanya menjadi sahabat.

Forrest sering diintimidasi karena cacat fisik dan keterbelakangan mental. Saat melarikan diri dari beberapa pengganggu, penyangga kakinya retak, yang menunjukkan bahwa Forrest adalah pelari yang sangat cepat. Bakat ini akhirnya membuatnya mendapatkan beasiswa sepak bola di Universitas Alabama pada tahun 1963 dan dilatih oleh Bry Bryant. Ia menyaksikan stan Gubernur George Wallace di depan gedung sekolah dan mengembalikan buku yang dijatuhkan kepada Vivian Malone Jones, menjadi penendang terbaik, Terpilih dalam tim nasional, dan bertemu dengan Presiden John F. Kennedy (John F. Kennedy) . Gedung Putih.

Setelah lulus kuliah pada tahun 1967, Forrest bergabung dengan Angkatan Darat AS. Selama pelatihan dasar, ia berteman dengan seorang pendamping yang dijuluki “Bubba”, yang membujuk Forrest untuk bergabung dengannya dalam bisnis udang setelah melayani. Pada tahun 1968, mereka dikirim ke Vietnam untuk bertugas di Divisi Infanteri ke-9 di Delta Mekong. Setelah beberapa bulan melakukan operasi rutin, peleton mereka disergap saat berpatroli, dan Baba terbunuh dalam operasi tersebut. Forrest menyelamatkan beberapa teman serumah yang terluka, termasuk Letnan Dan Taylor, yang kehilangan kakinya, dan dianugerahi Medal of Honor atas keberanian Presiden Lyndon Johnson.

Pada rapat umum anti-perang “March on the Pentagon”, Forrest bertemu dengan seorang pria yang “memiliki kemeja bendera Amerika” dan secara singkat bersatu kembali dengan Jenny, yang telah menjalani gaya hidup hippie. Dia juga mengembangkan bakat untuk ping-pong, dan menjadi selebriti olahraga saat dia bersaing dengan tim China dalam diplomasi ping-pong, memberinya wawancara bersama John Lennon di The Dick Cavett Show. Dia menghabiskan liburan dan tahun baru 1972 di New York City bersama Letnan Dan, yang menjadi getir karena kehilangan kakinya. Forrest segera bertemu dengan Presiden Richard Nixon dan ditempatkan di kompleks Watergate, di mana dia secara tidak sengaja menyaksikan dan melaporkan beberapa pria dengan senter di gedung yang membuatnya tetap terjaga. Forrest akhirnya dibebastugaskan dari tentara.

  1. Saving Private Ryan (1999)

“Saving Private Ryan” adalah film perang Amerika 1998 epik yang disutradarai oleh Steven Spielberg dan disutradarai oleh Robert Rodat. Berlatar belakang Invasi Normandia dalam Perang Dunia II, film ini dikenal dengan penggambaran grafis perang dan intensitas adegan keduanya selama 24 menit, penggambaran serangan Pantai Omaha selama pendaratan Normandia. Film ini mengikuti Kapten Rangers Angkatan Darat Amerika Serikat John H.Miller (Tom Hanks) dan timnya (Tom Squesmore, Edward Burns, Barry Pepper, Giovanni Ribizi, Vin Diesel, Adam Gold Fort dan Jeremy Davis) sedang mencari pasukan terjun payung, prajurit kelas satu James Francis Ryan (Matt Damon), yang terakhir dari empat bersaudara, dan tiga bersaudara lainnya tewas dalam aksi tersebut.Film ini adalah produksi bersama antara DreamWorks Pictures, Paramount Pictures, Amblin Entertainment, dan Mutual Film Company, dengan DreamWorks mendistribusikan film tersebut di Amerika Utara sementara Paramount merilis film tersebut secara internasional.

Plot

Saat ini, seorang pria lanjut usia mengunjungi Pemakaman Normandia bersama keluarganya. Di sebuah batu nisan, dia berlutut dalam kesedihan.

Pada pagi hari tanggal 6 Juni 1944, sebagai bagian dari invasi Normandia, pasukan Amerika mendarat di Pantai Omaha. Mereka mengalami kerugian besar saat menyerang posisi pertahanan Jerman yang kuat.  Kapten John H. Miller dari Batalyon Penjaga Kedua memimpin pelarian dari pantai. Di tempat lain di pantai, sesosok tentara terbaring di ombak yang berdarah; tasnya distensil Ryan, S.

Di Washington, D.C. di Departemen Perang, Jenderal George C. Marshall mengetahui bahwa tiga dari empat putra keluarga Ryan tewas dalam aksi dalam waktu singkat satu sama lain; Daniel Ryan di New Guinea sesaat sebelum D-Day, Sean Ryan di Omaha Beach, dan Peter Ryan di Utah Beach; putra keempat, James Francis Ryan, bersama Divisi Lintas Udara ke-101 di suatu tempat di Normandia. Setelah membaca surat Bixby dari Abraham Lincoln dengan lantang, Marshall memerintahkan Ryan untuk menemukannya dan membawanya pulang.

Tiga hari setelah D-Day, Miller menerima perintah untuk menemukan Ryan dan membawanya kembali. Dia memilih tujuh orang dari perusahaannya T / Sgt. Mike Horvath, Prajurit Kelas Satu Richard Reiben dan Adrian Caparzo, Prajurit Stanley Mellish dan Daniel Jackson, Petugas Medis T / 4 Irwin Wade – plus T / 5 Timothy Upham, penerjemah dari Divisi Infanteri ke-29. Mereka pindah ke Neuville, di mana mereka bertemu dengan pasukan 101 yang bertempur melawan musuh. Caparzo dibunuh oleh penembak jitu Jerman dan kemudian oleh Jackson. Mereka menemukan pribadi James Ryan, tetapi menemukannya adalah James Frederick Ryan. Dari tentara yang lewat, Miller mengetahui bahwa Ryan sedang mempertahankan jembatan penting di Lamel.

Di dekat Ramelle, Miller memutuskan untuk menetralkan posisi senapan mesin Jerman di stasiun radar terlantar, meskipun anak buahnya was-was. Wade terbunuh dalam prosesnya. Atas desakan Upham, Miller membebaskan seorang tentara Jerman yang masih hidup. Kehilangan kepercayaan pada kepemimpinan Miller, Reiben menyatakan niatnya untuk pergi, memicu konfrontasi dengan Horvath, yang mengancam akan menembaknya. Miller meredakan kebuntuan dengan mengungkapkan karier sipilnya sebagai guru bahasa Inggris sekolah menengah di sebuah kota kecil di Pennsylvania, di mana anak buahnya telah menyiapkan kumpulan taruhan; Reiben memutuskan untuk tinggal.

Baca Juga: 7 Aktor Legenda Hollywood Di Film Laga

Di Ramelle, mereka menemukan sekelompok kecil pasukan terjun payung yang bersiap untuk mempertahankan jembatan kritis dari serangan Jerman yang akan datang. Miller memberi tahu Ryan bahwa saudara laki-lakinya sudah mati, dan bahwa dia diperintahkan untuk membawanya pulang. Ryan sedih tentang saudara-saudaranya, tetapi tidak mau meninggalkan jabatannya. Miller menggabungkan unitnya dengan pasukan terjun payung untuk mempertahankan jembatan. Dia menyusun rencana untuk menyergap musuh dengan dua senapan mesin kaliber .30, bom molotov, ranjau anti-tank, dan muatan tas improvisasi yang terbuat dari kaus kaki.

Elemen dari Divisi Panzer SS ke-2 tiba dengan dua tank Tiger dan dua tank penghancur Marder, semuanya dilindungi oleh infanteri. Meskipun mereka menimbulkan kerusakan parah pada Jerman, hampir semua pasukan terjun payung, bersama dengan Jackson, Mellish dan Horvath, tewas; Upham tidak bisa bergerak karena rasa takut. Miller mencoba untuk menghancurkan jembatan, tetapi ditembak oleh tahanan Jerman yang dibebaskan dari stasiun radar, yang telah bergabung kembali dengan unit tempur. Miller merangkak untuk mengambil detonator jembatan, dan menembak dengan tidak efektif tetapi menantang dengan pistolnya ke tank yang mendekat. Saat tank mencapai jembatan, P-51 Mustang Amerika terbang di atas dan menghancurkan tank, setelah itu unit lapis baja Amerika tiba untuk mengalahkan Jerman yang tersisa. Dengan mundurnya pasukan Jerman, Upham muncul dari persembunyiannya dan menembak mati tahanan Jerman tersebut, setelah menyaksikan dia menembak Miller, tetapi membiarkan rekan-rekan tentaranya melarikan diri.

  1. The Green Mile (1999)

“Green Mile” adalah film drama fantasi Amerika tahun 1999 yang disutradarai dan diadaptasi oleh Frank Darabont dan diadaptasi dari novel Stephen King tahun 1996 dengan judul yang sama. Ini dibintangi Tom Hanks sebagai petugas koreksi hukuman mati selama Depresi Hebat yang menyaksikan peristiwa supernatural yang terjadi setelah narapidana misterius (Michael Clarke Duncan) dibawa ke fasilitasnya. David Morse, Bonnie Hunt, Doug Hutchison, dan James Cromwell tampil sebagai peran pendukung.

Film ini ditayangkan perdana pada 10 Desember 1999, di Amerika Serikat dengan ulasan positif dari para kritikus, yang memuji gaya visual dan penampilannya. Itu adalah kesuksesan komersial, meraup $ 286 juta dari anggaran $ 60 juta, dan dinominasikan untuk empat Academy Awards: Film Terbaik, Aktor Pendukung Terbaik untuk Duncan, Suara Terbaik dan Skenario Terbaik Berdasarkan Materi yang Diproduksi atau Diterbitkan Sebelumnya.

Plot

Di sebuah rumah tinggal dengan bantuan Louisiana pada tahun 1999, pensiunan lansia Paul Edgecomb menjadi emosional saat menonton film Top Hat. Rekannya Elaine menjadi prihatin, dan Paul menjelaskan kepadanya bahwa film tersebut mengingatkannya pada peristiwa yang dia saksikan pada tahun 1935, ketika dia menjadi petugas pemasyarakatan di hukuman mati Cold Mountain Penitentiary, yang dijuluki “The Green Mile”.

Pada tahun 1935, Paul mengawasi petugas Brutus Howell, Dean Stanton, Harry Terwilliger, dan Percy Wetmore, melapor kepada kepala sipir Hal Moores. Paul diperkenalkan dengan John Coffey, seorang pria Afrika-Amerika yang secara fisik mengesankan tetapi berwatak lembut, yang telah dijatuhi hukuman mati setelah dihukum karena memperkosa dan membunuh dua gadis kulit putih. Dia bergabung dengan dua narapidana lain yang dihukum di blok itu: Eduard “Del” Delacroix dan Arlen Bitterbuck, yang terakhir di antaranya adalah yang pertama dieksekusi. Percy, keponakan Ibu Negara Louisiana, menunjukkan sikap sadis, tetapi memamerkan koneksi keluarganya untuk menghindari dimintai pertanggungjawaban; dia sangat kasar terhadap Del, mematahkan jari-jarinya dan membunuh tikus peliharaannya, Tuan Jingles.

Setelah John tampaknya menyembuhkan infeksi kandung kemih yang parah dengan menyentuhnya, dan kemudian membangkitkan kembali Tuan Jingles, Paul secara bertahap menyadari bahwa dia memiliki kemampuan supernatural untuk menyembuhkan orang lain. Karena curiga bahwa Yohanes diberkahi dengan kuasa untuk melakukan mukjizat ilahi, Paulus mulai meragukan apakah dia benar-benar bersalah atas kejahatannya. Sementara itu, petugas pemasyarakatan dipaksa untuk berurusan dengan narapidana psikotik baru “Wild Bill” Wharton, yang sering menyebabkan masalah dengan menyerang para penjaga dan melecehkan John secara rasial, memaksa mereka untuk menahannya di sel berlapis blok lebih dari satu kali.

Sebagai imbalan untuk mengundurkan diri dari penjara dan menerima pekerjaan di rumah sakit jiwa, Percy diizinkan untuk mengawasi eksekusi Del. Saat eksekusi, Percy sengaja menghindari merendam spons yang digunakan untuk mengalirkan listrik ke kepala Del, yang menyebabkan Del menderita kematian yang mengerikan dan menyiksa. Sebagai hukuman atas tindakannya, Paul dan petugas Lapas lainnya mengikat dan menyumpal Percy dan memaksanya untuk bermalam di sel yang empuk. Sementara Percy dikurung, mereka diam-diam menyelundupkan John keluar dari penjara sehingga dia dapat menggunakan kekuatannya untuk menyembuhkan Melinda, istri Warden Moores dari tumor otak, menyelamatkan nyawanya. Percy kemudian dibebaskan dengan peringatan bahwa jika dia melanjutkan sikap manja dan antagonisnya, yang lain akan melaporkannya atas berbagai perbuatannya yang tidak senonoh.

  1. Cast Away (2000)

Cast Away adalah film drama survival Amerika tahun 2000 yang disutradarai dan diproduksi oleh Robert Zemeckis & diperankan oleh Tom Hanks, Helen Hunt, dan Nick Searcy.

Hanks berperan sebagai pemecah masalah FedEx yang terdampar di pulau tidak berpenghuni sesudah pesawatnya jatuh di kawasan Pasifik Selatan, dan film tersebut menggambarkan upaya putus asa untuk bertahan hidup dan kembali ke rumah. Film ini dirilis pada 22 Desember 2000. Film itu meraup $ 429 juta di seluruh dunia, dengan Hanks dinominasikan untuk Aktor Terbaik dalam Peran Utama di Academy Awards ke-73.

Plot

Pada tahun 1995, Chuck Noland, seorang eksekutif analis sistem yang terobsesi dengan waktu, berkeliling dunia untuk menyelesaikan masalah produktivitas di depot FedEx. Dia menjalin hubungan jangka panjang dengan Kelly Frears, dengan siapa dia tinggal, di Memphis, Tennessee. Jadwal Chuck yang padat seringkali mengganggu hubungan mereka.

Saat makan malam Natal keluarga, Chuck dipanggil untuk menyelesaikan masalah pekerjaan di Malaysia. Terbang melalui badai yang dahsyat, pesawat kargo FedEx-nya jatuh ke Samudra Pasifik. Chuck lolos dengan life raft tiup, meskipun pemancar locator darurat rakit tersebut robek. Keesokan harinya, Chuck, dengan rakit yang rusak, mencuci di pulau yang belum dipetakan dan tidak berpenghuni.

Sebanyak sebelas paket FedEx dari pesawat yang jatuh juga terdampar di pantai, serta mayat seorang awak pesawat, yang dikuburkan Chuck. Dia mencoba memberi tanda pada kapal yang lewat dan gagal meluncurkan pelampung yang rusak, tetapi ombak yang masuk terlalu kuat, melemparkan Chuck ke terumbu karang dan melukai kakinya. Dia dapat menemukan cukup makanan, air, dan tempat berteduh. Dia membuka paket FedEx, menemukan sejumlah barang yang berpotensi berguna termasuk, ironisnya, sepasang sepatu seluncur es. Dia meninggalkan satu paket, dengan sepasang sayap yang dilukis di atasnya, belum dibuka.

Saat mencoba menyalakan api, Chuck memotong tangannya. Dalam kemarahan dia melempar beberapa benda dari paket, termasuk bola voli Wilson Sporting Goods, meninggalkan cetakan tangan berdarah di atasnya. Dia kemudian menggambar wajah ke dalam darah yang berlumuran, menamai bola itu Wilson, dan mulai berbicara dengannya. Dia terus berbicara dengannya secara teratur selama sisa waktunya di pulau itu.

Selama empat tahun, Chuck bertahan dan sejak itu berlindung di dalam gua. Wilson adalah satu-satunya rekannya. Setelah sebagian besar dari kandang toilet portabel dicuci di pulau itu, Chuck memutuskan untuk membangun rakit, menggunakan bagian dinding plastik dari kandang sebagai layar. Dia berhasil meluncurkan rakit yang dia sediakan dengan makanan, air, dan satu paket FedEx yang belum dibuka. Setelah beberapa lama di lautan, badai merusak rakitnya. Keesokan harinya, Wilson jatuh dari rakit dan mengapung, meskipun Chuck berusaha untuk mengambilnya kembali. Segera setelah itu, sebuah kapal kargo yang lewat menyelamatkan Chuck yang nyaris tidak hidup.

Setelah kembali ke peradaban, Chuck mengetahui bahwa dia menyerah untuk mati dan keluarga serta teman-temannya mengadakan pemakaman; Kelly telah menikah dan memiliki seorang anak. Di bandara, Chuck bertemu dengan suami Kelly, Jerry Lovett, yang mengatakan kepadanya bahwa Kelly ingin berada di sana tetapi harus berurusan dengan itu semua, oleh karena itu perlu lebih banyak waktu. Melalui jendela Chuck kemudian melihat Jerry membawa Kelly ke mobil mereka meskipun dia terlihat ingin melihat Chuck, Jerry memaksa mereka pergi. Malam itu Chuck tidak bisa menunggu lebih lama lagi dan pergi ke rumah Kelly dan akhirnya bertemu kembali dengannya. Setelah berbagi percakapan, Kelly memberi Chuck kunci mobil yang pernah mereka bagi. Setelah pergi, mereka menyatakan cinta mereka satu sama lain tetapi mengetahui Kelly tidak dapat meninggalkan keluarganya, sayangnya mereka berpisah.

Chuck pergi ke Texas dan mengembalikan paket FedEx yang belum dibuka ke pengirim. Karena tidak menemukan siapa pun di rumah, dia meninggalkan paket itu di pintu dengan catatan yang mengatakan bahwa paket itu menyelamatkan hidupnya. Dia berangkat dan berhenti di persimpangan jalan yang jauh. Seorang wanita di dalam truk pickup berhenti dan memberikan informasi tentang kemana arah jalan masing-masing. Saat dia pergi, Chuck memperhatikan bahwa gambar sayap yang dilukis di truknya mirip dengan yang ada di parsel. Dia melihat ke setiap jalan, lalu ke jalan yang dilalui wanita itu, dan kemudian tersenyum.

By rainmys